Seks dengan SPG Cantik

Leave a comment

Sebenarnya cerita ini bisa dibilang sebuah pengalaman pribadi, jadi bukan cerita panas pada umumnya. karena bukan karangan, Silahkan dinikmati juragan juragan pecinta cerita indonesia.

cewek spg
langsung aja nih nubi yg sering sbgai silent reader ini mau kasih sedikit liputan FR nubi bersama salah satu SPG sebuah perusahaan penyedia jasa layanan maskapai penerbangan ternama di Indonesia yang saat itu punya stand di C*TO. Berbekal keberanian yang bercampur aduk dgn rasa konak, gue selaku nubi merasa tertantang oleh tritnya suhu goodnite yg ini http://www.semprotlagi.com/showthread.php/972586-ketiban-laptop-berujung-ketiban-spg-nya-) dan gue memutuskan untuk memasuki lagi dunia perlendiran yang menyasar ke area SPG yg dulu sempet membesarkan nama gue (duhh, model’e kyk artis ae )

Jadi begini gan, awal tahun kmrn itu gue dpt cuti thn baru selama 3 hari dari kantor ane.. nah saat itu gue udh putuskan untuk menjajah mall2 tempat para SPG sing bening2 itu sering mangkal, siang hari itu hinggaplah gue di C*TO yg konon memiliki segudang barang bening dan tmptx gk terlalu rame juga . Karena gue udh terbiasa jd ‘single fighter’ dlm mencari nocan/pincan para SPG ini, mulailah gue tengak-tengok kesana kemari mencari stand yg ada ‘barang bening’nya. Nah gak lama kemudian gue nemu yg bening tuh di salah satu stand maskapai penerbangan, gue samperin dah tuh sales yg lagi duduk2 sendirian smbil mainan BB trus gue mulai tanya2 ke TO seputar reservasi tiket dan jadwal penerbangan dari maskapai tsb. Kesan pertama nubi yaitu susah buat interaksi kyk main mata ke TO coz doi sibuk terima telfon lah, bls’in bbm masuk lah, dll.. Dan doi kyknya sales yg kejar target bgt (maklum freelance gan) dan menghindari interaksi dgn org asing khususnya yg bermuka mesum kyk gue klo gue tanya lbh lanjut seputar kehidupan pribadinya. Tapi gue msh blm patah smangat akhirnya gue mulai menunjukkan respon pengen pesen tiket pesawat lwt doi dan telfon atasan gue utk menanyakan persetujuan (padahal hp lg mati cuma pura2 telfon supaya doi prcaya ama gue klo gue emg customer yg serius gue juga kagak ada niatan sm sekali buat pesen tiket, lah wong cuma bawa duit 70rb di dompet ) . setelah gue panjang lebar pura2 telfon atasan, trus gue ngomong ke doi untuk tulis data lengkap doi (yg jelas udh included nocan dan pincan doi). Trus yg gue kaget doi tanya begini:

TO : “loh buat apa? sampai minta data lengkap saya? kan dibrosurnya udh lgkp cp’nya mas.”

wah gue panik tuh , yg lbh parah lg masa gue ṃo dilempar ke tmnnya yg SPB (sales boy) buat lbh tnya detail. jd maho donk, keffeed nih SPG kuat amat imannya.. dgn sabar gue coba jelasin secara rinci ..

~ skipppppp
finally gue dapet pincan doi. wlopun sdkt terpincang-pincang .

(NOTE: Sblm pulang dari C*TO ini, gue sempet menemukan ABG chinese yg menurut gue bening lg liat2 kaset drama korea di toko kaset DVD lt. atas, berbekal pengetahuan ttg drama korea yg pas2an, berkenalan lah gue dgn doi lwt modus beli kaset DVD yg sama dgn yg dibeli doi, untuk lebih lengkapnya gue akan bahas di FR selanjutnya lg proses SSI jg skrg soalnya.. )

sampai rumah, gue invit tuh pincan si SPG ntu, gue tinggal kencing bntr eh cpt bgt di acceptx. trus langsung aja deh gue keluarin jurus SSI tingkat TK, SD, Sampai SMP gue untuk bisa menelanjangi si sales yg jutek itu (ndang mari ndang uwes ) , usut diusut ternyata doi udh punya pacar di sby ini dan gue liat foto profil bbm doi lg sm pacarnya (mampus! ).
Tapi di setiap perburuan SPG ini, gue selalu menganut semboyan “Sing rabi ae iso pegat, ndanio sing gendaan…. “
walaupun hasil akhir kadang2 gak happy ending

Kesan pertama, Lumayan enak dan nyaman ngobrol sm doi lwt bbm daripada di realx (mklum mungkin doi krjanya lg diawasi, jd kudu serius) lalu terjadilah percakapan singkat via bbm :

Ane : eh kmu ada acara ta sm cwo’mu buat malming besok?

Doi : gk tau deh liat nnti aj, emg knp?

Ane : gkpp sih, ya cuma tanya aja. Abis bosen nih ngejomblo dirumah terus, heheh..
jwb gue bwt sekedar mancing2 mood doi.

Doi : yaudah nti klo aq gk ad acra, nnti q kbr’in y

Ane : siaaapp!!

*Skipp skippp
Darisitu kita udh mulai akrab via bbm n tlfn2an..
eh gk kerasa udh malming, trus pas waktu gue mau tanya ke doi soal malming, dan apa mau dikata.. bbm gue udh bunyi duluan, dan itu dari si doi gede kepala lgsng ane.. trus doi bilang gue disuruh mampir ke stand doi di C*TO sore itu.. berangkat lah gue dgn wajah yg udh gak karuan pikirannya ke hal yg tak senonoh
Sesampainya di stand doi, gue disuruh nunggu dulu di Foodcourt lantai atas, kata doi bntr lg pulang, yaudah gue tggu di fc lt atas..
Stelah nunggu di fc agk lama, doi bbm gue kmudian dtng ke meja gue dgn pakaian yg udh rapih. Ngobrol2 dikit ternyata doi mau gue ajak ke tempat favorit gue t*m*n pr*st*si (asik tmptx pinggir kali gt gan ) . Akhirnya cus cabut ke tkp.. sesampainya disana gue ajak jln2 bentar menikmati suasana hilir angin mlm, trus duduk2 ngobrol..
ane ubek2 smuanya tentang doi, perlu diingat bahwa modus gue bw doi ke tmpt ini adalah membuat doi nyaman dulu sm ane, kalo doi udh mau blak2an ke gue berarti misi gue anggap sukses dan tinggal atur schedule bwt exe aja.
Ane coba singgung2 soal mantan doi yg akhirnya memojokkan doi bwt cerita semua hal yg tidak mengenakkan yg pernah dialami doi.
Doi bilang prnh mengalami kekerasan dgn mantanx yg dulu, ktax suka mukul,bentak,njenduli,dll.
Ane seketika simpatik dan lgsng menunjukkan respon ngerangkul doi yg mulai menitihkan aer mata (bkn aer mani loh gan ) dan saat itu gue lgsg bilang gini ke doi;

Ane : udh ya, yg lalu biarin aja. Toh buktinya smpai sekarang kamu udh bisa tersenyum lepas kan? kasian senyum kamu yg dulu, cuma senyum buat nahan sakit dan bilang gk apa-apa ke temen2 km biar gak dikasihanin ..
jwb gue dgn merubah intonasi suara agk kalem.

Dan… apa yg terjadi sodara-sodara???
Doi menyandarkan kepala’nya ke bahu gue dan terus menitihkan aer mata (sekali lagi.. bukan aer mani lhooo gaan )
ane coba nenangin doi, memberi masukan, supaya doi melupakan masalalu’nya..
Trus bergegas gue ajak doi mkn di warung penyetan skitar tkp (enak suasana di pinggir kali, adem2 gmn gitu gan ), smbil nunggu mkanan dtng gue rangkul doi smbil liat pemandangan sekitar dan memperlakukan doi kyk pcr sendiri, respon doi pun positif ke gue (dlm hati gue teriak: yeeeeeessssss!! oleh kenthu rek bengi iki )..
mengutip kata2 salah satu suhu disini “perlakukanlah TO sprti pcr sendiri, bukan sprti komoditi yg hnya diincipi lubangnya”
Skipp.. makan, pke suap2an, jos pokok.e.. dan seketika gue ajak pulang doi ke rumahnya..
Eh doi malah bilang gini :

doi : gausah pulang dulu ya, aq suka disini. Lagian klo aq pulang psti cwok’ku bbm aku dan lgsg main kerumah. Cwok itu kok klo ada btuhnya aja dtng, klo gk butuh ya dibuang…

Ane : loh iya ta? Yowis ayo lihat2 sekitar jembatan dsana kyknya asik sambil foto2
(Mbathin : cuk, aku yo sik butuh kenthu ambek raimu iki.. lek gak butuh lah lapo aku ngeladeni koen mbut.. )
Ane ajak foto2 kan di dkt jembatan pake bb dia yg torch 2, klo pake bb gue ini mah jadul, org jelek klo di foto pake bb gue jdi tmbh jelek ,
maklum dah anak abg eksis.. liat tempat bagus dikit lgsung minta poto2
setelah itu gue ajak duduk ke tempat sepi (niat bejat gue mulai muncul tuh disitu )
Ane ngobrol ringan ngubek2 kehidupan doi.. sampai bener2 nyaman, trus gue kasih perbandingan ke doi soal enak mana jalan ama gue atau pacarnya..
sambil ngobrol sambil gue rangkul, respon doi nyaman2 aja ..
stelah ckup lama gue nyoba cipok kening doi dan nembak doi. Karena cuma itu jurus ampuh dan jalan satu-satunya dari gue buat ke tahap exe mlm itu (mklum bukan abg gampangan/bispak/bisyar gan, jd hrs korban prasaan dkit gan ) , . Dan doi sempet menegaskan, kalo gue mau serius, doi bnran mau mutusin pacarx mlm itu juga (busett dah, gue cuma mau ngincip kenthu doang, eh malah di seriusin tpi gpp deh soalnya model spg high class gini, pas buat simpenan )
Ane jawab aja gue serius, padahal saat itu gue jg udh punya cew yg udh 2 thn jalan, eman lek dipedot wis oleh sak sembarang kalir eace: ..
Skipp.. skippp….
Banyak ngobrol akhirnya gue mw pulangkan doi ke rumahnya, tapi gue bilang dulu untuk mampir ke kost2an gelap pny temen gue di daerah sktar unair yg lgi kosong ditinggal mudik tahun baru dengan modus mau ambil sesuatu disana.
Nurutlah doi, dan sesampainya di TKP, gue suruh doi buat nonton tipi bntr (ane sndiri jg bingung, ini kost2an ap hotel kok lgkap bgt ada tv + kmr mandi dlm cm minus kipas angin aja ).
Wah Sikon emg mendukung bgt, tuh kost’an kan emg panas hawanya
ane liat doi mulai buka baju dinasnya dan cuma tersisa tanktop ketat dgn clna jeans ketat yg dipakai doi.. lalu doi rebahan di kasur yg udh ada slimutx (wuhhh doi rebahan aja udh ane) , trus gue samperin dan suruh doi istirahat aja dulu sambil gue cabut ke kamar sebelah buat ambil kipas angin..
Setelah gue balik smbil bwa kipas angin…. lah kok ngilangg bocah’e
terdengar suara gemericik air pikir gue lagi mandi yaudah gue tgl ngudut aja di warung dpn smbil nunggu doi mandi..
stelah gue balik kost dan bwa sdkit cemilan, keluarlah doi dari kmr mandi dgn balutan handuk yg seksi ..
terjadilah percakapan :

Doi: tak ganti baju dulu ya.
Ane: iya. (Smbil berjalan keluar kmr)
Doi: loh mau kmn? Sini aja lho, arek kok umek aja dri tdi..
(diampuuuttt isin ak cuk, tau gtu melok mandi bareng tadi )
pas doi baru mau pasang Bra, lgsng aja gue yg udh gak kuat ini peluk doi dari belakang, kemudian trjadi percakapan berbisik :
Ane: km gak ush pulang y?

Doi: waduh, gmn ngomongnya nih sm ortu’ku nanti?

Ane: udh lah, ak nanti yg telfon ortu km (dgn raut muka yg udh gak karuan ini, gue WAJIB menunjukkan sikap gentle ke doi supaya doi bener2 prcypa)

Respon doi mengangguk2 aja, brarti sejauh ini gue sukses eace:
Skipp…

Terjadilah proses saling cipok smbil grepe2 nenen doi yg tocil namun msh kenceng itu (maklum, khas ABG )
Foreplay cukup lama akhirnya doi gue suruh rebahan smbil gue buka baju.
ane suruh BJ, pertamanya gk mau (jarene gilo mbokne ancuk ancene ) .. tapi stlh gue rayu2 akhirnya mau, alhasil BJ singkat pun gue sudahi karena sering misskomunikasi dgn gigi ..
Ane memutuskan untuk nggak pasang caps karena ini first timenya gue sm doi..
Ane jilmek2 dikit meki doi yg udh mulai tumbuh bulu2 halus itu (krn sudah dipastikan doi bkn bispak/wp/bisyar/sejenisnya, makanya gue brani jilmek eace: )
ane anggap sejauh ini doi nyaman karena raut muka doi yg gk menunjukan penolakan..
(klo liat tekstur mekinya, biarpun udh gk v, tapi masih peret dan daya cengkramnya lumayan oke )..
mulai MOT sbntr, reaksi doi agk menggeliat keenakan.. gue lanjut remes2 ntu puting warna coklat yg msh unyu2 tersebut. (Enaknya sm abg disini gan, blm bgtu turun nyenyennya jd pegangannya pas eace: )
lanjut dgn DS, kemudian WOT yg gak jelas intensitas arah pacu’nya.. (haduh, para suhu disini pasti udh pda tahu konsekuensi main sm ABG, barangnya sih fresh, tpi lemah dlm segala aspek.. )
Akhirnya stlh 15 menit, gue akhiri dgn dominasi MOT kmudian crot dalem meki doi, klopun terjadi sesuatu yg tidak diinginkan gue udh siapin tindakan antisipasi sejak awal..
Stelah prosesi exe, cus bergegas mandi kucing, gue sempet tanya bener nih gk mau pulang skrg, eh doi malah bilang bsok pagi aja, capek katanya .. yaudah abis mandi, gue suruh doi nonton tipi + mainan tablet cina pny ane, smbil gue pesenin tahu tek yg ada di dpn kost. Disitu gue tinggalin pc tablet gue yg bnyk b*kepnya dan udh gue siapkan semuanya di homescreen spya gmpg nyarinya .
dan keliatanx doi jg lgi asik mainan tablet ane
mules2 dah tuh liat koleksi b*kep pny tmn gue yg maniak s*k*toro eace:

Skipp…
Selesai mkn2, gue ajak ngobrol2 ringan bntr smbil gue tanya dulu ke doi mau main lagi atau gk,.
Ini jga sbg simbol dari atittude gue kpd stiap cwe yg pernah gue exe agar tetap menghormati dan menghargai mereka sbg wanita, bukan seperti barang/jasa yg bisa gue pake kpn aja karena tujuan utama gue adalah supaya gak menimbulkan ‘efek jera’ stlh main ama gue (jdi klo mau RO gk dipersulit, dan msh FOC pastinya eace: )

alhasil doi meng’iya’kan ajakan ane, dan mulai-lah ritual standar kyk BJ yg kali ini lbh telaten dan keliatannya doi udh introspeksi diri dari exe yg prtma. Lanjut ke MOT sprt biasa, isep2 puting.. Sempet nyoba anal jg tpi baru mau msuk lgsung di sampluk ndasku alhasil berganti ke DS, Missionaire. Tak lama, doi mulai membrutal dgn WOT yg rapih dgn gerakan yg menurut gue ckup memuaskan dari round prtma. Nah di Ronde 2 ini memang sgt asyik dan ckup menegangkan dgn mood doi yg lg menanjak… (apa karna liat koleksi s*k*toro pny tmn gue di tablet tadi yaak )
Setelah 30 menit, akhirnya gue nyerah saat prosesi BJ dan lgsung CIF legaaaaaaa… puaaaaassss….. Mantapppppp jayaaa….

overall
Kategori: panlok, spg, no bispak/bisyar
Umur: 17-20thn
DC: FOC (just 15k/2porsi tahu tek )
Boobs: tocil, kenceng padet, puting unyu2
HJ: 2 (numpang lwt)
BJ; 7.5 (lumayan biarpun sempet miskomunikasi dgn gigi)
FK: 8 (khas ABG, angger clamut-clamut ae )
FJ: 7,5 (lumayan)
Extra: No caps, crot dlm
RO: pastiii, FOC guaranteed!
Shareable: No

Setelah kcapek’an, bilas body. dan stlh bilas wktu menunjukan pukul 01.30, gue suruh doi istirahat, kesian kecapekan.. soalnya jam 06.00 udh hrs take off dari kost’an gelap tsb utk memulangkan doi ke yg berwajib
pagi hari jm stgh 6 doi bgun dluan,mandi,beres2 prabot. Asem nih cewe udh rapih aja, gue baru dibangunin alhasil gue yg masih kumus2 ini segera bergegas ngnter doi pulang.
Kbtulan rmh doi skitar bratang gede jd lumayan dkt, dan sesampainya dirumah doi, slamet aja smua org rumah doi lg pda menikmati CFD.
jdi gue lgsg aja cabut tnp jejak, tpi smpt kiss doi dikit di dpn rumah sbg tanda perpisahan hangat.. eace:
*end*

NB: gue tidak memakai fasilitas kost2an punya temen gue itu secara cuma-cuma, sebgai timbal balik, gue udh kasih pincan yg udh gue verified sndri ke tmn gue yg pnya kost2an tsb, gue jg menjamin kepuasan tmn gue tsb thdp pincan yg gue ksih, jadi gak ada yg serba FOC dsini dan sjauh ini jika gue perlu apa2 yg mendadak utk kpentingan exe, gue udh pny trusted person di bidangnya .

Demikianlah sekilas FR gue sbg nubi di forum semprotlagi yg tercinta ini, tak lupa hormat gue buat para suhu/momod/mastah berserta member lainx yg udh berkenan mampir ke trit gue yg sdkit gak karuan bahasax ini
Ane gak nolak kok gan klo dikasih ijo2nya gan, agar lbih memacu gue dlm perburuan abg labil di kota kita yg tercintaaah ini, eace:
Mohon maaf bgt kali ini dgn berat hati no nocan dlu y teman2 smw, next time mungkin yah di perburuan gue selanjutnya..

Sekian Cerita seks dengan SPG cantik ini. Semoga menghibur.

Denisa Yang cantik (selingkuh)

Leave a comment

Cerita Panas Indonesia kali ini kiriman dari anto, pemuda yang lumayan ganteng dan memiliki banyak kenalan wanita. tapi yang ada dalam cerita ini adalah tentang perselingkuhan. Anto selingkuh dengan seorang wanita bernama denisa. bagaimana kisah selanjutnya? Langsung saja kita ke tekapeh….

Cewek Bugil
Namaku Anto (samaran) seorang karyawan swasta berumur 33 tahun. Dalam kehidupan pergaulan sehari-hari saya sering menjadi perhatian di lingkungan tempat saya bekerja, selain pergaulan yang luwes, saya memiliki postur yang bisa dikatakan lumayan. Dengan warna kulitku yang putih, tinggi 170 dan berat sekitar 67 Kg serta single, tidaklah sulit bagi diriku untuk mencari teman-teman baru.

Di perusahaan tempat saya bekerja, ada salah seorang teman wanita yang (pernah) menjadi perhatianku. Sebut saja namanya denisa. Dalam pergaulannya, denisa juga seorang yang luwes, oleh sebab itu dia di tempatkan oleh pimpinan perusahaan di bagian marketing, yang sebelumnya adalah teman satu bagian dengan saya.

Awal tahun 2003 yang lalu denisa melangsungkan pernikahannya dengan seorang teman kuliahnya. Walaupun sekarang sudah menikah, denisa tetap seperti yang dulu, luwes dan anggun. Walaupun postur tubunya bukanlah tipe seorang yang bertubuh tinggi dan langsing, tapi dia memiliki kharisma tersendiri. Dengan kulit yang putih, payudara sekitar 34 serta betis yang indah, senyumnya yang menawan, tidak mengherankan bila menjadi perhatian para lelaki.

Kedekatan diriku dengan denisa berawal sejak dia bekerja pada bagian yang sama denganku 3 tahun yang lalu. Sejak dia pindah bagian (lantai berbeda walaupun dalam satu gedung) dan menikah, saya jadi jarang sekali bertemu. Paling hanya berbicara melalui telpon atau saling kirim email. Kami sering bercakap-cakap mengenai kantor dan kadang-kadang menjurus ke hal yang pribadi. Karena denisa kadang-kadang berkeluh kesah mengenai masalah-masalah kantor, yang sering membuat pikirannya cemas. Dan hal itu terbawa dalam keluarga. Rasa cemas denisa terkadang memang berlebihan, yang membuat sampai awal tahun 2004 ini belum ada tanda-tanda bahwa dirinya hamil. Setiap ada anggota keluarga atau temannya yang bertanya mengenai hal itu, menambah gundah dirinya. Segala upaya termasuk konsultasi kepada dokter sudah dilakukan, tetapi hasilnya tetap nihil. Rasa cemas dan bersalah timbul pada diri denisa, karena selalu menjadi bahan pertanyaan khususnya dari pihak keluarga. saya sering kali memberi semangat dan dukungan kepadanya untuk selalu belajar menerema apa adanya dalam situasi apapun. Bila ada sesuatu pikiran yang membuat gundah denisa, saya selalu dapat membuat dirinya lupa dengan masalahnya. saya selalu dapat membuat dirinya tertawa, dan terus tertawa. Pernah suatu ketika, denisa tertawa sampai berlutut dilantai sambil memegang perutnya karena tertawa sampai keluar air mata dan sakit perut!!

Suatu hari (aku lupa persisnya) minggu ke 2 di bulan Februari 2004 yang lalu, denisa menelponku melalui HP. Pada saat itu saya baru saja sampai di rumah, setelah seharian bekerja.

“Haloo nisaa.. Lagi dimana lu? Tumben nih malem-malem nelpon, hehehehe..” kataku kemudian.
“Lagi di rumaah. Lagi bengong-bengong, laper and cuapek buanget nih, tadi sayaada meeting di Kuningan (jalan kuningan-Jakarta) dari siang, lu sendiri masih dikantor?” kata denisa kemudian.
“Nggak laah, baru aja sampai di rumah. Eh, lu dirumah bengang-bengong ngapain sih? Emang di rumah lu kaga ada beras, sampai kelaperan gituh?” candaku kemudian.
Disana denisa terdengar tertawa renyah sekali,
“Hehehehe.. Emang benar-benar nih anak!! sayacapek karena kerja! Terus belum sempet makan dari pulang kantor!!”
“Ooo, gitu. sayakira lu capek karena jalan kaki dari kuningan ke rumah!” kataku kemudian.
“Eee, enak aja!! Ntar betis sayabesar sebelah gemana?”
“Lhaa kan, tadi sayabilang jalan kaki, bukan ngangkat sebelah kaki terus loncat-loncat? Kenapa betis lu bisa besar sebelah?”
Disana denisa hanya bisa tertawa, mendengar kata-kataku tadi.
“Sudah lu istirahat dulu Nit, jangan lupa makan, mandi biar wangi. Seharian kan sudah kerja, capek, ntar kalau lu dikerjain ama laki lu gemana, sementara sekarang aja lu masih capek?” saya bicara seenaknya saja sambil meneguk minuman juice sparkling kesukaanku.
“Kalau itu mah laeen.. sayaenjoy aja!! Nggak usah mandi dulu laki sayajuga tetep nempel. Lagian sekarang laki sayanggak ada, kok. Lagi ke Australia..” kata denisa kemudian.
“Ke Autralia? Wah, enak amat! Gini hari jalan-jalan kesono sendirian, lu kok kaga ikut? Ngapain Nit, beli kangguru ya?” tanyaku seenaknya.
“Eh, ni anak dodol amat sih!! Urusan kantornya lah!!” kata denisa sengit, sementara saya hanya cekikikan mendengar denisa berkata sengit kepadaku.
“So anyway, seperti pertanyaan sayatadi, lu tumben Nit, malem-malem gini telpon. Baru kali ini kan?” tanyaku.
“Iya, sayamau ngobrol aja ama lu. Abis disini sepi.. nggak ada yang bisa diajak ngomong” lalu denisa menceritakan apa-apa saja yang menjadi pembicaraan dalam meeting tadi. Seperti biasa, saya diminta pendapat dalam masalah kantor yang sedang ditangani, dalam sudut pandang saya tentunya.

Tak terasa, kami berbicara sudah satu setengah jam yang kemudian kami berniat mengakhiri, dan berjanji akan di teruskan esok harinya di kantor. Sebelum saya menutup telpon, tiba-tiba denisa menanyakan sesuatu kepadaku,
“Eh, sayamau tanya dikit dong, boleh nggak? Tapi kalau lu nggak mau jawab, nggak apa-apa..”
“Apa?” tanyaku kemudian.
“Maaf Nto, kalau sayaboleh tanya, Hmm.. Lu pernah ML nggak?”.

Mendengar pertanyaan seperti itu saya sedikit kaget, karena walaupun pembicaraan saya dan denisa selalu apa adanya dan kadang bersifat pribadi, tapi belum pernah seperti ini.

“Ngg, pernah.. Kenapa Nit?” tanyaku ingin tahu.
“Nggak, cuma tanya doang.. Lu pertama kali ML kapan, pasti ama cewe lu yah?” tanya denisa.
“Gue pertama kali ML waktu SMA, sama teman bukan ama cewe gue, lu sendiri kapan?”
Mendengar jawaban ku tadi denisa langsung berkata,
“Gue sih, waktu kuliah. Itu juga setelah TA, sama Randy (suaminya). Rasanya gemana Nto, ML pertama kali?” tanya denisa.
“Lhaah, lu sendiri waktu ML pertama kali gemana?”.
“Awalnya sih, sakit. Tapi enak juga.. Hehehe. Abis Waktu itu Randy buru-buru amat. Maklum waktu itu kami takut ketauan..”.
“Emang lu ML dimana, di kantor RW?”
“Hahaha, nggak lah!! sayalakuin di ruang tamu rumah sayasendiri. Waktu itu lagi nggak ada orang lain. Pembantu sayajuga lagi keluar rumah”
“Wah, ternyata waktu sayake rumah lu kemarin, sayanggak sangka duduk di sofa yang pernah digunain untuk perang antar kelamin..”

anita hanya tertawa mendengar celotehanku itu. Kemudian kami saling bercerita mengenai pengalaman kami masing-masing, sampai dengan masalah posisi yang paling disukai dan yang tidak disukai dalam berhubungan intim. Kami juga sama-sama bercerita kalau kadang-kadang melakukan masturbasi apabila keinginan sudah menggebu dan tidak tertahankan.

“Wah, Nto.. kalau lu abis mastur, jangan dibuang sembarangan dong, kasiankan, anak lu pada teriak-teriak di got. Mending lu bungkus terus kirim ke sayaaja, kali-kali bermanfaat”
“Emang lu mau sperma gue, bawanya gemana? Dibungkus? Kaya bawa nasi rendang! Kirim lewat apa dong? Mending langsung tuang ke lu langsung. Praktis dan nyaman, hehehehe”.
“Week, mengharap amat! Lu yang nyaman, tapi sayayang nggak aman!! Nggak, sayacuma mau sperma lu aja” celetuk denisa dengan sengit.
“Sudah ah, sayamau mandi dulu terus tidur, besok kita kan masih kerja..” kata denisa kemudian. Setelah itu kami sama-sama berpamitan untuk menutup telpon.

TGF (Thanks God is Friday), hari itu saya melakukan seperti biasanya. Walaupun saya terasa mengantuk, tapi saya senang dan bekerja dengan semangat sekali karena besok dan lusa libur. Seperti janji semalam, saya makan siang dengan denisa untuk melanjutkan pembicaraan masalah kantor yang sedang dihadapinya. saya dan denisapun berangkat bersama, menuju restoran yang menyajikan masakan Thailand di bilangan Jakarta Selatan. Sepanjang perjalanan dan di tempat tujuan pembicaraan kami hanya berkisar masalah pekerjaan yang serius, sekali-kali bercanda dan tertawa. Tidak ada satupun topik yang mengungkit-ungkit pembicaraan akhir di telepon semalam. Sampai pada saat kami diperjalanan pulang, kami hanya diam seribu bahasa. Mungkin karena denisa masih mengingat pembicaraan yang tadi dibicarakan. Kalau saya sih, sedang mengingat-ingat rencana apa yang akan dilakukan liburan nanti. Entah apa yang ada di benak denisa, mungkin pusing liat kemacetan lalu lintas yang sedang dihadapi, maklum dia yang jadi sopir. Sementara saya bersantai-ria disampingnya sambil mendengarkan lagu slow R&B.

“Kenapa sih, kok ngelirik sayaterus?” kata saya tiba-tiba, karena saya perhatikan dari sudut mataku, denisa sering melirik ke arah saya.
“Ge-Er aja sih lu? sayacuma liatin jalan, bukan liat lu! Jalan kan macet, jadi sayabingung mau ambil arah mana?” celetuk denisa.
“Weleh, muka liat jalan, kok biji mata lu ke arah gue? Emang, tampang sayakaya pengamen yah?”. denisa tertawa mendengar celotehan saya tadi.
Kemudian dia berkata, “Nto, lu benar mau kirimin ke gue?”.
“Kirimin apa sih?”.
“Itu-tu, .. Pembicaraan kita semalem..” kata denisa.
“Tentang mastur..”

Aku langsung memalingkan wajahku ke denisa, bingung
“Mastur? Ooo, yang itu. Emang kenapa sih Nit? Lu emang ingin benih gue?”.
“Sebenernya bukan itu, sayacuma ingin punya anak doang. Cuma sayabingung harus gemana?”
“Mungkin sekarang belum rezeki lu, kali Nit. Lu jangan nyerah gitu donk! Suatu saat nanti, kalau rezeki lu sudah dateng, pasti juga dapet kok. Sabar ajah, ya Nit” kataku.
“Jadi maksudnya, lu nggak mau kasih kesempatan ke gue? Maaf ya, Nto? Bukannya sayasudah kehilangan akal sehat, sayacuma mau tes aja. sayatahu lu orangnya bisa dipercaya. Apapun yang terjadi nanti, sayapercaya lu nggak berubah memandang diri gue. Tetep bisa jadi teman gue. Makanya sayaperlu lu”.
“Wah Nita, kalau nanti hamil beneran gemana? Serem aja kalau sampai ketauan.. sayakan, jadi nggak enak ama keluarga lu?”.
“Biarin aja, itung-itung sebagai bukti kalau sayabisa hamil!”.

Setelah denisa berkata tadi saya berpikir, si denisa gila juga nih, pikirku. saya tahu, kami memang sama-sama dekat, tapi hanya sebatas teman biasa. saya hanya takut, nanti setelah kejadian, salah satu dari kami bisa muncul perasaan berbeda. Walupun denisa percaya saya tidak seperti itu, tetap saja saya ragu. Memang saya tidak memungkiri, ingin sekali tidur dengannya. Tapi perasaan itu saya tahan, karena bisa merusak hubungan kami nantinya. Paling kalau sudah tidak terbendung, ujungnya hanya masturbasi. saya memang doyan sekali dengan yang namanya sex. Tapi saya tidak mau obral cinta demi sex semata. Oleh sebab itu, permintaan denisa ini bisa saja mengubah suasana. Tapi setelah saya pikir-pikir, apa salahnya saya coba. Toh, dari dulu memang saya ingin sekali melihat lekuk tubuhnya..

“gemana To, bisa nggak?” kata denisa tiba-tiba yang membuyarkan lamunanku.
“Bisaa.. Ya pasti sayabisa aja dong! Wong enak kok, main perang-perangan”.
“Heh, enak aja! Kata sapa lu, kita ML? sayakan cuma bilang minta sperma lu? Bukan berarti kita main sex! Dan sayaminta kita bersikap obyektif yah, ingat sayasudah punya keluarga”.
“Jadi kita nggak nge-sex? Gemana caranya? Emang lu mau minum sperma gue, yang ada sih lu cuma kenyang, bukannya bunting!” kataku mulai bingung.
“Hush, jijik ah, omongan lu. Gemana caranya lu hanya keluarin sperma lu nanti, terus langsung masukin ke punya gue”.
“Waah, susah amat proyeknya! Tapi okelah, kita coba aja yah” sayapun menyanggupi, karena saya berpikiran, akan berusaha paling tidak bisa melihat bentuk tubuhnya yang membuat penasaran selama ini. Kemudian dalam pembicaraan selanjutnya, kamipun sepakat untuk bertemu esok harinya di salah hotel bintang 3 di arah yang berbeda dengan daerah rumah kami di wilayah Jakarta selatan.

Hari Sabtu pun tiba. Setelah istirahat yang cukup, pagi-pagi sekali saya sudah mempersiapkan segala sesuatunya untuk tujuanku nanti. Setelah saya tiba di hotel tersebut, saya langsung check-in. Kemudian menunggu di kamar hotel setelah sebelumnya saya memberitahu denisa bahwa saya sudah sampai. Lama sekali denisa tidak muncul, sudah hampir 3 jam saya menunggunya sambil menonton acara music di TV kamar. Jam sudah menunjukkan pukul 12 siang, ketika tiba-tiba ada ketukan halus dari pintu kamarku.

Dengan berdebar-debar sayapun bergegas mengintip dari pintu, ternyata denisa! Ketika saya bukakan pintunya, denisa langsung bergegas masuk meninggalkan saya di depan pintu sambil terbengong-bengong. Hari itu denisa menggunakan kaus hitam berkerah rendah dilapisi dengan bleser coklat tua, dengan rok berbahan kulot bercorak coklat tua. Begitu sudah di dalam denisa langsung membuka blesernya yang ternyata memperlihatkan kausnya berlengan buntung. Menambah kontras dengan warna kulitnya yang putih bersih. Sementara saya hanya menggunakan T-Shirt dan bercelana pendek. Kemudian dia duduk di tepi tempat tidur, menghadap ke TV.

“Kenapa sih lu, bengong gitu liatin gue?” kata denisa.
“Nggak, cuma heran aja sama lu, masuk ke dalam tanpa ngomong, buka bletser terus duduk nonton TV”
“Siapa yang mau nonton, sayakan cuma baru dateng. Sori, yah, sayanggak nyapa lu dulu. Malah nyelonong masuk. Terus terang sayabingung, jantung sayadeg-degkan nih” kata denisa.

Akupun menyadari suasana seperti itu, kemudian saya menawarkan minum kepada denisa untuk mengendurkan suasana yang kaku. Setelah saya membuatkan teh yang diminta denisa, sayapun duduk di bawah sambil bersandar ke tempat tidur. denisa yang berada didekatku meminum teh suguhanku sambil tetap duduk di pinggir tempat tidur. Posisi ini membuat saya bisa mudah memperhatikan lekuk kakinya yang bagus, yang sejak dulu saya kagumi, karena tepat berada di samping mukaku. Putih bersih tanpa noda. Sekali kali saya membuka pembicaraan dengan topik yang umum saja. Maksud saya hanya untuk mengendurkan suasana, dan ternyata saya berhasil. saya dapat melihat bahwa denisa sudah dapat rilex dengan susasana ini karena dapat menimpali pembicaraanku dengan cepat dan sekali-sekali tertawa mendengar celotehanku.

Setelah denisa minum teh, dia berdiri dan meletakkan gelasnya di atas meja di samping TV, kemudian duduk dibawah, disamping kananku dengan bersandar pada tempat tidur. Sambil terus berbicara, saya mencoba memeluk pundaknya dari samping, dan tangan kiriku memegang tangan kirinya. Sambil terus kami berbicara, saya mencoba merasakan kehalusan kulitnya dengan sentuhan-sentuhan halus ujung jariku yang saya lakukan. Dari pundak saya sentuh turun ke telapak tangannya, silih berganti. Sentuhan-sentuhan lembut yang saya lakukan tidak di pungkiri membuat denisa terpengaruh, walaupun dia tetap saja berbicara. Terbukti bulu-bulu pada tengkuknya terlihat berdiri, karena ulahku itu. Ditambah lagi sekali-kali saya mencium pundaknya. Sentuhan tangan kananku yang tadi dengan tangan kiriku menyentuh tanganganya, kini berpindah ke perutnya, sementara tangan kiriku masih memberi sentuhan pada tangan kirinya. Sentuhan pada perutnya terus beranjak naik, sampai saya menyentuh payudaranya walau masih di balut dengan bra dan kausnya. Lama saya melakukan aksi tersebut sambil memberikan sentuhan dari luar.

Kemudian tanganku itu turun kembali kebawah yang kemudian meyusupkan ke dalam kaus denisa. Sentuhan pada perutnya saya langsung berikan tanpa halangan dari kausnya. Terus naik ke atas sampai saya menemukan payudaranya yang masih terbungkus payudara. Begitu kenyal dan nikmat sekali rasanya, meremas-remas payudaranya dengan lembut, kemudian saya berusaha mencari-cari putingnya sambil terus meremas lembut serta memberi kecupan pada pundaknya. denisa yang sudah mulai merasakan perbuatanku itu sambil memejamkan matanya, sudah terdiam sejak tadi tiba-tiba menepis ulahku itu sambil menarik tanganku dari balik kausnya, “Sudah, yah..” kemudian dia mengecup bibirku, yang di jawab dengan lumatanku sambil terus memberi sentuhan. Kali ini yang manjadi sasaranku adalah kakinya, karena posisi denisa agak sedikit miring ke arah saya. Sedikit demi sedikit tanganku meraba, dan menyentuh kakinya sampai saya menyusupkan dibalik roknya. Didalam roknya tanganku mulai mencari-cari pangkal pahanya yang masih tertutup dengan celana dalamnya.

Rangsangan yang saya berikan mungkin menambah panas suasana, karena denisa menyambut lumatanku dengan bergairah. Kemudian tanganya mulai meraba-raba gundukan di balik celana pendekku yang sejak dari tadi menegang hebat, yang kemudian saya membimbing tangannya untuk memasukkan ke dalam celanaku. Terus saya melanjutkan aksiku di dalam roknya. Aksinya yang memijat nikmat penisku dari dalam celana, membuat saya bernafsu sekali. sayapun menyudahi lumatanku dan kecupanku pada lehernya, dan langsung menurunkan kepalaku ke bawah, untuk memberi kecupan dan jilatan kecil pada kedua kakinya. Dari bawah, terus ke arah pangkal kaki, sedikit demi sedikit saya memberi sentuhan, kecupan dan jilatan pada kedua kakinya. Sampai akhirnya di pangkal kakinya, dengan menyibakkan roknya sedikit demi sedikit, akhirnya saya dapat melihat celana dalamnya yang berwarna coklat yang sangat muda. sayapun lebih bernafsu untuk memberikan jilatan disekitar pangkal pahanya. Begitu saya berniat untuk menurunkan celana dalamnya, denisa tiba-tiba berdiri dan duduk di pinggir tempat duduk. Posisi saya yang sudah terlanjur memegang karet CD-nya, malah membuat turun agak kebawah karena denisa berdiri. denisa yang tahu hal itu langsung menurunkan roknya dan duduk di samping tempat tidur.

“Kita jangan sampai ML, yah?” kata denisa.
“Memangnya kenapa? Tuang spermanya gemana? Gini aja, sayaakan merangsang lu sampai keluar, setelah itu sayamasukin punya sayadan tumpahkan sperma sayadidalem, gemana? Soalnya kalau numpain doang mah, yang enak sayaaja dong?” pintaku kemudian.
“Sama aja donk kita ML?”.
“Nggak lama kok, paling kalau sayasudah nafsu banget kaya gini, paling lama semenit!” sergahku.
“Makanya lu sayabuat klimaks dulu, baru sayamasukin”.

“Tapi..” belum sempat denisa meneruskan saya sudah melumat bibirnya yang seksi itu, sambil tangan kiriku meraba-raba selangkangannya dari balik rok. Terasa basah disitu. Kerena lumatanku dibibirnya dan rangsanganku dari bawah, denisa merebahkan dirinya diatas kasur dengan posisi kaki yang menjuntai ke bawah tempat tidur. sayapun masih terus bergerilya, atas-bawah. Kemudian saya menurunkan arah seranganku ke bagian bawahnya. Dari leher, pundak, saya remas payudaranya, terus ke perutnya, sampai dengan saya menyibakkan kembali roknya. Disitu saya melihat posisi celana dalamnya yang sudah merosot ke bawah, walaupun masih diatas dengkul, tapi sudah memperlihatkan bulu-bulu yang hitam dan halus serta terawat dengan rapi.

Untuk beberapa saat saya masih kagum dan takjub dengan pemandangan itu. Dari posisi di samping denisa, akhirnya saya memberi sentuhan halus melalui bibir dan kecupanku di sekitar selangkangannya. Sedikit demi sedikit memberi kecupan dan sentuhan, dan terus turun ke kakinya, sampai saya turun dari atas tempat tidur memberi kecupan pada kakinya yang menjuntai kebawah. Kemudian masih terus mengecup kakinya dari bawah terus ke atas lagi, dan sedikit demi sedikit saya menarik turun celana dalamnya sambil memberi kecupan dan jilatan kecil pada sekujur kaki indahnya yang saya kagumi itu. Setelah celananya saya lepas, dalam posisi duduk di bawah dan menghadap ke arah selangkangan denisa, saya membuka kakinya lebar-lebar kemudian dengan meletakkan kedua pahanya di atas pundakku, dan saya langsung melahap vaginanya yang terawat sangat rapih sekali. Dengan kulit bersih, bulu yang halus, vagina yang dimiliki denisa sangat bagus sekali. Yang membuat diriku jadi bernafsu sekali dan ingin sekali menyutubuhinya. saya melumat vaginanya dengan sangat bernafsu sekali, sampai terdengar erangan lepas denisa yang sudah tidak tertahankan sambil menggeliat kekiri dan kekanan.

Erangan-erangan denisa tersebut membuat diriku lupa, dan terus melumat dan menjilat vagina nan indah itu, sambil memberi elusan kepada kedua pahanya dengan kedua tanganku. Elusanku itu kemudian beralih ke atas. Dari balik kausnya saya memberi sentuhan-sentuhan ke perutnya, sampai akhirnya saya memeras halus kedua payudaranya yang sebelumnya sudah saya keluarkan dari ‘cup’ yang hanya menutup setengah dari payudaranya. Remasan halus yang saya berikan memberikan nuansa kenikmatan tersendiri bagiku.

Karena selain kulitnya yang sangat halus, ukuran dan kekenyalannya membuat saya makin bernafsu untuk menyetubuhinya. Walaupun saya belum melihat payudaranya secara langsung, karena masih tertutup di balik kaus. Setelah beberapa menit, tiba-tiba denisa mengangkat pantatnya tinggi-tinggi dan kedua kakinya menjepit kepalaku ke arah selangkanganku. Sambil setengah teriak yang tertahan denisa berkata,
“Nnnto, .. saya mau keluarr.. Aduhh!!” kemudian denisa mengejang untuk beberapa saat.
Aku yang masih terus melahap vaginanya, merasakan ada cairan yang keluar dari dalam vaginanya. Setelah denisa terhempas limas, saya masih saja membersihkan cairan cinta yang keluar dari dalam vaginanya. Setelah itu baru saya merangkak naik sambil menyibakkan kausnya untuk melihat payudaranya, setelah terlihat, saya menjilatinya dengan lahap. denisa yang masih keletihan setelah orgasme yang pertama, hanya terlihat pasrah saja. Karena saya sudah sangat bernafsu sekali, saya langsung melepas celanaku. Rotanku yang sudah sangat keras memang sedari tadi sudah membuat saya tidak nyaman. Dalam keadaan denisa yang pasrah tersebut, saya langsung memasukkan penisku dalam lubang cinta milik denisa. Seret, tapi nikmat sekali.

“Aduh! Ahh..” desah denisa sambil memejamkan matanya.

Sedikit demi sedikit saya masukkan, kemudian saya tarik sedikit, saya masukkan lagi yang lebih dalam, yang akhirnya saya menyodoknya dalam-dalam sampai mentok dengan pangkal penisku. Kamipun menyatu, dan keinginan saya tadi untuk menyutubuhinya sudah terpenuhi. Karena desahan-desahan denisa yang membuat saya sangat bernafsu sekali, sambil memeluk tubuh denisa yang masih berpakaian lengkap saya segera menggenjot tubuhnya dengan cepat. Akhirnya dengan hitungan cepat pula, sayapun sudah tidak tahan untuk menyemburkan lahar panasku. saya langsung mendekap denisa kencang-kencang sambil menekan dalam-dalam penisku ke dalam vaginanya.

“Ahh, .. sayakeluar” sayapun menyemburkan cairan cintaku di dalam rahim denisa. Perasaan nikmat menjalar di dalam tubuhku. Untuk beberapa saat saya masih mendekap tubuh denisa karena belum mau melepaskan rasa nikmatku itu. Beberapa saat kemudian sayapun bergulir terlentang disamping denisa. Sambil memegang tangannya, sayapun berkata,

“Enak banget punya lu, Nit. Untung lu bukan istri gue. Kalau Istri gue, ntar sayajadi males kekantor gara-gara nafsu terus ama lu”.
“Hehehe, punya lu juga enak kok. Cuma sayangnya cepet amat!” kata denisa, “Sepertinya barang lu itu lebih besar deh, dari punya Randy. Soalnya sayangerasa agak mampet di vagina gue”.
“Masa sih? Ah, lu bisa-bisanya aja. Emang sih, tadi cepet banget. Abis sayasudah nafsu banget pingin nyetubuhin elu. Lagian tadi kan, lu bilang nggak mau ML. Jadi, dari pada waktu sayasudah nafsu banget dan sudah masukin barang sayatiba-tiba lu tadi nolak, atau kabur? Kan sayayang rugi. Mending sayanyetubuhin elu dengan cepat. Yang penting nafsu sayatersalurkan. kalau mau yang lama ntar aja kita coba lagi, yah?”.
“Hahaha, emang dasar lu! Emang lu nggak capek?” kata denisa sambil tertawa renyah, saking gemasnya membuat saya langsung melumat bibirnya yang seksi itu. Lama saya melumatnya, yang kemudian saya bangun meninggalkanya untuk pergi membersihkan penisku di kamar mandi.

Di kamar mandi saya membersihkan sisa-sisa cairan cintaku yang masih melekat dengan air hangat shower. Tidak lama setelah saya masuk ke dalam kamar mandi, denisa ikutan masuk, untuk membersihkan cairan cintaku yang keluar dari vaginanya. Sambil mengangkat kaki kanannya ke atas closet dan menghadap ke cermin besar, denisa membersihkan vaginanya dengan tisyu WC. Sementara saya yang sedang mengeringkan penisku dengan handuk, terus memperhatikan kaki jenjang yang indah itu dan aktifitas denisa. Kakinya yang putih bersih nan indah itu, terlihat apik sekali kalau dilihat dari belakang yang tiba-tiba membuat libidoku naik.

Rupanya denisa juga memperhatikan saya melalui pantulan cermin di depannya (shower berada di depan cermin). Dia tersenyum melihat saya tidak berkedip melihat dirinya. Senyumannya itu lho, aduh.

“Nit, jangan senyum-senyum gitu, napa?” kataku dengan gemas.
“Lhaa, emang kenapa? Kan lu juga ngeliatin sayaterus, kan?” kata denisa. saya menghampiri denisa yang masih sibuk membersihkan cairan yang merembes di paha sisi dalam.
“Kok, di bersihin, Nit? katanya mau di jadiin?”
“Cuma yang di luar aja, kok. Lagian nggak enak kalau buat jalan, ada sperma di paha gue”. Sambil denisa bicara, saya mencium lehernya yang putih itu, sambil memeluknya dari belakang.
“Ihh, geli doonk!” protes denisa, karena membuat tidak leluasa membersihkan pahanya. saya nggak peduli, sambil jongkok malah terus menciumi kakinya yang terangkat itu sambil tangan kiriku mengelus sekujur kakinya yang berpijak di lantai, kemudian sedikit demi sedikit terus ke atas, sampai kemudian saya menciumi lehernya kembali. Dalam posisi berdiri dan setengah memeluk dari belakang, saya terus menerus menciumi denisa yang sudah mulai terpejam dan menikmati sentuhanku itu. Kemudian tangan kananku menuju selangkangannya dan bermain-main dengan lembut pada bulu-bulu halus dan sekitar vaginanya. Sementara tangan kiriku menyusup ke dalam kausnya mencari daging-daging kenyal yang tertutup bra.

Sedikit demi sedikit denisa terpengaruh dengan aksiku itu. Tanpa membuang waktu lagi saya menyodorkan penisku yang sudah setengah online ke vaginanya. Perlahan tangan kananku itu membimbing penisku ke vagina denisa dari belakang, sementara denisa memberi peluang dengan meninggikan pantatnya dan tanganya bertumpu dengan sikunya pada pinggir wastafel. Rasa nikmat dan hangat menjalar pada kami berdua saat penisku masuk ke dalam vagina denisa. Kemudian saya menyodoknya perlahan sekali untuk memberi nuansa yang lebih nikmat dan sensual, sementara saya memeluknya dari belakang dan memeras lembut payudaranya, sambil terus mengecup tengkuknya dan lehernya. Perlakuanku tersebut membuat kami benar-benar menikmati persetubuhan kami itu. Sambil terpejam dan sekali-kali mengigit bibirnya, dari mulut denisa mengeluarkan suara desahan lembut. saya menyetubuhinya berdiri dari belakang sambil memperhatikan denisa dari kaca, melihat gocangan payudaranya, desahannya, dan ekspresi mukanya yang sensual, menambah gairahku saat itu.

Di menit yang kesekian, denisa menurunkan kakinya dari atas closet dan masih bertumpu di depan cermin, dia menunggingkan pantatnya ke belakang yang membuat saya dapat menikmati bongkahan pantat yang indah. Sambil sekali-sekali meremas pantatnya itu, saya menyodoknya terus menerus yang diimbangi oleh denisa dengan goyangan pada pantatnya dan menekan ke pangkal penisku.

Menit demi menit berjalan dengan nikmat. Kami masih bertahan dengan posisi yang sama. Sampai saya merasakan denyutan halus di dalam vagina denisa yang makin terasa. Sambil menyusupkan tanganku di balik kausnya, yang membuat denisa dalam posisi nungging menyondongkan badannya ke belakang membuat saya dapat meremas payudaranya dengan mudah.

“Ssshh, uuhh.. Hmm.. Ssh, sayamau sampai, To..”
“Tahan sebentar yah Nit, sayajuga.. Uhh, nikmat banget, tahan sebentar..”

Aku merasakan denyutan di vaginanya kian terasa, yang kemudian denisa mulai mengejang. sayapun yang sudah sampai puncaknya, dengan rapat memeluknya dari belakang serta memberi sodokan-sodokan terakhir penisku dengan keras. Kamipun bergetar hebat, menikmati persetubuhan kami itu dengan klimaks bersama. Sementara cairan cintaku yang saya tumpahkan di dalam vagina denisa terasa hangat bercampur dengan cairan cintanya. Nikmatnya persetubuhan kami itu dirasakan oleh kami berdua, terbukti dengan bulu halus pada tengkuk denisa terlihat berdiri, yang kemudian saya kecup dengan lembut.

anita berbalik diperperlakukan seperti itu, kemudian mengecup lembut bibirku, yang saya jawab dengan kecupan-kecupan lembut pula dibibirnya yang seksi. Entah kenapa, saya merasa senang sekali memperlakukan denisa seperti itu. Sentuhan, kecupan yang lembut, aroma tubuh dan hembusan nafas serta dekapan kami berdua menambah mesra suasana romantis saat itu. Sementara suara TV di ruang tidur mengumandangkan lagu Cinta Kita dari Titi Dj,
“Aku tetap bertahan.. walau badai datang menerjang.. Menjaga cinta, kita, slalu bersama.. Sungguh cinta kita tiada.. Duanya..”.

Kecupan demi kecupan, belaian demi belaian kami lakukan. Hembusan nafas yang memburu menambah gairah kami, yang sebelumnya telah melakukan persetubuhan dengan kenikmatan sensual dan romantis. Sambil berpagutan, saya mendorong denisa perlahan-lahan ke tempat tidur. Dalam posisi duduk di tepi tempat tidur, saya pangku denisa tanpa melepaskan pagutan kami berdua, yang menambah panas suasana di ruangan itu. denisapun dengan bergairah melepaskan pakaianku yang masih tersisa, sementara sayapun tidak tinggal diam. Kaus denisapun saya buka, dan terpampanglah buah dada yang kenyal itu, sedikit terbungkus dengan bra. saya langsung menciumi buah dada denisa sambil membuka ikatan dari depan. Setelah terbuka, saya pelintir putingnya dan saya sedot puting satunya. Dicium, menjilati, dan saya remas dengan lembut buah dada denisa yang indah itu dengan penuh kasih sayang. Desahanan denisa menjadi-jadi, setelah ia memasukkan penisku ke dalam vaginanya sendiri perlahan-lahan sekali. Sambil memeluk denisa, saya menciumi seluruh area dadanya, tanpa kecuali bahu dan ketiaknya, Sementara denisa perlahan tapi pasti menaik-turunkan tubuhnya dengan sekali-sekali memutar pantatnya dengan halusnya tatkala penisku tertancap jauh di dalam vaginanya.

Menit demi menit, suasana romantis tersebut bertambah nikmat dengan perlakuan kami berdua, yang memberi belaian, kecupan, rangsangan dengan rasa cinta, romantis dan penuh kasih sayang. Goyangan denisa pun menjadi-jadi, dengan meningkatnya gairah kami berdua. Tatkala gerakan denisa bertambah cepat, sayapun mendekapnya dengan erat sambil memberikan sodokan-sodokan ke atas, sampai jeritan panjang denisa yang merasakan ejakulasi setelah mendapat orgasmenya tersebut. Tanpa melepaskan pelukan, saya mengejang untuk beberapa saat dan menikmati persetubuhan kami yang nikmati dan kemudian memberikan kecupan sayang kepada denisa yang telah memberikan kenikmatan dalam persetubuhan. Sambil memeluk denisa, saya ambuk ke belakang. saya membelai rambutnya, mengecup kening dan bibir denisa yang terlihat sangat letih tapi terlihat cantik, walaupun terihat rambut seluruh mukanya dan tubuhnya basah bermandikan keringat.

“Lu keliatan capek, Nit. Istirahat dulu aja,” kataku.
“Nggak ah, sayaemang capek, tapi seneng banget ngelayanin lu. Abis enak banget!” kata denisa kemudian.
“Enak barang gue, atau lu emang doyan sex?”
“Dua-duanya sih.. Hahaha, tapi sentuhan lu itu lho, bikin gairah sayaberkobar! Touch of Art..”

Aku tertawa mendengar kelakar denisa tersebut. Kemudian saya bangkit menuju kamar mandi untuk buang air kecil dan membersihkan sisa cairan cinta kami berdua, sementara denisa denisa bergerak ke arah bantal besar diatas tempat tidur. Di kamar mandi saya menyempatkan untuk menghisap sebatang rokok kesukaanku. Sambil menghisap saya memandang cermin di depanku,
“Bermimpikah saya ini” batinku. saya cubit-cubit mukaku, perih.
“Berarti saya nggak mimpi. saya menyetubuhi denisa? Wah..”

Sambil menghisap rokokku, saya tersenyum bangga sekali, karena bisa tidur dengan denisa. Setelah hisapan terakhir rokokku, saya berkumur dengan pengharum mulut dan kembali ke ruang tidur.

Di atas tempat tidur, ternyata denisa sudah tertidur lelap. Dengan posisi setengah tengkurap (miring) ke kiri, satu kaki tertekuk ke depan, dan kaki satunya lurus sejajar dengan tubuhnya. Pemandangan erotis yang saya lihat, pantatnya yang bulat, dengan posisi seperti ini membuat libidoku naik dengan cepat. Perlahan-lahan saya merangkak menghampiri denisa. Dalam posisi yang sama, vagina denisa saya masukkan dengan penisku yang sudah setengah tegang, bless. Sedikit-demi sedikit saya masukkan dengan bantuan tangan kananku, sementara tangan kiriku membelai bongkahan pantatnya. Setelah penisku masuk hampir semua, saya maju-mundurkan perlahan-lahan, sementara kedua tanganku bergerilya ke suluruh kaki dan pantatnya. Sodokan-sodokan halus yang saya lakukan ternyata tetap membuat denisa tersadar dari tidurnya, yang kemudian menoleh ke arahku.

“Auhh.. uhh, To.. Belai saya dong.. Nikmat juga nih! Geli..” kata denisa kemudian.

Sodokanku kemudian lebih cepat dan berirama sambil mengusap sekujur tubuh serta meremas halus buah dadanya.

Setelah puas, saya menyuruh denisa untuk tengkurap, dengan pantat ditinggikan. Dalam posisi tersebut, saya setubuhi denisa dari atas yang mengerang dan mendesah erotis sekali. Bongkahan pantat denisapun tak luput dari remasan tanganku. Setelah saya bergerilya di seluruh tubuhnya, buah dadanya yang terhimpit dengan kasur tidak luput juga dari remasan tanganku. Sodokan demi sodokan saya berikan serta keringat kami yang membanjir, menghasilkan citra rasa dan gairah pada kami berdua.

Erangan, desahan kami berdua serta sentuhan-sentuhan kami membuat gelora birahi kami memuncak. Sampai pada puncak gairah kami itu, saya menyuruh denisa untuk terlentang. Dengan gaya konvensional tersebut, saya setubuhi denisa sambil memeluk erat tubuhnya untuk mengakhiri sesi ini. Dekapan saya buat dan pagutan kami diakhiri dengan ejakulasi kami yang hampir bersamaan. Bermula dari saya yang mengejang sambil mendekap erat tubuh denisa serta mengigit lehernya dengan bibirku, kemudian denisa menyusul dengan mendekap punggungku dengan himpitan kakinya yang erat pada pinggangku, menambah pesona tersendiri bagi kami berdua karena menambah masuknya penisku ke dalam vagina denisa. Setelah itu saya memberikan ciuman mesra kepada denisa dengan rasa sayang.

Menit berikutnya saya ambruk disampingnya. Peluh kami sudah tidak terkira banyaknya disertai nafas kami berdua yang tersenggal. Setalah itu kamipun mandi berdua, sambil bercanda saya dan denisa saling memandikan dengan mesranya. Setelah selesai, kami mengeringkan tubuh kami bersama dan pergi ke tempat tidur. Diatas tempat tidur, kami tidur berpelukan dengan mesra tanpa ada rasa canggung. Sementara di TV menampilkan lagu ‘Bilakah’ dari grup musik Ada Band, kamipun kemudian tertidur pulas.

Aku tidak tahu sudah berapa lama tertidur, sampai kurasakan ada sesuatu yang geli pada selangkanganku. Sewaktu terbangun, kulihat denisa sedang mengulum dan menjilati penisku seperti makan candy. Dari mulai biji pelir sampai lubang penisku, tidak luput dari sergapan lidah dan kuluman denisa. Rasa nikmat menjalar di sekujur tubuhku tatkala denisa mengulum penisku disertai dengan sentuhan giginya di ujung penisku. Penisku yang sudah mengeras bertambah keras diperlaskukan sedemikian rupa olehnya. Setelah itu denisa mengambil posisi berjongkok di atas penisku. Sambil mencengkram dan membimbing penisku ke arah lubang cintanya, sedikit-demi sedikit penisku masuk. Kemudian ditarik kembali, digosok-gosokkan di sekitar lubang vaginanya dan demasukkan kembali. Setelah amblas sampai biji pelirku menyentuh bibir kemaluiannya, denisa mulai menaik-turunkan tubuhnya perlahan-lahan.

Aku tidak tinggal diam. Kuremas pantatnya silih berganti yang kemudian beralih pada buah dadanya. denisa yang bergerak naik turun dengan cepat kemudian memutar-mutar pantatnya diatasku, membuat rasa sensualitas pada gairah kami berdua. Kemudian dia menunduk untuk merapatkan tubuhnya diatas dadaku, yang saya balas dengan dekapan mesra dan ciuman bertubi-tubi pada bibir dan lehernya sambil memberikan sodokan keras dari bawah. saya kemudian meminta denisa untuk memutar tubuhnya membelakangi diriku. Dalam posisi tetap di bawah, saya dapat memelihat bongkahan pantatnya menghantam penisku dengan mantap. sayapun dapat leluasa meremas pantatnya dengan sekali-kali meremas-remas punggungnya. Menit berlalu tanpa terasa, dengan posisi yang sama kami meraup kenikmatan dan sensualitas bersama.

Setelah itu saya meminta denisa untuk menungging. Dengan posisi doggy style saya menyetubuhinya sambil meremas buah dadanya dengan lembut. Sodokan-sodokan yang lembut, gigitan kecil dan usapan lembut pada sekujur tubuh denisa membuat diriku tidak dapat membendung gairah puncakku itu. Yang kemudian saya meminta denisa untuk kembali pada posisi awal, saya dibawah dan denisa diatas untuk dapat mendekapnya dengan mesra. Sodokanku dari bawah dan himpitan selangkangan denisa dari atas menambah menit akhir orgasme kami kian dekat. Sambil menyodok dari bawah sayapun mengusap lembut lubang duburnya yang kemudian menambah getaran tubuh dan denyutan yang keras pada vaginanya. Pada posisi tersebut dan saling mendekap erat, kami mengakhiri persetubuhan kami itu dengan tubuh kami yang saling mengejang dan semburan cairan cinta kami di dalam rahim denisa. Setelah berakhir, denisa jatuh disisiku dengan rasa yang sungguh nikmat.

“Uhhff.. Baru kali ini sayangerasain enaknya bercinta,” kataku kemudian.
“Kalau tahu seperti ini, mungkin dari dulu sayasudah minta ke elu sebelum elu digosok abis ama laki lu..”
“Enak aja lu! Emang sayamau ngasih perawan sayake elu! Jangan konyol..” kata denisa sambil melempar bantal ke arahku.
“Eh, tapi kan elu tadi nikmatin juga persetubuhan kita?”
“Iya siih, tapi kan karena sayamau cepet dapat anak. Kalau perawan sayatetep dikasih ke suami gue, donk”
“Seett, pelit amat sih lu!!” kataku itu disambut dengan lemparan bantal lagi oleh denisa. saya yang sudah tahu gelagat dapat menghindari lemparan tersebut dan lari ke kamar mandi untuk membersihkan diri. Setelah selesai giliran denisa untuk membersihkan diri.

Waktu sudah menunjukkan hampir jam tujuh malam, ketika denisa pamit kepadaku untuk kembali ke rumah. sayapun mendekapnya dengan mesra serta memberinya kecupan pada kening dan bibirnya. Setelah itu kamipun berpisah, denisa pulang dan saya tetap di hotel, kembali istirahat untuk mengembalikan staminaku yang terkuras. saya memang berminat checkout pagi-pagi setelah sarapan.

Hari-hari berikutnya di kantor, saya tetap bertemu dengan denisa. Bila bertemu dan berbicara, kami berbicara dan bersikap seperti biasa saja seolah-olah tidak ada kejadian apapun pada kami berdua. Sampai kira-kira pada minggu ke-2 atau ke-3 setelah kejadian itu, denisa memberi kabar bahwa dia hamil. Dan denisa memastikan bahwa anak yang dikandung tersebut adalah anakku, karena disesuaikan dengan umur kandungan dan peristiwa yang kami lakukan. Dari perselingkuhannya dengan saya pertama kali hingga kini, saya telah melakukan persetubuhan dengannya dua kali lagi, dimulai dari denisa memberitahukan bahwa dirinya hamil. Walaupun kami tidak melakukannya seperti pertama (kami hanya melakukan sekali setiap pertemuan), karena takut merusak janin yang ada dalam kandungannya. Sampai kami sepakat untuk tidak melakukannya lagi, mengingat tujuan perselingkuhan kami semula, dan untuk menghormati suami denisa.

Demikianlah kisah dari seorang pria bernama anto yang ceritanya dikirim ke kami. kami juga menunggu certa cerita panas lainnya yang mungkin anda miliki, Cerita selingkuh dll. Ditunggu ya.

Seks Dengan Cewek Berjilbab

1 Comment

Jaman sekarang jangan lagi tertipu casing, itu mungkin yang di alamatkan pada cerita ini, coz saat ini banyak sekali orang binal menggunakan jilbab sebagai tameng untuk terlihat sopan dan santun, cewek jilbab bugil pun akhirnya banyak beredar di internet.

Di kamar kostnya Abi berbaring sambil ngelamun. Diluar gerimis yang turun sejak sore belum juga usai sehingga menambah dinginnya udara malam, dikota yang memang berhawa sejuk. Malam minggu tanpa pacar dan hujan pula membuat Abi suntuk. Dicobanya memejamkan matanya membayangkan sesuatu. Yang muncul adalah seraut wajah cantik berkerudung. Teh Tita, ibu kostnya.

Teh atau Teteh adalah sebutan kakak dalam bahasa Sunda. Dibayangkannya perempuan itu tersenyum manis sambil membuka kerudungnya, mengeraikan rambutnya yang hitam panjang. Membuka satupersatu kancing bajunya. Memperlihatkan kulit putih mulus dan sepasang buah dada montok yang disangga BH merah jambu. Dan buah dada itu semakin menampakkan keindahannya secara utuh ketika penyangganya telah dilepaskan. Sepasang bukit kembar padat berisi dengan puting merah kecoklatan di dua puncaknya menggantung indah.Lalu tangannya membuka kancing celana panjang yang segera meluncur kebawah. Tinggallah secarik celana dalam, yang sewarna BH, membungkus pinggul montok. Bagaikan penari strip-tease, secarik kain kecil itu segera pula ditanggalkan. Menampakkan selangkangannya yang membusung dihiasi bulu jembut menghitam, kontras dengan kulitnya yang putih mulus. Dihadapannya kini berdiri perempuan telanjang dengan keindahan bentuk tubuh yang menaikan nafsu syhawat.

Blarrrr! Suara guntur membuyarkan lamunannya. Abi bangkit berdiri sambil menggaruk batang kon**l di selangkangnnya yang mulai tegang dan keluar dari kamarnya menuju dapur untuk membuat teh panas. Setelah membuat teh kemudian keruang duduk untuk nimbrung nonton TV bersama keluarga tempat ia kost. Baru sekitar satu bulan ia kost dirumah keluarga Pak Hamdan setelah dia pindah dari tempat kostnya yang lama. Hamdan telah beristri dengan anak satu berumur tujuh tahun.

Ternyata ruang duduk itu sepi, TV nya juga mati. Mungkin Teh Tita sudah tidur bersama anaknya karena Pak Hamdan sedang ke Bandung menemani ibunya yang akan dioperasi. Akhirnya Abi duduk sendiri dan mulai meghidupkan TV. Ternyata hampir semua saluran TV yang ada gambarnya kurang bagus. Abi mencoba semua saluran dan cuma Indosiar saja yang agak terlihat gambarnya meski agak berbintik. Mungkin antenanya kena angin, pikirnya.Dengan setengah terpaksa dinikmati sinetron yang entah judulnya apa, kerena Abi selama ini tidak pernah tertarik dengan sinetron Indonesia.

Tiba-tiba Abi mendengar pintu kamar dibuka. Dan dari kamar keluarlah perempuan yang biasa dipanggil Teh Tita. Abi kaget melihat kehadiran perempuan itu yang tiba-tiba.

“Eh, Teteh belum tidur? Keberisikan ya?” tanya Abi tergagap

“Ah, tidak apa-apa. Saya belum tidur kok” jawab perempuan itu dengan logat Sunda yang kental.

Yang membuat Abi kaget sebenarnya bukan kedatangan perempuan itu, tapi penampilannya yang luar dari kebiasaanya. Sehari-hari Tita, seperti kebanyakan ibu rumah tangga di kota ini, selalu berkerudung rapat. Sehingga hanya wajahnya saja yang terlihat. Dan itulah yang pada awalnya membuatnya tertarik kost dirumah ini ketika bertamu pertama kali dan bertemu dengan Tita.

Dengan berkerudung justru semakin menonjolkan kecantikan wajah yang dimilikinya. Dengan alismatanya yang tebal terpadu dengan matanya yang bening indah, hidungnya mancung bangir dan bibirnya yang merah merekah. Dengan postur tubuh dibalik bajunya terlihat tinggi serasi.Entah mengapa Abi selalu tertarik dengan perempuan cantik berkerudung. Pikiran nakalnya adalah apa yang ada dibalik baju yang tertutup itu. Dan pada saat itupun pikiran kotornya sempat melintas mencoba membayangkan Tita tanpa busana. Tapi pikiran itu dibuangnya ketika bertemu dengan suaminya yang terlihat berwibawa dan berusia agak lebih tua dari Tita yang masih dibawah tigapuluh tahun. Akhirnya jadilah ia kost di paviliun disamping rumah tersebut dan pikiran kotornya segera dibuang jauh, karena ia segan pada Pak Hamdan. Tapi secara sembunyi ia kadang mencuri pandang memperhatikan kecantikan Tita dibalik kerudungnya dan kadang sambil membayangkan ketelanjangan perempuan itu dibalik bajunya yang tertutup, seperti tadi.

Tapi malam ini Tita berpenampilan lain, tanpa jilbab/kerudung! Rambutnya yang tak pernah terlihat, dibiarkan terurai. Demikian juga dengan bajunya, Tita memakai daster diatas lutut yang sekilas cukup menerawang dan hanya dilapisi oleh kimono panjang yang tidak dikancing. Sehingga dimata Abi, Tita seperti bidadari yang turun dari khayangan. Cantik dan mempesona. Mungkin begitulah pakaiannya kalau tidur.

“Gambar tivinya jelek ya?” tanya Tita mengagetkan Abi.

“Eh, iya. Antenenya kali” jawab Abi sambil menunduk.

Abi semakin berdebar ketika perempuan itu duduk disebelahnya sambil meraih remote control. Tercium bau harum dari tubuhnya membuat hidung Abi kembang kempis. Lutut dan sebagian pahanya yang putih terlihat jelas menyembul dari balik dasternya. Abi menelan ludah. dan disinilah Cerita dewasa itu dimulai.

” Semuanya jelek, ” kata Tita ” Nonton VCD saja ya?”

“Terserah Teteh” kata Abi masih berdebar menghadapi situasi itu.

“Tapi adanya film unyil, nggak apa?” kata Tita sambil tersenyum menggoda.

Abi faham maksud Tita tapi tidak yakin film yang dimaksud adalah film porno.

“Ya terserah Teteh saja” jawab Abi. Tita kemudian bangkit dan menuju kamar anaknya. Abi semakin berdebar, dirapikan kain sarungnya dan disadari dibalik sarung itu ia cuma pakai celana dalam. Diteguknya air digelas. Agak lama Tita keluar dari kamar dengan membawa kantung plastik hitam.

“Mau nonton yang mana?” tanyanya menyodorkan beberapa keping VCD sambil duduk kembali di samping Abi. Abi menerimanya dan benar dugaannya itu VCD porno.

“Eh, ah yang mana sajalah” kata Abi belum bisa menenangkan diri dan menyerahkan kembali VCD-VCD itu.

“Yang ini saja, ada ceritanya” kata Tita mengambil salah satu dan menuju alat pemutar dekat TV. Abi mencoba menenangkan diri.

“Memang Teteh suka nonton yang beginian ya?” tanya Abi memancing

“Ya kadang-kadang, kalau lagi suntuk” jawab Tita sambil tertawa kecil

“Bapak juga?” tanya Abi lagi

“Ngga lah, marah dia kalau tahu” kata Tita kembali duduk setelah memencet tombol player. Memang selama ini Tita menonton film-film itu secara sembunyi-sembunyi dari suaminya yang keras dalam urusan moral.

“Bapak kan orangnya kolot” lanjut Tita “dalam berhubungan suami-istri juga ngga ada variasinya. Bosen!”

Abi tertegun mendengar pengakuan Tita tentang hal yang sangat rahasia itu. Abi mulai faham rupanya perempuan ini kesepian dan bosan dengan perlakuan suaminya ditempat tidur. Dan mulai bisa menangkap maksud perempuan ini mengajaknya nonton film porno. Dalam hati ia bersorak girang tapi juga takut, berselingkuh dengan istri orang belum pernah dilakukannya.

Film sudah mulai, sepasang perempuan dan lelaki terlihat mengobrol mesra. Tapi Abi tidak terlalu memperhatikan. Matanya justru melirik perempuan disebelahnya.Tita duduk sambil mengangkat satu kakinya keatas kursi dengan tangannya ditumpangkan dilututnya yang terlipat, sehingga pahanya yang mulus makin terbuka lebar. Abi sudah tidak ragu lagi.

“Teteh kesepian ya?” Tanya Abi sambil menatap perempuan itu Tita balik menatap Abi dengan pandangan berbinar dan mengangguk perlahan.

“Kamu mau tolong saya?” tanya Tita sambil memegang tangan Abi.

“Bagaimana dengan Bapak ?” tanya Abi ragu-ragu tapi tahu maksud perempuan ini.

“Jangan sampai Bapak tahu” kata Tita“Itu bisa diatur” lanjut Tita sambil mulai merapatkan tubuhnya.

Abi tak mau lagi berpikir, segera direngkuhnya tubuh perempuan itu. Wajah mereka kini saling berhadapan, terlihat kerinduan dan hasrat yang bergelora dimata Tita. Dan bibirnya yang merah merekah basah mengundang untuk di kecup. Tanpa menunggu lagi bibir Abi segera melumat bibir yang sudah merekah pasrah itu.Abi semakin yakin bahwa perempuan ini haus akan sentuhan lelaki ketika dirasakan ciumannya dibalas dengan penuh nafsu oleh Tita.

Bahkan terkesan perempuan itu lebih berinisiatif dan agresif. Tangan Tita memegang belakang kepala Abi menekannya agar ciuman mereka itu semakin lekat melumat. Abi mengimbangi ciuman itu dengan penuh gairah sambil mencoba merangsang perempuan itu lebih jauh, tangannya mulai merabai tubuh hangat Tita. Dirabanya paha mulus yang sedari tadi menarik perhatiannya, diusapnya perlahan mulai dari lutut yang halus lembut terus keatas menyusup kebalik dasternya.

Tita bergetar ketika jemari Abi menyentuh semakin dekat daerah pangkal pahanya. Tangan Abi memang mulai merambah seputar selangkangan perempuan itu yang masih terbungkus celana dalam. Dengan ujung jarinya diusap-usap selangkangan itu yang makin terbuka karena Tita telah merenggangkan kedua pahanya. Dan rupanya Tita telah semakin larut hasratnya dan ingin merasakan rabaan yang langsung pada selangkangannya. Dengan sigap tanpa malu-malu ditariknya celana dalam itu, dibantu oleh Abi dengan senang hati, sehingga terbuka poloslah lembah yang menyimpan lubang kenikmatan itu.

Segera saja tangan Abi merambahi kembali lembah hangat milik Tita yang telah terbuka itu. Dirasakan bulu-bulu jembut yang lebat dan keriting melingkupi lembah sempit itu. Jemari Abi membelai bulu jembut itu mulai dari bawah pusar terus kebawah.Tita makin mendesah ketika jemari Abi mulai menyentuh bibir memeknya. Itulah sentuhan mesra pertama dari jemari lelaki yang pernah Tita rasakan pada daerah kemaluannya.

Suaminya tidak pernah mau melakukan hal itu. Dalam bercinta suaminya tidak pernah melakukan pemanasan atau rabaan yang cukup untuk merangsangnya. Biasanya hanya mencium dan meraba buah dadanya sekilas dan ketika batang kon**lnya sudah tegang langsung dimasukan ke lubang memek Tita. Bahkan ketika lubang memek itu masih kering, sehingga rasa sakitlah yang dirasakan Tita.Selama hampir delapan tahun menikah, Tita belum pernah merasakan nikmatnya bercinta secara sesungguhnya. Semuanya dikendalikan dan diatur oleh suaminya. Berapa hari sekali harus bercinta, cara apa yang dipakai, dan sebagainya. Hamdan suaminya yang berusia hampir empatpuluhlima tahun ternyata lelaki yang ortodok dan tidak pernah memperhatikan keinginan istrinya. Apalagi ia menderita ejakulasi prematur. Sehingga sudah jarang frekuensinya, cepat pula keluarnya.

Soal teknik bercinta, jangan ditanya. Tidak ada variasi dan dilarang istrinya berinisiatif. Baginya meraba kemaluan istri apalagi menciumnya adalah dosa. Melihat istri telanjang adalah saat memenuhi kewajiban suami istri di ranjang. Baginya bersenggama adalah memasukan batang kemaluannya yang tegang ke dalam kemaluan istri dengan tujuan mengeluarkan airmani didalam lubang itu secepatnya, tidak perlu bertanya istrinya puas atau tidak.Sehingga selama bertahun-tahun, Tita tidak lebih dari benda yang mati yang punya lubang buat membuang airmani suaminya bila tangkinya sudah penuh. Tita sebagai perempuan, yang ternyata mempunyai hasrat menggebu, cuma bisa berkhayal bercumbu dengan lelaki yang bisa memberikan kenikmatan dengan penuh fantasi.

Selama bertahun-tahun.Hanya kira-kira setahun ini Tita bertemu dengan seorang wanita sebayanya yang juga mengalami nasib hampir sama dengannya. Mereka kemudian berteman akrab, saling curhat dan bersimpati. Dari wanita ini, Lilis namanya, Tita mendapatkan film-film porno yang dipinjamkan secara sembunyi-sembunyi. Hubungan mereka sangat akrab karena keduanya juga takut melakukan selingkuh dengan mencari lelaki lain. Yang berani mereka lakukan akhirnya kadang-kadang bermesraan berdua sebagai pasangan lesbian.

Tetapi sebagai perempuan normal Tita tidak terlalu mendapatkan kenikmatan yang diharapkan dari hubungan itu. Dan kini ketika jemari lelaki yang dengan penuh perasaan merabai daerah sensitifnya, semakin berkobarlah nafsu ditubuh Tita. Seakan haus yang selama ini ada telah menemukan air yang dingin segar.

“Ah..terus Bi..” desahnya membara.

Kuluman bibir mereka terus saling bertaut. Lidah mereka saling menjilat, berpilin mesra. Abi mengeluarkan semua kemampuannya, demikian juga dengan Tita mencoba melepaskan hasrat yang dipendamnya selama ini. Selama bertahun-tahun Tita dapat meredam hasratnya. Tak ada keberanian untuk menyeleweng, meski niat itu ada. Tapi sudah sejak beberapa bulan terakhir ini suaminya semakin jarang menyentuhnya. Sehingga hasratnya semakin menggumpal.Malam ini keberaniannya muncul ketika suaminya tidak ada dirumah. Sejak Abi kost dirumahnya, Tita telah memperhatikannya dan ia juga tahu pemuda itu juga memperhatikannya.

Malam ini Tita tidak perduli lagi dengan dosa apalagi suaminya. Ia ingin hasratnya terlampiaskan.Mulut mereka sudah saling lepas, dan mulut Abi mulai menyusuri leher jenjang Tita yang selama ini tertutup rapat. Mulut Abi menciumi leher jenjang yang lembut itu beberapa saat terus kebawah sepertinya hendak kedaerah belahan dada Tita, tapi tiba-tiba Abi bergeser dari duduknya dan bersimpuh di lantai dan melepaskan ciumanya sehingga mukanya berada diantara paha Tita yang mengangkang dimana bibir memeknya sedang dirabai jemari pemuda itu.Rupanya Abi ingin memberikan rangsangan yang lebih lagi dan rupanya Tita juga faham maksud Abi.

Dengan berdebar dan antusias ditunggunya aksi Abi lebih lanjut terhadap selangkangannya dengan lebih lebar lagi mengangkangkan kedua kakinya. Tita menunduk memperhatikan kepala Abi dicondongkan kedepan dan mulutnya mulai mendekati selangkangannya yang terbuka. Dilihatnya TV yang juga sedang menayangkan gambar yang tidak kurang hotDihadapan Abi selangkangan perempuan yang telah terkangkang bebas. Terlihat bulu jembut yang menghitam agak keriting menumbuhi lembah yang sempit diantara paha montok yang putih mulus.

Abi menelan ludah melihat pemandangan yang indah itu. Labia mayoranya terlihat merekah basah, dihiasi bulu jembut menghitam ditepi dan atasnya. Kontras dan indah dipandang. Kedua tangannya memegang kedua paha yang telah mengangkang itu. Dijulurkan lidahnya menyentuh belahan kemerahan yang sudah terkuak itu. Tercium wangi harum dari lembah itu.Kedua tangan Abi bergeser mendekati lubang memek itu untuk lebih menguakkannya

“Ahhh….!” Tita mendesah dan pinggulnya bergetar ketika ujung lidah itu menyentuh bibir memeknya.

Desahannya semakin menjadi ketika lidah Abi mulai menjilati bibir yang merekah basah itu dan dengan ujung lidahnya mengelitik kelentit yang tersembunyi dibelahannya. Dan itu semakin membuat Tita blingsatan merasakan nikmat yang belum pernah dirasakan sebelumnya. Pinggulnya dihentak-hentakkan keatas menikmati sentuhan yang belum pernah dirasakan tapi telah lama dihayalkan. Abi terus melakukan jilatan yang nikmat itu dan tangannya yang satu mulai merambah keatas meremasi buah dada yang montok padat.

Rupanya Tita sudah merasa semakin panas meskipun diluar hujan masih turun. Segera dibuka kimono dan dasternya, juga BH yang membungkus sepasang bukit kembar, sehingga perempuan yang sehari-hari selalu berbaju tertutup dan terlihat alim ini kini duduk telanjang bulat disofa dengan kedua kakinya mengangkang dimana seorang pemuda bersimpuh sedang menjilati memeknya.Mata Tita merem melek menikmati jilatan lidah dan rabaan tangan Abi. Hasrat yang telah lama dihayalkan kini mulai terwujud. Ia bertekad untuk mewujudkan dan melaksanakan semua hayalan yang selama ini disimpannya. Banyak hayalan gila-gilaan yang pernah di rekanya, hasil dari pengamatannya menonton film-film porno.

Demikian juga dengan Abi, impiannya kini tercapai. Bukan hanya melihat perempuan berkerudung telanjang tapi juga bisa merabai tubuhnya bahkan mungkin sebentar lagi bercinta dengannya.Jilatan dan rabaan Abi rupanya telah menaikkan nafsu Tita makin tinggi hingga akhirnya dirasakan hasrat itu semakin memuncak. Tita yang belum pernah merasakan orgasme selama berhubungan dengan suaminya, tapi dari rangsangan ketika berhubungan lesbian dengan Lilis dan ketika menonton film porno sambil merabai kemaluannya sendiri, ia tahu akan segera orgasme. Dengan ganas di tariknyanya kepala Abi agar makin rapat keselangkangannya sambil menggerakkan pinggulnya naik turun, sehingga bukan hanya mulut Abi yang mengesek memeknya tapi juga hidung dan dagu pemuda itu.

“Ahhh…duh gusti…! Ahhh! enak euy !” jeritnya tertahan ketika akhirnya orgasme itu datang juga.

Abi sempat tidak bisa bernafas ketika mukanya dibenamkan rapat keselangkangan itu ditambah Tita merapatkan kedua pahanya menjepit kepalanya. Beberapa saat Tita menyenderkan kepalanya disandaran sofa dengan mata terpejam menikmati untuk pertama kali klimaks karena dicumbu lelaki, nafas memburu dan perlahan kedua kakinya yang menjepit kepala Abi kembali membuka sehingga Abi dapat melepaskan diri. Muka Abi basah bukan hanya oleh keringat tapi juga oleh cairan yang keluar dari lubang kenikmatan Tita.

Abi bangkit berdiri sambil membuka kausnya yang digunakan untuk mengelap mukanya. Tubuhnya berkeringat. Dipandangi perempuan telanjang itu yang duduk mengangkang. Baru ini dapat diamati tubuh telanjang perempuan itu secara utuh.

“Hatur nuhun ya Bi” kata Tita berterima kasih sambil membuka matanya sehabis meresapi kenikmatan yang baru diraihnya.

Dan matanya kembali berbinar ketika dilihatnya Abi telah berdiri telanjang bulat dengan batang kon**l mengacung keras. Batang kon**l yang besar dan panjang. Jauh lebih besar dari punya suaminya. Ini untuk pertama kalinya ia melihat lelaki telanjang bulat selain suaminya. Abi mendekat dan meraih tangan Tita, dan menariknya berdiri. Kemudian Abi mundur dua langkah mengamati tubuh telanjang perempuan itu lebih seksama.

” Kenapa sih?” tanya Tita sambil senyum-senyum.

“Saya lagi memandangi tubuh indah sempurna yang selama ini tertutup” jawab Abi yang memang terpesona dengan apa yang ada dihadapannya.

Ternyata benar yang sering diangankannya tentang apa yang ada dibalik baju tertutup yang selama ini dipakai Tita, bahkan lebih indah dari yang dibayangkannya karena ini benar-benar nyata. Tubuh Tita memang nyaris sempurna. Badannya tinggi semampai dengan wajah yang cantik dan lekuk setiap tubuhnya saling mendukung dan proposional. Buah dadanya besar padat berisi, pinggangnya ramping dengan pinggul dan pantat yang montok serta sepasang kaki jenjang dengan paha yang padat berisi. Semuanya dibalut dengan kulit yang putih mulus tanpa cela. Dan sesuatu yang rimbun berbulu kehitaman di pangkal pahanya menambah pesona.

Pemandangan itu semakin memperkeras acungan batang kon**l Abi. Dan Tita yang sudah terpesona dengan benda itu dari tadi segera meraih dan mengenggamnya. Tita kembali duduk sambil tetap menggengam batang kon**l itu. Abi mengikuti dan tahu maksudnya. Ternyata perempuan ini penuh dengan fantasi yang hebat, pikirnya.Dengan mata berbinar diperhatikan batang kon**l yang tegang dihadapannya. kon**l yang jauh lebih besar dan panjang dari punya suaminya. Telah lama Tita ingin merasakan mengulum kon**l lelaki seperti yang dilihatnya difilm porno.

Dipandangnya otot tegang dalam genggaman tangannya. Dengan ujung lidahnya dijilat perlahan kepala kon**l yang mengkilap kecoklatan itu. Terasa aneh, tapi diulang lagi dan lagi sehingga hasratnya makin menggebu. Maka dengan perlahan dibuka mulutnya sambil memasukan batang kon**l yang telah basah itu dan dikulumnya. Abi meringis nikmat diperlakukan begitu. Apalagi Tita mulai melumati batang kon**l didalam mulutnya dengan semakin bernafsu.

Tita mencoba mempratekkan apa yang dilihatnya difilm. Ia tidak hanya menggunakan lidahnya tapi menggaruk batang kon**l itu dengam giginya, membuat Abi semakin meringis nikmat. Satu lagi ingin dirasakan Tita adalah rasa air mani lelaki. Karena itu ia ingin merangsang Abi agar pemuda itu orgasme dan menumpahkan cairan mani di mulutnya. Tita yang selama ini kecewa dengan kehidupan sex bersama suaminya hingga terlibat hubungan lesbian dan sering menghayalkan fantasi-fantasi liar yang pernah ditontonnya di film.

Kini ia punya kesempatan untuk mewujudkannya. Tak ada lagi rasa malu atau jijik. Telah dilepaskan semua atribut sebagai istri yang patuh dan saleh. Yang ada didalam benaknya adalah menuntaskan hasratnya.Abi yang batang kon**lnya dikulum sedemikian rupa semakin terangsang tinggi. Kuluman mulut Tita meskipun baru untuk pertama kali melakukannya tapi cukup membuatnya mengelinjang nikmat. Sangat lain sensasinya. Hingga akhirnya….

“Ah Teh, sudah mau keluar nih” desis Abi mengingatkan sambil mencoba menarik pinggulnya.

Tapi Tita yang memang mau merasakan semburan mani dimulutnya malah semakin menggiatkan kulumannya. Hingga akhirnya tanpa bisa ditahan lagi, batang kon**l itu menumpahkan cairan kenikmatan didalam mulut Tita. Abi meregang, dengkulnya terasa goyah. Dan Tita semakin menguatkan kuluman bibirnya di kon**l itu. Dirasakannya cairan hangat menyemprot didalam mulutnya, rasanya aneh sedikit tapi gurih. Enak menurutnya. Tanpa ragu Tita semakin keras mengocok batang kon**l itu dan dengan lahap ditelannya cairan yang muncrat dari lubang kon**l Abi, bahkan sampai tetes terakhir dengan menghisap batang kon**l itu. Tanpa rasa jijik atau mual.

“Bagai mana rasanya Teh?” tanya Abi. Ia kagum ada perempuan yang mau menelan air maninya dengan antusias.

“Enak, gurih” kata Tita tanpa ragu. Keduanya duduk diatas sofa mengatur nafas. Kemudian Tita bangkit.

“Sebentar ya, saya buatkan minuman buat kamu” katanya sambil kedapur dengan hanya mengenakan kimono. Abi sambil telanjang mengikuti dari belakang dan ke kamar mandi membersihkan batang kon**lnya sambil kencing. Setelah itu didapatinya Tita di dapur membuatkan minuman.

Demikianlah cerita panas kali ini. semoga bermanfaat.

Diperkosa Bpk Pimpinan Cabang

Leave a comment

Pengalaman Ini kuceritakan untuk temen temanku yang menjadi karyawati, harus lebih berhati-hati terhadap pimpinan yang genit dan nafsu seks yang gila, Aku tersentak bangun saat kudengar jam wekerku berdering dengan nyaring.
“Uhh.. Jam berapa ini..!” gumamku pelan sambil berusaha membuka mataku, aku masih malas dan ingin kembali tidur, tapi tiba tiba aku teringat bahwa hari ini aku harus buruburu berkemas dan berangkat, kalau tidak, aku akan ketinggalan pesawat.

Hari ini aku akan pergi ke luar kota, bank swasta tempatku bekerja menugaskanku untuk mengikuti beberapa program pendidikan di kantor cabang salah satu kota di daerah Jawa Tengah.
Namaku Melinda tapi teman-teman biasa memanggilku Linda. Aku dilahirkan dari keluarga yang serba berkecukupan dan aku hanya mempunyai satu saudara kandung lakilaki, praktis semua permintaan dan kebutuhanku selalu dipenuhi oleh kedua orang tuaku. Aku benar benar sangat di manja oleh mereka. Ayahku berasal dari negeri Belanda, sedangkan ibuku berasal dari Menado, aku bersyukur karena seperti gadis peranakan pada umumnya, aku pun tumbuh menjadi gadis yang berwajah cukup cantik.

Saat ini usiaku 24 tahun, wajahku cantik dan kulitku putih mulus, rambutku lurus dan panjang sampai di bawah bahu, tubuhku pun termasuk tinggi dan langsing dipadu dengan ukuran buah dada yang termasuk besar untuk ukuran gadis seusiaku, ditambah lagi, aku sangat rajin merawat tubuhku sendiri supaya penampilanku dapat terus terjaga.
“Wah.. Aku belum sempat potong rambut nih..” gumamku sambil terus mematut diri di depan cermin sambil mengenakan pakaianku. Hari ini aku memakai setelan rok coklat tua dan kemeja putih berkerah, lalu aku padukan dengan blazer coklat muda. Aku merasa tampil makin cantik dengan pakaian kesayanganku ini, membuat aku tambah percaya diri.
Singkat cerita, aku telah sampai di kota tempatku akan bekerja. Aku langsung menuju kantor cabangku karena aku harus segera melapor dan menyelesaikan pekerjaan.

Sesampai di depan kantor suasananya terlihat sangat sepi, di lobby kantor hanya terlihat dua orang satpam yang sedang bertugas, mereka mengatakan bahwa seluruh karyawan sedang ada pelatihan di gedung sebelah. Dan mereka juga berkata bahwa aku sudah ditunggu oleh Pak Bobby di ruangannya di lantai dua, Pak Bobby adalah pimpinan kantor cabang di kota ini.
“Selamat siang..! Kamu Melinda kan..?” sambut Pak Bobby ramah sambil mempersilakan aku duduk.
“Iya Pak.. Tapi saya biasa di panggil Linda..” jawabku sopan.

Pak Bobby kemudian mengajukan beberapa pertanyaan kepadaku, sambil sesekali menanyakan keadaan para pegawai di kantor pusat. Cukup lama juga aku berbicara dengan Pak Bobby, hampir lima belas menit, padahal sebenarnya, aku harus ke gedung sebelah untuk mengikuti diklat, tapi Pak Bobby terus saja menahanku dengan mengajakku berbicara.
Sebenarnya aku sedikit risih dengan cara Pak Bobby memandangku, mulutnya memang mengajukan pertanyaan kepadaku, tapi matanya terus memandangi tubuhku, tatapannya seperti hendak menelanjangiku. Dia memperhatikanku mulai dari ujung kaki sampai ujung kepala, sesekali pandangannya tertumpu di sekitar paha dan buah dadaku. Aku agak menyesal karena hari ini aku mengenakan rok yang agak pendek, sehingga pahaku yang putih jadi sulit untuk kusembunyikan. Dasar mata keranjang, sungutku dalam hati.

Baru tak berapa lama kemudian pembicaraan kami pun selesai dan Pak Bobby beranjak ke arah pintu mempersilakanku untuk mengikuti diklat di gedung sebelah.
“Terima kasih Pak.. Saya permisi dulu..” jawabku sambil beranjak ke arah pintu.
Perasaanku langsung lega karena dari tadi aku sudah sangat risih dengan pandangan mata Pak Bobby yang seperti hendak menelanku bulat bulat. Pak Bobby membukakan pintu untukku, aku pun berterima kasih sambil berjalan melewati pintu tersebut.

Tapi aku kaget bukan kepalang saat tiba tiba rambutku dijambak dan ditarik oleh Pak Bobby, sehingga aku kembali tertarik masuk ke ruangan itu, lalu Pak Bobby mendorongku dengan keras sehingga aku jatuh terjerembab di atas sofa tempat tadi aku duduk dan berbicara dengan Pak Bobby.
“Apa yang Bapak lakukan..?? Mau apa Bapak..?” jeritku setengah bergetar sambil memegangi kepalaku yang sakit akibat rambutku dijambak seperti itu.
Pak Bobby tidak menjawab, dia malah mendekatiku setelah sebelumnya menutup pintu ruangannya. Sedetik kemudian dia telah menyergap, mendekap dan menggumuliku, nafasnya mendengus menghembus di sekitar wajahku saat Pak Bobby berusaha menciumi bibirku
“Jangan.. Jangann..! Lepasskan.. Ssaya..!” jeritku sambil memalingkan wajahku menghindari terkaman mulutnya.
“Diam..!!” bentaknya mengancam sambil mempererat pelukannya pada tubuhku.
Aku terus meronta sambil memukulkan kedua tanganku ke atas pundaknya, berusaha melepaskan diri dari dekapannya, tapi Pak Bobby terus menghimpitku dengan erat, nafasku sampai tersengal sengal karena terdesak oleh tubuhnya. Bahkan sekarang Pak Bobby telah mengangkat tubuhku, dia menggendongku sambil tetap mendekap pinggangku, lalu dia menjatuhkan dirinya dan tubuhku di atas sofa dengan posisi aku ada di bagian bawah, sehingga kini tubuhku tertindih oleh tubuhnya.

Aku terus menjerit dan meronta, berusaha keluar dari dekapannya, lalu pada satu kesempatan aku berhasil menendang perutnya dengan lututku hingga membuat tubuhnya terjajar ke belakang. Dia terhenyak sambil memegangi perutnya, kupergunakan kesempatan itu untuk berlari ke arah pintu. Aku hampir sampai di pintu keluar saat tubuhku kembali tertarik ke belakang, rupanya Pak Bobby berhasil menggapai blazerku dan menariknya hingga terlepas dari tubuhku, sesaat kemudian aku sudah berada di dalam dekapannya kembali.
“Bajingann..! Lepaskan saya..!” jeritku sambil memakinya.
Tenagaku sudah mulai habis dan suaraku pun sudah mulai parau, Pak Bobby masih terus memelukku dari belakang sambil mulutnya berusaha menciumi leher dan tengkukku, sementara tangannya menelikung kedua tanganku, membuat tanganku terhimpit dan tidak dapat bergerak.

“Jangann..! Biadab.. Lepaskan sayaa..!” aku kembali menjerit parau.
Air mataku sudah meleleh membasahi pipiku, saat tangan Pak Bobby membetot keras kemeja putihku, membuat seluruh kancingnya terlepas dan berjatuhan di atas lantai. Sekarang tubuh bagian atasku menjadi setengah terbuka, mata Pak Bobby semakin melotot melihat buah dadaku yang masih terlindung di balik bra hitamku, setelah itu, dia menarik kemeja yang masih menempel di bahuku, dan terus menariknya sampai menuruni lenganku, sampai akhirnya Pak Bobby menggerakkan tangannya, melemparkan kemeja putihku yang telah terlepas dari tubuhku.
“Lepasskann..!!” jeritku saat satu tangannya mulai bergerak meremasi sebelah payudaraku.
Tubuhku mengelinjang hebat menahan ngilu di buah dadaku, tapi dia tidak berhenti, tangannya malah semakin keras meremas buah dadaku. Seluruh tubuhku bergetar keras saat Pak Bobby menyusupkan tangannya ke balik bra hitamku dan mulai kembali meremas payudaraku dengan kasar, sambil sesekali menjepit dan mempermainkan puting buah dadaku dengan jarinya, sementara mulutnya terus menjilati leherku dengan buas.

Pak Bobby sudah akan menarik lepas bra yang kukenakan, saat pada saat yang bersamaan pintu depan ruangannya terbuka, dan muncul seorang laki laki dengan wajah yang tampak kaget.
“Ada apa nih Pak Bobby..?” serunya, sambil memandangi tubuhku.
“Lepaskan saya.. Pak..! Tolong saya..! Pak Bobby akan memperkosa saya..!” jeritku memohon pertolongan dari orang itu.
Perasaanku sedikit lega saat laki-laki itu muncul, aku berharap dia akan menolongku. Tapi perkiraanku ternyata salah..
“Wah Pak.. Ada barang baru lagi nih. Cantik juga..!” seru laki-laki itu sambil berjalan mendekati kami, aku langsung lemas mendengar kata-katanya, ternyata laki laki ini sama bejatnya dengan Pak Bobby.
“Ada pesta kecil..! Cepat Han.!! Lu pegangi dia..! Cewek ini binal banget” jawab Pak Bobby sambil tetap mendekap tubuhku yang masih terus berusaha meronta.

Sedetik kemudian laki-laki itu sudah berada di depanku, tangannya langsung menggapai dan merengkuh pinggangku merapatkan tubuhnya dengan tubuhku, aku benar-benar tidak dapat bergerak, terhimpit oleh laki-laki itu dan Pak Bobby yang berada di belakangku, lalu tangannya bergerak ke arah bra-ku, dan dengan sekali sentak, dia berhasil merenggut bra itu dari tubuhku.
“Tidak.. Tidak..! Jangan lakukan..!!” jeritku panik.
Tangisku meledak, aku begitu ketakutan dan putus asa hingga seluruh bulu kudukku merinding, dan aku semakin gemetar ketakutan saat laki-laki yang ternyata bernama Burhan itu melangkah ke belakang, sedikit menjauhiku, dia diam sambil memandangi buah dadaku yang telah terbuka, pandangannya seperti hendak melahap habis payudaraku.
“Sempurna..! Besar dan padat..” gumamnya sambil terus memandangi kedua buah dadaku yang menggantung bebas.
Setelah itu dia kembali beranjak mendekatiku, mendongakkan kepalaku dan melumat bibirku, sementara tangannya langsung mencengkeram buah dadaku dan meremasnya dengan kasar. Suara tangisanku langsung terhenti saat mulutnya menciumi bibirku, kurasakan lidahnya menjulur di dalam mulutku, berusaha menggapai lidahku. Aku tercekat saat tangannya bergerak ke arah selangkanganku, menyusup ke balik rokku, aku langsung tersentak kaget saat tangannya merengkuh vaginaku. Kukumpulkan sisa-sisa tenagaku lalu dengan sekuat tenaga kudorong tubuh Pak Burhan.
“Tidak.! Tidak..! Lepaskan saya.. Bajingan kalian..!” aku menjerit sambil menendangnendangkan kakiku berusaha menjauhkan laki-laki itu dari tubuhku.

“Ouh.. Ssakit..!!” keluhku saat Pak Bobby yang berada di belakangku kembali mendekapku dengan lebih erat. Kutengadahkan kepalaku, kutatap wajah Pak Bobby, aku memohon supaya dia melepaskanku.
“Tolonngg.. Hentikann Pak..!! Saya.. Mohon.. Lepaskan saya..” ucapku mengharap belas kasihannya.
Keadaanku saat itu sudah benar-benar berantakan, tubuh bagian atasku sudah benar-benar telanjang, membuat kedua payudaraku terlihat menggantung dan tidak lagi tertutup oleh apapun. Aku sangat takut, mereka akan lebih bernafsu lagi melihat keadaan tubuhku yang sudah setengah telanjang ini, apalagi saat ini tubuhku sedang ditelikung oleh Pak Bobby dari belakang hingga posisi itu membuat dadaku jadi terdorong ke depan dan otomatis buah dadaku pun ikut membusung.
Beberapa saat kemudian Pak Bobby tiba tiba mengendorkan dekapannya pada tubuhku dan akhirnya dia melepaskanku. Aku hampir tidak percaya bahwa Pak Bobby mau melepaskanku, padahal saat itu aku sudah sangat putus asa, aku sadar aku hampir tidak mungkin lolos dari desakan kedua laki-laki tersebut.
Tidak mau menyia-nyiakan kesempatan itu, aku langsung berlari secepatnya ke arah pintu, tapi lagi-lagi aku kalah cepat, Pak Burhan sudah menghadang di depanku dan langsung menghunjamkan pukulannya ke arah perutku.
“Arghh..!! Sshh.. Ouhh..” aku mengeluh kesakitan.

Kupegangi perutku, seketika itu juga, aku langsung jatuh terduduk, nafasku tersengalsengal menahan sakit yang tak terkira. Belum hilang rasa sakitku, mereka berdua langsung menyerbu ke arahku.
“Pegangi tangannya Han..!!” seru Pak Bobby sambil mendorong tubuhku sehingga aku jatuh terjengkang di atas lantai.
Seketika itu juga Pak Burhan sudah berada di atas kepalaku dan mencengkeram kedua tanganku, sementara Pak Bobby berada di bawah tubuhku, mendekap kedua kakiku yang berusaha menendangnya. Dia sudah seperti kemasukan setan, melepasi sepatu hak tinggiku, merobek stockingku dan mencabik cabik rok yang kukenakan dan akhirnya dia merenggut dengan paksa celana dalamku, melolosinya dari kedua kakiku dan melemparkannya ke lantai.

“Lepasskann..! Lepasskan..! Tolongg.. Jangan perkosa sayaa..!” jeritanku makin keras di sela-sela keputusasaan.
Aku sudah tidak sanggup lagi menahan mereka yang sepertinya semakin bernafsu untuk memperkosaku, air mataku makin deras mengalir membasahi kedua pipiku, kupejamkan mataku, bulu kudukku langsung bergidik, aku tidak sanggup membayangkan kalau hari ini aku akan diperkosa oleh mereka.
“Jangann.. Ahh.. Tolongg..!” aku menjerit histeris saat Pak Bobby melepaskan pegangannya pada kedua kakiku.
Dia berdiri sambil melepaskan pakaiannya sendiri dengan sangat terburu-buru. Aku sadar, laki-laki ini sebentar lagi akan menggagahiku. Seketika itu juga kurapatkan kedua kakiku dan kutarik ke atas hingga menutupi sebagian dadaku, sementara kedua tanganku masih tetap di dekap erat oleh Pak Burhan. Tiba tiba Pak Bobby berjongkok, dia langsung menarik kedua kakiku, merenggangkannya dan kemudian memposisikan tubuhnya di antara kedua pangkal pahaku.
“Jangann..!!” keluhku lemah dan putus asa, sambil bertahan untuk tetap merapatkan kedua kakiku, tapi tenaga Pak Bobby jauh lebih kuat di bandingkan dengan tenagaku.

Aku terhenyak saat Pak Bobby mulai menindihku, membuatku jadi sesak dan sulit untuk bernafas, buah dadaku tertekan oleh dadanya, sementara perutnya menempel di atas perutku.
“Arghh..!! Jangann..! Sakiitt..!!” rintihku sambil berusaha menggeser pinggulku ke kiri dan ke kanan, saat kurasakan kemaluannya bergesekan dengan bibir kemaluanku.
“Sakiitt..!” aku kembali mengerang saat kepala penisnya mulai masuk ke dalam liang vaginaku.
Bersamaan dengan itu, tangan Pak Bobby bergerak, menjambak rambutku dan menariknya sehingga kepalaku terdongak, kemudian Pak Bobby dengan kasar melumat bibirku sambil terus menekankan tubuhnya ke arah selangkanganku. Kurasakan kesakitan yang luar biasa di dalam liang vaginaku saat batang penisnya terus melesak masuk menghunjam ke dalam lubang kemaluanku.

“Ahh..! Jangann..! Sakiitt..!” aku kembali menjerit dengan keras saat batang penisnya menembus dan merobek selaput daraku.
Tubuhku melenting ke atas menahan sakit yang amat sangat. Kuangkat kakiku dan kutendang-tendangkan, aku berusaha menutup kedua kakiku, tapi tetap saja batang penis itu terbenam di dalam vaginaku. Aku sungguh tersiksa dengan kesakitan yang mendera vaginaku. Kuhempaskan wajahku ke kiri dan ke kanan, membuat sebagian wajahku tertutup oleh rambutku sendiri, mataku membeliak dan seluruh tubuhku mengejang hebat. Kukatupkan mulutku, gigiku bergemeretak menahan sakit dan ngilu, nafasku seperti tercekat di tenggorokan dan tanpa sadar kucengkeram keras tangan Pak Burhan yang sedang memegang kedua tanganku.

Aku masih terus merintih dan menangis, aku terus berusaha menendang-nendangkan kedua kakiku saat Pak Bobby menarik batang penisnya sampai tinggal kepala penisnya saja yang berada di dalam liang vaginaku, lalu menghunjamkannya kembali ke dalam liang rahimku. Pak Bobby sudah benar-benar kesetanan, dia tidak peduli melihatku yang begitu kesakitan, dia terus bergerak dengan keras di dalam tubuhku, memompaku dengan kasar hingga membuat tubuhku ikut terguncang turun naik mengikuti gerakan tubuhnya.
“Ahh.. Sshh.. Lepaskann..!” jeritanku melemah saat kurasakan gerakannya makin cepat dan kasar di dalam liang kemaluanku, membuat tubuhku makin terguncang dengan keras, buah dadaku pun ikut mengeletar.
Kemudian Pak Bobby mendaratkan mulutnya di buah dadaku, menciumi dan mengulum puting payudaraku, sesekali dia menggigit puting buah dadaku dengan giginya, membuat aku kembali terpekik dan melenguh kesakitan. Kemudian mulutnya bergerak menjilati belahan dadaku dan kembali melumat bibirku, aku hanya bisa diam dan pasrah saat lidahnya masuk dan menarinari di dalam mulutku, sepertinya dia sangat puas karena telah berhasil menggagahi dan merenggut keperawananku.

Perlahan-lahan dia menghentikan gerakannya memompa tubuhku, melesakkan kemaluannya di dalam liang vaginaku dan menahannya di sana sambil tetap memelukku dengan erat. Setelah itu dia menurunkan mulutnya ke sekitar leher dan pundakku, menjilatinya dan kemudian menyedot leherku dengan keras, membuat aku melenguh kesakitan. Cukup lama Pak Bobby menahan penisnya di dalam liang kemaluanku, dan aku dapat merasakan kemaluannya berdenyut dengan keras, denyutannya menggetarkan seluruh dinding liang vaginaku, lalu dia kembali bergerak memompa diriku, memperkosaku pelan pelan, lalu cepat dan kasar, begitu berulang ulang. Sepertinya Pak Bobby sangat menikmati pemerkosaannya terhadap diriku.

Aku meringis sambil tetap memejamkan kedua mataku, setiap gerakan dan hunjaman penisnya terasa sangat menyiksa dan menyakiti seluruh tubuhku, sampai akhirnya kurasakan mulutnya makin keras menyedot leherku dan mulai menggigitnya, aku menjerit kesakitan, tapi tangannya malah menjambak dan meremas rambutku. Tubuhnya makin rapat menyatu dengan tubuhku, dadanya makin keras menghimpit buah dadaku, membuatku makin sulit bernafas, lalu dia mengatupkan kedua kakiku dan menahannya dengan kakinya sambil terus memompa tubuhku, kemaluannya bergerak makin cepat di dalam vaginaku, kemudian dia merengkuh tubuhku dengan kuat sampai benar-benar menyatu dengan tubuhnya.

Aku sadar Pak Bobby akan berejakulasi di dalam tubuhku, mendadak aku jadi begitu panik dan ketakutan, aku tidak mau hamil karena pemerkosaan ini, pikiranku jadi begitu kalut saat kurasakan batang kemaluannya makin berdenyut-denyut tak terkendali di dalam liang rahimku.
“Jangann..! Jangan.. Di dalam..! Lepasskan..!!” jeritku histeris saat Pak Bobby menghentakkan penisnya beberapa kali sebelum akhirnya dia membenamkanya di dalam liang kemaluanku.
Seluruh tubuhnya menegang dan dia mendengus keras, bersamaan dengan itu aku meraskan cairan hangat menyemprot dan membasahi liang rahimku, Pak Bobby telah orgasme, menyemburkan sperma demi sperma ke dalam vaginaku, membuat dinding vaginaku yang lecet makin terasa perih. Aku meraung keras, tangisanku kembali meledak, kutahan nafasku dan kukejangkan seluruh otot-otot perutku, berusaha mendorong cairan spermanya agar keluar dari liang vaginaku, sampai akhirnya aku menyerah. Bersamaan dengan itu tubuh Pak Bobby jatuh terbaring lemas di atas tubuhku setelah seluruh cairan spermanya mengisi dan membanjiri liang rahimku.
Mataku menatap kosong dan hampa, menerawang langit-langit ruangan tersebut. Air mataku masih mengalir, pikiranku kacau, aku tidak tahu lagi apa yang harus kuperbuat setelah kejadian ini, kesucianku telah terenggut, kedua bajingan ini telah merenggut kegadisan dan masa depanku, tapi yang lebih menakutkanku, bagaimana jika nanti aku hamil..! Aku kembali terisak meratapi penderitaanku.

Tapi rupanya penderitaanku belum berakhir. Pak Bobby bergerak bangun, melepaskan himpitannya dari tubuhku, aku kembali merintih, menahan perih saat batang kemaluannya tertarik keluar dari liang kemaluanku. Kuangkat kepalaku, kulihat ada bercak darah bercampur dengan cairan putih di sekitar pangkal pahaku. Aku menangis, pandanganku nanar, kutatap Pak Bobby yang sedang berjalan menjauhiku dengan pandangan penuh dendam dan amarah.
Seluruh tubuhku terasa sangat lemah, kucoba untuk bangun, tapi Pak Burhan sudah berada di sampingku, dia menggerakan tangannya, menggulingkan tubuhku dan mulai menggumuli tubuhku yang menelungkup, aku diam tak bergerak saat Pak Burhan menciumi seluruh punggungku, sesaat kemudian dia bergerak ke arah belakang tubuhku, merengkuh pinggangku dan menariknya ke belakang. Aku terhenyak, tubuhku terseret ke belakang, lalu Pak Burhan mengangkat pinggulku ke atas, membuat posisiku jadi setengah merangkak, kutopang tubuhku dengan kedua tangan dan lututku, kepalaku menunduk lemas, rambut panjangku tergerai menutupi seluruh wajahku, kepanikan kembali melandaku saat kurasakan batang penisnya menempel dan bergesekan dengan bibir vaginaku.

“Linda..! Kamu memang benar-benar cantik dan seksi..” gumam Pak Burhan sambil tangannya meremasi pantatku, sementara batang penisnya terus menggesek-gesek di bibir vaginaku.
“Ahh.! Sakiitt..! Sudahh.. Sudah..! Hentikann..!! jeritku menahan sakit saat kemaluannya mulai melesak masuk ke dalam liang vaginaku.
Kuangkat punggung dan kedua lututku, menghindari hunjaman batang penisnya, tapi Pak Burhan terus menahan tubuhku, memaksaku untuk tetap membungkuk. Seluruh otot di punggungku menegang, tanganku mengepal keras, aku benar-benar tak kuasa menahan perih saat penisnya terus melesak masuk, menggesek dinding vaginaku yang masih luka dan lecet akibat pemerkosaan pertama tadi, kugigit bibirku sendiri saat Pak Burhan mulai bergerak memompa tubuhku.
“Lepasskan..! Sudah..! Hentikaann..!!” jeritku putus asa.

Nafasku kembali tersengal sengal, tapi Pak Burhan terus memompaku dengan kasar sambil tangannya meremasi pantatku, sesekali tangannya merengkuh pinggulku, menahan tubuhku yang berusaha merangkak menjauhi tubuhnya, seluruh tubuhku kembali terguncang, terombang ambing oleh gerakannya yang sedang memompaku.
Tiba tiba kurasakan wajahku terangkat, kubuka mataku dan kulihat Pak Bobby berjongkok di depanku, meraih daguku dan mengangkatnya, Pak Bobby tersenyum menatapku dengan wajah penuh kemenangan, menatap buah dadaku yang menggantung dan menggeletar, meremasnya dengan kasar, lalu Pak Bobby mendekatkan wajahnya, menyibakkan rambutku yang tergerai, sesaat kemudian, mulutnya kembali melumat bibirku, mataku terpejam, air mataku kembali meleleh saat mulutnya dengan rakus menciumi bibirku.
“Ahh..!!” aku terpekik pelan saat Pak Burhan menyentakkan tubuhnya dan menekanku dengan kuat.
Batang penisnya terasa berdenyut keras di dalam lubang kemaluanku, lalu kurasakan cairan hangat kembali menyembur di dalam liang rahimku, aku menyerah, aku sudah tidak punya kekuatan lagi untuk melawan, kubiarkan saja Pak Burhan menyemburkan dan mengisi liang kemaluanku dengan cairan spermanya.
“Periihh..!!” rintihku pelan.

Pak burhan masih sempat menghunjamkan kemaluannya beberapa kali lagi ke dalam liang vaginaku menghabiskan sisa sisa ejakulasinya di dalam liang rahimku sebelum akhirnya dia menariknya keluar melewati bibir vaginaku tubuhku yang semakin terasa perih.
Sedrtik kemudian satu kepalan tangan memdarat di wajahku. Aku terlempar ke sampingan, pandanganku berkunang-kunang, lalu gelap. Aku jatuh pingsan. Saat siuman aku temukan foto-foto telanjkangku berserakan disanping tubuhku dengan sebuah pesanan..

“Pastikan..! hanya Kita Bertiga yang Tahu..!!”
hari itu juga aku pulang ke jarkarta dengan membawa penderitaan yang amat berat, sesuatu yang paling berharga telah hilang dari diriku dirampas oleh kebiadaban mereka.

Demikianlah Cerita panas ku yang sangat menyakitkan bagiku, TAMAT.

Berawal dari tempat Fitnes

Leave a comment

Cerita panas – Suatu hari cutiku di Bandung, aku menyempatkan diri untuk fitness, menjaga kondisi tubuhku. Aku kerja di Jakarta, di sebuah event organizer ternama. Hampir setiap dua hari sekali sehabis pulang kerja aku fitness di sebuah hotel, dengan peralatan fitness yang lengkap. Maklum, pekerjaanku membutuhkan vitalitas tinggi. Maka walaupun libur di Bandung, atau tepatnya pulang ke kampung halaman, aku tidak pernah melewatkan olahragaku yang satu ini. O ya, aku Aryo, biasa dipanggil Ary. Usiaku 30 tahun, dan belum menikah. Tentunya hal ini merupakan keuntunganku untuk bisa menikmati masa bujang lebih lama, having fun dan get a life.

Sebenarnya tujuan fitnessku semula iseng, ingin melihat wanita-wanita sexy berpakaian ketat (baju senam), tapi akhirnya terasa manfaatnya, otot perutku rata, bisep dan trisepku terbentuk, hingga membuatku percaya diri. Tapi tentunya kegiatanku ngeceng wanita berpakaian sexy tidak pernah kulewatkan. Sambil menyelam minum air.. he he hee.

Ok, akhirnya kupilih sebuah hotel di bilangan Asia Afrika. Aku membiasakan tidak langsung pulang ke rumahku. Satu hari cutiku, kumanfaatkan untuk menikmati Bandung sendirian, daripada dengan orang-orang rumah. Orang tuaku termasuk old fashion, yang penuh dengan aturan ketat, walaupun ku sadar hal itulah yang dapat membuatku hidup mandiri.

Hari itu masih sore sekitar pukul 16. 30. Setelah aku cek in dan beristirahat sebentar, kumanfaatkan fasilitas fitness gratisku. Aku mulai mengganti bajuku dengan celana pendek dan t-shirt tanpa lengan.

Ketika aku memasuki ruang fitness, aku melihat sekeliling, masih agak kosong. Hanya ada beberapa pria di beberapa alat. Hmm, this is not my lucky day, pikirku sambil berjalan menuju sepeda statis. Ku kayuh sepeda itu sekitar lima menit dan beralih ke beberapa alat lainnya.

Sepuluh menit menjelang pukul lima sore, satu, dua wanita masuk. Ok, this isn’t my unlucky day after all. Aku makin semangat menarik beban. Diikuti beberapa wanita lainnya, yang tentunya berpakain senam, warna-warni, ada yang memakai celana panjang cutbray dan kaos ketat, short pants dan atasan model sport bra, menambah indahnya pemandangan tempat fitness tersebut. Beberapa di antara mereka ada yang duduk, ada yang ngobrol, cekikikan, dan mencoba beberapa alat. Oh, mungkin mereka mau ber-aerobic, pikirku.

Betul saja ketika seorang wanita berpakaian seperti mereka masuk dan menotak-ngatik tape compo, dan terdengarlah suara musik house dengan tempo cepat. Masing-masing mereka menyusun barisan dan mulai bergerak mengikuti instruktur. Gerakan demi gerakan mereka ikuti. Masih pemanasan.

Tiba-tiba seorang wanita masuk, sangat cantik dibanding mereka, tinggi 165 kira-kira, rambut panjang diikat buntut kuda, memakai pakaian senam bahan lycra mengkilat warna krem dengan model tank top dan g-string di pantatnya. Bongkahan pantatnya tertutup lycra ketat warna krem lebih muda, sehingga menyerupai warna kulit tangannya yang kuning langsat hingga kaki yang tertutup kaos kaki dan sepatu. Woow, sangat seksi. Tak sengaja kulihat bagian dadanya karena handuk yang menggantung di pundak ditaruhnya dikursi dekat dengan alat yang kupakai. Tonjolan putingnya terlihat jelas sekali, menghiasi tonjolan indah yang kira-kira 36 b ukurannya. Sedikit melirik ke arahku lalu akhirnya mencari barisan yang masih kosong dan mengikuti gerakan instruktur. Dadaku berdegup kencang pada saat dia melirik walaupun hanya sedetik.

Gerakan demi gerakan instruktur diikutinya, mulai dari gerakan pemanasan hingga gerakan cepat melompat-lompat sehingga bongkahan payudaranya bergerak turun naik. Batangku mulai membengkak seiring dengan lincahnya gerakan si dia. Mataku terus tertuju pada si dia. Posisiku kebetulan sekali membentuk 45 derajat dari samping kirinya agak ke belakang. Hmm betapa beruntungnya diriku. Hingga akhirnya dia melakukan gerakan pendinginan. Keringat membasahi bajunya, tercetak jelas di punggung dan dadanya, sehingga tonjolan puting itu terlihat jelas sekali, ketika dia memutar badan ke kiri dan ke kanan.

Hingga akhirnya aku dibuat malu. Ketika aku memperhatikan dia, dia pun memperhatikanku lewat pantulan kaca cermin yang berada di depannya ketika aku mengalihkan pandangang ke kaca. Dia tersenyum kepadaku lewat pantulan cermin. Entah berapa lama dia memandangku sebelum aku sadar dipandangi. Aku langsung memalingkan muka dan beranjak dari alat yang kupakai.

Aku segera berganti pakaian untuk berenang. Segera kuceburkan diri untuk mendinginkan otak. Dua atau tiga balikan kucoba berganti gaya hingga akhirnya balikan ke empat gaya punggung, kepalaku menabrak seseorang dan terjatuh menyelam ke air. Sama-sama kami berbalik dan setelah berbalik ku sadar yang ku tabrak adalah pantatnya si dia yang telah berganti pakaian renang, potongan high cut di pinggul dengan warna floral biru yang seksi. Kini tonjolan putingnya tersembunyi dibalik cup baju renangnya, membuatku sedikit kecewa.

“Eh, maaf Mbak, nggak kelihatan, habis gaya punggung sih” kataku meminta maaf.
“Nggak kok Mas, aku yang salah, nggak lihat jalur orang berenang”, jawabnya sambil mengusap muka dan rambutnya ke belakang.
Si dia tersenyum kembali ke arahku, sambil lirikan matanya menyapu dari muka hingga bagian pusarku.

“Kenalan dong, aku Aryo, biasa dipanggil Ary”, kataku sambil menyodorkan tangan.
Dijabatnya tanganku sambil berkata”Linda, lengkapnya Melinda”, jawabnya.
Kami menepi ke bibir kolam, sambil mencelupkan diri se batas leher masing-masing. Kami duduk bersampingan.

“Baru disini Mas?”, Linda mulai lagi membuka pembicaraan.
“Iya, tapi jangan panggil Mas, Ary aja cukup kok. Aku asli Bandung, tapi memang baru kesini. Aku kerja di Jakarta. Kamu Lin?”, ku balik bertanya.
“Aku asli Bandung juga, kerja di bank B**, jadi CS. Deket sini kok, seberangan. Aku biasa aerobic dan renang disini, duahari sekali, yang ada jadwal aerobicnya saja”.

Pembicaraan kami berkembang dari hal kerjaan mengarah ke hal-hal yang lebih pribadi. Linda baru putus dengan pacarnya, kira-kira dua minggu yang lalu. Keluarga pacarnya tidak setuju dengan Linda dan pacarnya dijodohkan dengan orang lain pilihan keluarganya. Agak sedih Linda bercerita hingga..

“Lin, balapan yuk ke seberang, gaya bebas”, ajakku.
“Hayo, .. siapa takut?”, jawabnya.
Kami berdua berlomba sampai sebrang. Aku sedikit curang dengan mendorong bahunya ke belakang sehingga Linda sedikit tertinggal. Pada saat aku duluan di seberang..

“Ari, kamu curang, kamu curang”, rengeknya sambil memukul-mukul tanganku.
Aku tertawa-tawa dan bergerak mundur menjauhi Linda. Dia mengejarku, sampai akhirnya”Byurr, .”., aku terjatuh kebelakang. Kakiku menyenggol kakiknya hingga diapun terjatuh dan kami berdua tidak sengaja berpelukan. Dadanya yang empuk menyentuh dadaku, membuat batangku kembali membengkak. Ketika sama-sama berdiri, kami masih berpelukan walau agak renggang.

Kami saling pandang, kemudian Linda memelukku kembali. Kesempatan ini tidak ku sia-siakan dengan balas memeluknya. Udara Bandung yang dingin pada sore yang beranjak malam tersebut, menambah kuatnya pelukan kami. Batangku yang sedari tadi mengeras menyentuh perut bagian bawahnya Linda, atau tepatnya diatas kemaluan Linda sedikit. Pantat Linda bergerak mendorong, hingga batangku geli terjepit antara perut Linda dan perutku. Berulang-ulang Linda melakukan itu, sehingga darahku berdesir.
“Emhh.”., Linda bergumam.
Sadar aku berada di tempat umum, walaupun kolam renang agak sepi, hanya ada tiga orang selain kami, membuatku agak sedikit melepaskan pelukan walau sayang untuk dilakukan.

“Lin, mending kita sauna yuk!”, ajakku menetralkan suasana.
Linda terlihat agak kecewa dengan sikapku yang sengaja kulakukan.
“Oke!”, jawabnya singkat.
Kami berdua mengambil handuk di kursi pinggir kolam, dan berjalan bersamaan, menuju ruang sauna yang tak jauh dari kolam renang. Terbayang apa yang dilakukan Linda saat di kolam, membuatku menerawang jauh menyusun rencana dengan Linda selanjutnya.
“Kosong.”., kataku dalam hati melihat ruang sauna.
Kami berdua masuk, dan aku sengaja mengambil tempat duduk dekat pintu, sehingga orang lain tidak dapat melihat kami beruda lewat jendela kecil pintu sauna.
“Lin.”., belum sempat aku bicara, Linda menciumku di bibir.

Bibir kami saling berpagut melakukan french kiss. Penetrasi lidah Linda di mulutku, menunjukkan dia sangat berpengalaman. Tangan Linda memegang dadaku, kemudian mengusap menyusuri perut hingga sampai pada batangku yang sudah berdiri dari tadi. Linda meremas batangku yang masih terbungkus celana renang, sementara kuremas dua gunung montok. Betapa kenyal dan kencang sekali payudaranya.

Temperatur ruang sauna menambah panasnya hawa disana. Kubalik Linda membelakangiku. Kuciumi tengkuknya, dan ku remas payudaranya”.Emhh.. Ary.. ahh”, Linda melenguh. Ku susupkan tanganku ke payudaranya, dari celah baju renangnya. Ku pilih putingnya, dan membuat Linda sedikit menjerit, dan menggelinjang. Untungnya ruangan sauna kedap suara.

“Ary, aku butuh kamu Ry, .. malam ini saja.. ahh.”., Linda berbisik di telingaku, sambil masih kumainkan putingnya.
“Lanjutkan di kamarku yuk, ..!” ajakku.
Punggung Linda menjauhi badanku dan berbalik.
“Kamu cek in di sini..?”, tanyanya dengan muka sedikit gembira.
“Bukannya kamu.”.
“Ya sayang.”., sambil akhirnya kutempatkan jari telunjukku di mulutnya.
Akhirnya kujelaskan alasanku.

Satu-satu kami keluar dari ruang sauna. Linda bergegas ke ruang ganti. Begitupun diriku. Setelah siap, Linda menenteng tasnya dan kami pun berjalan bersamaan. Kami berjalan sambil memeluk pinggang masing-masing, layaknya sepasang kekasih yang sudah lama pacaran. Stelah mengambil key card dari recepsionist, kami naik ke kamarku di 304.

Setelah masuk, pintu ditutup, dan langsung kami merebahkan diri di ranjang. Untung ku pilih tempat tidur sharing. Linda masih memakai baju seragam banknya, lengkap dengan blazer, sepatu hak tinggi dan stocking hitam menggoda. Seksi sekali!

Linda di bawah sementara aku diatasnya menciumi bibimnya. Sesekali kujilat leher dan telinganya. Linda meracau memanggil-manggil namaku. Kubuka blazernya. Dari blouse putih tipis yang masih menempel, terlihat jelas puting berwarna coklat menerawang. Hmm, sengaja tidak memakai bra pikirku. Kubuka kancingnya satu persatu. Kujilati dadanya. Lidahku menyapu dua bukit kembarnya yang mengencang. Rambutku diusapnya sambil dia melenguh dan memanggil namaku berkali-kali. Sesekali kugigit putingnya.

Roknya kusingkapkan, ternyata dibalik stocking hitamnya itu, Linda tidak memakai CD lagi. Ku jilat kemaluan Linda yang masih terhalang stocking. Noda basah di bibir vagina tercetak jelas di pantyhosenya. Linda semakin mecarau dan menggelinjang. Ku gigit sobek bagian yang menutupi vaginanya yang basah. Kujilati labia mayoranya. Perlahan kusapu bibir vagina merah merekah itu. Kucari klitorisnya dan kumainkan lidahku di sana.

Linda mengejang hebat, tanda orgasme pertamanya.
“Emhh Arryy.. ahh”, Linda sedikit berteriak tertahan.
“Makasih sayang.. oh.. benar-benar nikmat..!”.
“Pokoknya ganti stocking ku mahal nih”, Linda merengek sambil cemberut.
“Oke, tapi puaskan dulu aku Lin, .”., jawabku sambil rebahan di ranjang.
Linda kemudian berbalik dan berada di atasku. Blouse terbuka yang masih menempel itu disingkirkannya. Hingga terpampanglah dua bukit menggantung di atasku. Vagina basah Linda terasa di perutku. Rok yang tersingkap dilepasnya lewat atas. Tinggal stocking yang masih menempel, sepatunya pun telah lepas.

Linda kembali menciumiku. Lidahnya menyapu dadaku dan putingku. Sesekali digigitnya, membuatku juga menggelinjang kegelian. Kemudian lidahnya menyapu perutku hingga sampai ke batang penisku yang tegak. Linda mengocoknya perlahan. Ujung lidahnya menari di lubang kencingku. Rasa hangat itu terasa manakala lidahnya menyapu seluruh permukaan penisku. Seluruh batang penisku terbenam di mulut Linda. Sambil dikocok, keluar masuk mulutnya Linda.
“Ohh..!” aku pun tak luput meracau.
Hampir terasa puncakku tercapai, ku dorong linda menjauhi penisku, aku bangun dan berlutut di belakang Linda.

“Masukkin Ry, fuck me please, Ohh.. arrghh.. Arryy!”, Linda berteriak seiring dengan masuknya batang penisku sedikit-demi sedikit lewat celah stocking yang kugigit tadi.
“Bless.”..Pantat Linda bergerak maju mundur, demikian juga pantatku, saling berlawanan.

“Oh.. ooh.. ahh.. ahh.. God, .. fuck me harder.. Aaahh.. Ary.. yes”, begitulah kalinat tak beraturan meluncur dari mulut Linda, bersamaan dengan semakin capatnya gerakanku.
Ku remas-remas bongkahan pantat seksinya. Linda menjilati jari-jarinya sendiri.
“Mmhh.. Aaahh.. mmh.”., desah Linda yang membuatku semakin bernafsu untuk menggenjot pantatku.

Kemudian kami berganti posisi. Aku berbaring dan Linda berada di atasku. Linda mengambil ancang-ancang untuk memasukkan penisku ke dalam vagina basahnya. Linda terlebih dahulu mengusap-usapkan penisku di bibir vaginanya. Aku makin kelojotan dengan perlakuan Linda. Centi demi centi penisku dilahap vagina Linda.
“Blessh.”., lengkap sudah penisku dilahap vaginanya.
Linda bergerak turun naik beraturan. Payudaranya bergoyang turun naik pula. Pemandangan indah terebut tidak kulewatkan saat badanku bangun, dan wajahku menghampiri payudaranya. Kuremas dua gunung kembar yang begoyang mengikuti irama siempunya. Kujilati dan kusedot bergantian.
“Errgh.. erghh.. ahh.”., Linda mendesah tanda menikmati genjotannya sendiri.
Kini kutarik tubuh Linda sehingga ikut berbaring di atas tubuhku. Ku mulai menggenjot pantatku dari bawah. Linda teridam dan menengadahkan kepalanya, dan sesaat kemudian Linda berteriak meracau.
“Arrgghh.. oohh.. aah.. enakkhh.. aahh.. nikmathh.. ooh.”., serunya.
Kuyakin posisi seperti ini membuatnya merasakan sensasi yang tiada duanya.

5 menit dengan posisi seperti itu, Linda mengejang, dan berteriak panjang”, AARRGHH.. Shit.. Uuuhh.. Ary.. aaihh.”., tanda dia mencapai orgasme.
Terlepas penisku dari vaginanya tatkala Linda ambruk di sisiku. Linda ngos-ngosan kecapean. Kini giliranku untuk mendapatkan kepuasan dari Linda. Kubalik tubuh penuh keringat yang mengkilat terkena cahaya lampu. Sungguh seksi sekali dia saat itu. Kubuka kedua kakiknya, dan ku lucuti stocking hitam yang masih menempel di kakinya yang mulus. Terlihat indah kaki nan putih mulus dari pantat hingga betis. Kujilati lubang anus Linda, dan membuat dia sedikit mengangkat pantatnya keatas.

“Please.. Ary.. not now.. Give me a break.. Ohh.”., ratapnya ketika mendapat perlakuanku.
Aku tak mempedulikan ratapannya. Justru aku semakin gila dengan perlakuanku, menjilati lubang anusnya dan membuat penetrasi di lubangnya dengan lidahku. Area perineumnya pun tak luput ku jilati. Hingga akhirnya kuputuskan untuk mensodomi Linda, karena kulihat lubang anus Linda agak sedikit besar dibanding orang yang belum pernah disodomi.
“Lin, siap ya.”., kataku sambil mengusapkan ludahku di penis yang masih berdiri tegak.
“Apa.., mau apa Ry.. kamu ma.. AAHH, .. Aryy.. Janng.. aahh”, belum selesai Linda bicara, aku telah menancapkan penisku di anusnya.. begitu hangat, sempit dan lembut.
Kutarik kembali perlahan dan kumasukkan lagi. Iramanya ku percapat. Linda pasrah, dan meracau tak karuan.
“Eh.. Ehh.. gimana, .. eh.. enak.. lin..?, tanyaku sambil menggenjot pantat Linda seksi nan aduhai.
“Ohh.. Arriieh.. aagh.. nikmat rii.. ah.. Shitt.. C’mon.. harder baby.”., jawabnya.

10 menit aku memompa batang penisku di anusnya, terasa cairan sperma sudah ada di ujung kepala penisku. Buru-buru kutarik keluar penisku, dan kubalik Linda menghadapku. Sambil kukocok, spermaku muncrat di muka Linda. Linda yang tidak siap menerima spermaku di mukanya, mengelengkan kepala kiri dan kanan, hingga spermaku membasahi rambut dan pipinya. Hingga akhrinya mulutnya terbuka, dan sisa semprotan spermaku masuk di mulutnya. Setelah spermaku habis, dia mengulum penisku. Aku yang masih merasa geli namun nikmat, semakin menikmati sisa-sisa oragasme panjangku.
“God.. Thank you dear.. Linda.”., kataku sesaat setelah roboh ke samping Linda.
“Curang lagi kamu Ry, .. Tau gitu ku minum semuanya.. kasi tau kek mau mucrat di muka, gitu”, Linda cemberut menjawabnya.
Aku hanya tersenyum. Tak terasa kami bercinta cukup lama, hingga jam 10 malam.

Akhirnya Linda memutuskan untuk bermalam di kamarku. Kami masih melakukannya beberapa kali hingga subuh. Toh, hari itu akhir pekan dan Linda memang libur di hari Sabtu. Pertemuan pertama itulah pula yang membuat kami berpacaran selama 6 bulan hingga akhirnya kami putus. Masih banyak Linda yang lain. Bagi pembaca (wanita) yang ingin menjadi Linda denganku, email saja ke drinkmyjuice@hotmail.com Kutunggu curhatnya..Sekian Cerita panas kali ini.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.