Seks dengan Pacarku Yang berjilbab

Leave a comment

Ini cerita panas yang mengisahkan seks seorang wanita berjilbab. nah memang tidak semua jilbab jadi identitas orang dijaman sekarng ini. apalagi jilbab bisa saja menjadi sebuah gaya fashion seorang cewek, untuk itu jangan mengeneralisasikan orang yang berjilbab itu munafik. karena ada juga yang berjilbab murni karena keyakinan.  begitu juga sebaliknya. Langsung saja cerita berikut ini.

toket pacar

Kenalin, saya adalah seorang pelajar kelas 2 sma di sekolah negeri di kota ku. saya sih ngga trlalu perfect ya, tapi cukup di gemari banyak cewe. hehheehe….
ini adalah kisah nyata saya dengan pacarku yg berjilbab gan.

suatu hari saya aku ber sms ria dengan dia, namun tiba-tiba bahasan kami menjadi tentang sexs dan organ tubuh masing – masing, lalu saya mencoba bertanya ” boleh ngga ni saya pegang susu kamu sama remes ” tanpa kusadari ia menjawab ” boleh deh “. akhirnya besoknya dia saya aja ke tempat karaoke di kotaku, dan pertama2 saya meremas susunya dari balik jilbab dan bajunya. ia mendesah keenakan, setelah puas meremas susu, saya membujuk dia agar saya bisa nyusu, dan lagi2 ia meng iyakan. setelah puas bermain putingnya, menghisap putingnya, tangan dia saya arahkan kebagian penis ku, dia hanya menurut saja tanpa membantah, lalu saya suruh dia meremas dari lluar, kemudian saya suruh dia meremas dari dalam. namun tak cukup itu, setelah meminta kepada resepsionis tempat karaoke agar room yang kami tempati benar2 privasi, saya membujuk dia agar mengulum penis ku. awalnya sih dia berontak tidak mau, namun setalah saya bujuk dengan sejuta rayuan akhirnya dia msu mengulum pensku , dalam hatiku berkata ” pertma kali penisku di kulum anak berjilbab ” lalu saya perlahan membuka retsleting celanaku dan mengeluarkan penisku, dia kaget dan berkata ” besar, panjang sama banyak bulunya penis kamu” lalu saya paksa dia mengulum penisku, awalnya sih sakit karna penisku dia gigit, namun lama kelamaan sudah tidak sakit. setelah mengulum cukup lama, saya memintanya mengocok penis aku, dia mngocok dengan perlahan dan sesekali menghisap penisku layaknya lolipo, dan akhirnya saya keluar, sehingga spermaku muncrat ke kacamata dan wajahnya. lalu saya ajak dia french kiss, dan saya sambil meremas susunya, dia sambil meerremas penisku.. dan kejadian itu berlangsung hingga sekarang.., saya merasa puas dengan dia gan, berjilbab namun mempunyai nafsu besar, hehehe.

Demikianlah cerita seks dengan pacarku yang berjilbab kiriman seorang pemuda yang memiliki pacar lugu dan berjilbab. nah anda memiliki cerita lain, silahkan kirim cerita anda ke admin, kami akan mempublish cerita cerita yang anda kirim, tentu dengan seleksi ketyat agar tak menjadi kontent yang sama atau sudah pernah di muat.

Seks dengan SPG Cantik

Leave a comment

Sebenarnya cerita ini bisa dibilang sebuah pengalaman pribadi, jadi bukan cerita panas pada umumnya. karena bukan karangan, Silahkan dinikmati juragan juragan pecinta cerita indonesia.

cewek spg
langsung aja nih nubi yg sering sbgai silent reader ini mau kasih sedikit liputan FR nubi bersama salah satu SPG sebuah perusahaan penyedia jasa layanan maskapai penerbangan ternama di Indonesia yang saat itu punya stand di C*TO. Berbekal keberanian yang bercampur aduk dgn rasa konak, gue selaku nubi merasa tertantang oleh tritnya suhu goodnite yg ini http://www.semprotlagi.com/showthread.php/972586-ketiban-laptop-berujung-ketiban-spg-nya-) dan gue memutuskan untuk memasuki lagi dunia perlendiran yang menyasar ke area SPG yg dulu sempet membesarkan nama gue (duhh, model’e kyk artis ae )

Jadi begini gan, awal tahun kmrn itu gue dpt cuti thn baru selama 3 hari dari kantor ane.. nah saat itu gue udh putuskan untuk menjajah mall2 tempat para SPG sing bening2 itu sering mangkal, siang hari itu hinggaplah gue di C*TO yg konon memiliki segudang barang bening dan tmptx gk terlalu rame juga . Karena gue udh terbiasa jd ‘single fighter’ dlm mencari nocan/pincan para SPG ini, mulailah gue tengak-tengok kesana kemari mencari stand yg ada ‘barang bening’nya. Nah gak lama kemudian gue nemu yg bening tuh di salah satu stand maskapai penerbangan, gue samperin dah tuh sales yg lagi duduk2 sendirian smbil mainan BB trus gue mulai tanya2 ke TO seputar reservasi tiket dan jadwal penerbangan dari maskapai tsb. Kesan pertama nubi yaitu susah buat interaksi kyk main mata ke TO coz doi sibuk terima telfon lah, bls’in bbm masuk lah, dll.. Dan doi kyknya sales yg kejar target bgt (maklum freelance gan) dan menghindari interaksi dgn org asing khususnya yg bermuka mesum kyk gue klo gue tanya lbh lanjut seputar kehidupan pribadinya. Tapi gue msh blm patah smangat akhirnya gue mulai menunjukkan respon pengen pesen tiket pesawat lwt doi dan telfon atasan gue utk menanyakan persetujuan (padahal hp lg mati cuma pura2 telfon supaya doi prcaya ama gue klo gue emg customer yg serius gue juga kagak ada niatan sm sekali buat pesen tiket, lah wong cuma bawa duit 70rb di dompet ) . setelah gue panjang lebar pura2 telfon atasan, trus gue ngomong ke doi untuk tulis data lengkap doi (yg jelas udh included nocan dan pincan doi). Trus yg gue kaget doi tanya begini:

TO : “loh buat apa? sampai minta data lengkap saya? kan dibrosurnya udh lgkp cp’nya mas.”

wah gue panik tuh , yg lbh parah lg masa gue ṃo dilempar ke tmnnya yg SPB (sales boy) buat lbh tnya detail. jd maho donk, keffeed nih SPG kuat amat imannya.. dgn sabar gue coba jelasin secara rinci ..

~ skipppppp
finally gue dapet pincan doi. wlopun sdkt terpincang-pincang .

(NOTE: Sblm pulang dari C*TO ini, gue sempet menemukan ABG chinese yg menurut gue bening lg liat2 kaset drama korea di toko kaset DVD lt. atas, berbekal pengetahuan ttg drama korea yg pas2an, berkenalan lah gue dgn doi lwt modus beli kaset DVD yg sama dgn yg dibeli doi, untuk lebih lengkapnya gue akan bahas di FR selanjutnya lg proses SSI jg skrg soalnya.. )

sampai rumah, gue invit tuh pincan si SPG ntu, gue tinggal kencing bntr eh cpt bgt di acceptx. trus langsung aja deh gue keluarin jurus SSI tingkat TK, SD, Sampai SMP gue untuk bisa menelanjangi si sales yg jutek itu (ndang mari ndang uwes ) , usut diusut ternyata doi udh punya pacar di sby ini dan gue liat foto profil bbm doi lg sm pacarnya (mampus! ).
Tapi di setiap perburuan SPG ini, gue selalu menganut semboyan “Sing rabi ae iso pegat, ndanio sing gendaan…. “
walaupun hasil akhir kadang2 gak happy ending

Kesan pertama, Lumayan enak dan nyaman ngobrol sm doi lwt bbm daripada di realx (mklum mungkin doi krjanya lg diawasi, jd kudu serius) lalu terjadilah percakapan singkat via bbm :

Ane : eh kmu ada acara ta sm cwo’mu buat malming besok?

Doi : gk tau deh liat nnti aj, emg knp?

Ane : gkpp sih, ya cuma tanya aja. Abis bosen nih ngejomblo dirumah terus, heheh..
jwb gue bwt sekedar mancing2 mood doi.

Doi : yaudah nti klo aq gk ad acra, nnti q kbr’in y

Ane : siaaapp!!

*Skipp skippp
Darisitu kita udh mulai akrab via bbm n tlfn2an..
eh gk kerasa udh malming, trus pas waktu gue mau tanya ke doi soal malming, dan apa mau dikata.. bbm gue udh bunyi duluan, dan itu dari si doi gede kepala lgsng ane.. trus doi bilang gue disuruh mampir ke stand doi di C*TO sore itu.. berangkat lah gue dgn wajah yg udh gak karuan pikirannya ke hal yg tak senonoh
Sesampainya di stand doi, gue disuruh nunggu dulu di Foodcourt lantai atas, kata doi bntr lg pulang, yaudah gue tggu di fc lt atas..
Stelah nunggu di fc agk lama, doi bbm gue kmudian dtng ke meja gue dgn pakaian yg udh rapih. Ngobrol2 dikit ternyata doi mau gue ajak ke tempat favorit gue t*m*n pr*st*si (asik tmptx pinggir kali gt gan ) . Akhirnya cus cabut ke tkp.. sesampainya disana gue ajak jln2 bentar menikmati suasana hilir angin mlm, trus duduk2 ngobrol..
ane ubek2 smuanya tentang doi, perlu diingat bahwa modus gue bw doi ke tmpt ini adalah membuat doi nyaman dulu sm ane, kalo doi udh mau blak2an ke gue berarti misi gue anggap sukses dan tinggal atur schedule bwt exe aja.
Ane coba singgung2 soal mantan doi yg akhirnya memojokkan doi bwt cerita semua hal yg tidak mengenakkan yg pernah dialami doi.
Doi bilang prnh mengalami kekerasan dgn mantanx yg dulu, ktax suka mukul,bentak,njenduli,dll.
Ane seketika simpatik dan lgsng menunjukkan respon ngerangkul doi yg mulai menitihkan aer mata (bkn aer mani loh gan ) dan saat itu gue lgsg bilang gini ke doi;

Ane : udh ya, yg lalu biarin aja. Toh buktinya smpai sekarang kamu udh bisa tersenyum lepas kan? kasian senyum kamu yg dulu, cuma senyum buat nahan sakit dan bilang gk apa-apa ke temen2 km biar gak dikasihanin ..
jwb gue dgn merubah intonasi suara agk kalem.

Dan… apa yg terjadi sodara-sodara???
Doi menyandarkan kepala’nya ke bahu gue dan terus menitihkan aer mata (sekali lagi.. bukan aer mani lhooo gaan )
ane coba nenangin doi, memberi masukan, supaya doi melupakan masalalu’nya..
Trus bergegas gue ajak doi mkn di warung penyetan skitar tkp (enak suasana di pinggir kali, adem2 gmn gitu gan ), smbil nunggu mkanan dtng gue rangkul doi smbil liat pemandangan sekitar dan memperlakukan doi kyk pcr sendiri, respon doi pun positif ke gue (dlm hati gue teriak: yeeeeeessssss!! oleh kenthu rek bengi iki )..
mengutip kata2 salah satu suhu disini “perlakukanlah TO sprti pcr sendiri, bukan sprti komoditi yg hnya diincipi lubangnya”
Skipp.. makan, pke suap2an, jos pokok.e.. dan seketika gue ajak pulang doi ke rumahnya..
Eh doi malah bilang gini :

doi : gausah pulang dulu ya, aq suka disini. Lagian klo aq pulang psti cwok’ku bbm aku dan lgsg main kerumah. Cwok itu kok klo ada btuhnya aja dtng, klo gk butuh ya dibuang…

Ane : loh iya ta? Yowis ayo lihat2 sekitar jembatan dsana kyknya asik sambil foto2
(Mbathin : cuk, aku yo sik butuh kenthu ambek raimu iki.. lek gak butuh lah lapo aku ngeladeni koen mbut.. )
Ane ajak foto2 kan di dkt jembatan pake bb dia yg torch 2, klo pake bb gue ini mah jadul, org jelek klo di foto pake bb gue jdi tmbh jelek ,
maklum dah anak abg eksis.. liat tempat bagus dikit lgsung minta poto2
setelah itu gue ajak duduk ke tempat sepi (niat bejat gue mulai muncul tuh disitu )
Ane ngobrol ringan ngubek2 kehidupan doi.. sampai bener2 nyaman, trus gue kasih perbandingan ke doi soal enak mana jalan ama gue atau pacarnya..
sambil ngobrol sambil gue rangkul, respon doi nyaman2 aja ..
stelah ckup lama gue nyoba cipok kening doi dan nembak doi. Karena cuma itu jurus ampuh dan jalan satu-satunya dari gue buat ke tahap exe mlm itu (mklum bukan abg gampangan/bispak/bisyar gan, jd hrs korban prasaan dkit gan ) , . Dan doi sempet menegaskan, kalo gue mau serius, doi bnran mau mutusin pacarx mlm itu juga (busett dah, gue cuma mau ngincip kenthu doang, eh malah di seriusin tpi gpp deh soalnya model spg high class gini, pas buat simpenan )
Ane jawab aja gue serius, padahal saat itu gue jg udh punya cew yg udh 2 thn jalan, eman lek dipedot wis oleh sak sembarang kalir eace: ..
Skipp.. skippp….
Banyak ngobrol akhirnya gue mw pulangkan doi ke rumahnya, tapi gue bilang dulu untuk mampir ke kost2an gelap pny temen gue di daerah sktar unair yg lgi kosong ditinggal mudik tahun baru dengan modus mau ambil sesuatu disana.
Nurutlah doi, dan sesampainya di TKP, gue suruh doi buat nonton tipi bntr (ane sndiri jg bingung, ini kost2an ap hotel kok lgkap bgt ada tv + kmr mandi dlm cm minus kipas angin aja ).
Wah Sikon emg mendukung bgt, tuh kost’an kan emg panas hawanya
ane liat doi mulai buka baju dinasnya dan cuma tersisa tanktop ketat dgn clna jeans ketat yg dipakai doi.. lalu doi rebahan di kasur yg udh ada slimutx (wuhhh doi rebahan aja udh ane) , trus gue samperin dan suruh doi istirahat aja dulu sambil gue cabut ke kamar sebelah buat ambil kipas angin..
Setelah gue balik smbil bwa kipas angin…. lah kok ngilangg bocah’e
terdengar suara gemericik air pikir gue lagi mandi yaudah gue tgl ngudut aja di warung dpn smbil nunggu doi mandi..
stelah gue balik kost dan bwa sdkit cemilan, keluarlah doi dari kmr mandi dgn balutan handuk yg seksi ..
terjadilah percakapan :

Doi: tak ganti baju dulu ya.
Ane: iya. (Smbil berjalan keluar kmr)
Doi: loh mau kmn? Sini aja lho, arek kok umek aja dri tdi..
(diampuuuttt isin ak cuk, tau gtu melok mandi bareng tadi )
pas doi baru mau pasang Bra, lgsng aja gue yg udh gak kuat ini peluk doi dari belakang, kemudian trjadi percakapan berbisik :
Ane: km gak ush pulang y?

Doi: waduh, gmn ngomongnya nih sm ortu’ku nanti?

Ane: udh lah, ak nanti yg telfon ortu km (dgn raut muka yg udh gak karuan ini, gue WAJIB menunjukkan sikap gentle ke doi supaya doi bener2 prcypa)

Respon doi mengangguk2 aja, brarti sejauh ini gue sukses eace:
Skipp…

Terjadilah proses saling cipok smbil grepe2 nenen doi yg tocil namun msh kenceng itu (maklum, khas ABG )
Foreplay cukup lama akhirnya doi gue suruh rebahan smbil gue buka baju.
ane suruh BJ, pertamanya gk mau (jarene gilo mbokne ancuk ancene ) .. tapi stlh gue rayu2 akhirnya mau, alhasil BJ singkat pun gue sudahi karena sering misskomunikasi dgn gigi ..
Ane memutuskan untuk nggak pasang caps karena ini first timenya gue sm doi..
Ane jilmek2 dikit meki doi yg udh mulai tumbuh bulu2 halus itu (krn sudah dipastikan doi bkn bispak/wp/bisyar/sejenisnya, makanya gue brani jilmek eace: )
ane anggap sejauh ini doi nyaman karena raut muka doi yg gk menunjukan penolakan..
(klo liat tekstur mekinya, biarpun udh gk v, tapi masih peret dan daya cengkramnya lumayan oke )..
mulai MOT sbntr, reaksi doi agk menggeliat keenakan.. gue lanjut remes2 ntu puting warna coklat yg msh unyu2 tersebut. (Enaknya sm abg disini gan, blm bgtu turun nyenyennya jd pegangannya pas eace: )
lanjut dgn DS, kemudian WOT yg gak jelas intensitas arah pacu’nya.. (haduh, para suhu disini pasti udh pda tahu konsekuensi main sm ABG, barangnya sih fresh, tpi lemah dlm segala aspek.. )
Akhirnya stlh 15 menit, gue akhiri dgn dominasi MOT kmudian crot dalem meki doi, klopun terjadi sesuatu yg tidak diinginkan gue udh siapin tindakan antisipasi sejak awal..
Stelah prosesi exe, cus bergegas mandi kucing, gue sempet tanya bener nih gk mau pulang skrg, eh doi malah bilang bsok pagi aja, capek katanya .. yaudah abis mandi, gue suruh doi nonton tipi + mainan tablet cina pny ane, smbil gue pesenin tahu tek yg ada di dpn kost. Disitu gue tinggalin pc tablet gue yg bnyk b*kepnya dan udh gue siapkan semuanya di homescreen spya gmpg nyarinya .
dan keliatanx doi jg lgi asik mainan tablet ane
mules2 dah tuh liat koleksi b*kep pny tmn gue yg maniak s*k*toro eace:

Skipp…
Selesai mkn2, gue ajak ngobrol2 ringan bntr smbil gue tanya dulu ke doi mau main lagi atau gk,.
Ini jga sbg simbol dari atittude gue kpd stiap cwe yg pernah gue exe agar tetap menghormati dan menghargai mereka sbg wanita, bukan seperti barang/jasa yg bisa gue pake kpn aja karena tujuan utama gue adalah supaya gak menimbulkan ‘efek jera’ stlh main ama gue (jdi klo mau RO gk dipersulit, dan msh FOC pastinya eace: )

alhasil doi meng’iya’kan ajakan ane, dan mulai-lah ritual standar kyk BJ yg kali ini lbh telaten dan keliatannya doi udh introspeksi diri dari exe yg prtma. Lanjut ke MOT sprt biasa, isep2 puting.. Sempet nyoba anal jg tpi baru mau msuk lgsung di sampluk ndasku alhasil berganti ke DS, Missionaire. Tak lama, doi mulai membrutal dgn WOT yg rapih dgn gerakan yg menurut gue ckup memuaskan dari round prtma. Nah di Ronde 2 ini memang sgt asyik dan ckup menegangkan dgn mood doi yg lg menanjak… (apa karna liat koleksi s*k*toro pny tmn gue di tablet tadi yaak )
Setelah 30 menit, akhirnya gue nyerah saat prosesi BJ dan lgsung CIF legaaaaaaa… puaaaaassss….. Mantapppppp jayaaa….

overall
Kategori: panlok, spg, no bispak/bisyar
Umur: 17-20thn
DC: FOC (just 15k/2porsi tahu tek )
Boobs: tocil, kenceng padet, puting unyu2
HJ: 2 (numpang lwt)
BJ; 7.5 (lumayan biarpun sempet miskomunikasi dgn gigi)
FK: 8 (khas ABG, angger clamut-clamut ae )
FJ: 7,5 (lumayan)
Extra: No caps, crot dlm
RO: pastiii, FOC guaranteed!
Shareable: No

Setelah kcapek’an, bilas body. dan stlh bilas wktu menunjukan pukul 01.30, gue suruh doi istirahat, kesian kecapekan.. soalnya jam 06.00 udh hrs take off dari kost’an gelap tsb utk memulangkan doi ke yg berwajib
pagi hari jm stgh 6 doi bgun dluan,mandi,beres2 prabot. Asem nih cewe udh rapih aja, gue baru dibangunin alhasil gue yg masih kumus2 ini segera bergegas ngnter doi pulang.
Kbtulan rmh doi skitar bratang gede jd lumayan dkt, dan sesampainya dirumah doi, slamet aja smua org rumah doi lg pda menikmati CFD.
jdi gue lgsg aja cabut tnp jejak, tpi smpt kiss doi dikit di dpn rumah sbg tanda perpisahan hangat.. eace:
*end*

NB: gue tidak memakai fasilitas kost2an punya temen gue itu secara cuma-cuma, sebgai timbal balik, gue udh kasih pincan yg udh gue verified sndri ke tmn gue yg pnya kost2an tsb, gue jg menjamin kepuasan tmn gue tsb thdp pincan yg gue ksih, jadi gak ada yg serba FOC dsini dan sjauh ini jika gue perlu apa2 yg mendadak utk kpentingan exe, gue udh pny trusted person di bidangnya .

Demikianlah sekilas FR gue sbg nubi di forum semprotlagi yg tercinta ini, tak lupa hormat gue buat para suhu/momod/mastah berserta member lainx yg udh berkenan mampir ke trit gue yg sdkit gak karuan bahasax ini
Ane gak nolak kok gan klo dikasih ijo2nya gan, agar lbih memacu gue dlm perburuan abg labil di kota kita yg tercintaaah ini, eace:
Mohon maaf bgt kali ini dgn berat hati no nocan dlu y teman2 smw, next time mungkin yah di perburuan gue selanjutnya..

Sekian Cerita seks dengan SPG cantik ini. Semoga menghibur.

Cerita dengan Cewek Montok

Leave a comment

Cerita ini mengisahkan seorang mahasiswa juga seperti cerita sebelumnya tentang cerita selingkuh yang di alami anto, tapi kali ini cerita dikirim oleh seorang pria dengan cewek montok bernama Tyas. bagaimana ceritanya. jangan berlama lama. langsung crot aja deh…

Cewek Montok
Saya mahasiswa semester 7 di sebuah universitas di Jakarta Barat. Umurku 21 tahun. Saya tergolong anak yang biasa-biasa saja di lingkungan pergaulan kampus. Dibilang kuper tidak, tapi dibilang anak gaul pun tidak. Saya anak bungsu dari dua bersaudara, berasal dari keluarga kelas menengah atas. Di kampus Saya dianggap oleh teman-temanku sebagai anak yang pendiam. Saya agak kesulitan bergaul dengan perempuan, sehingga Saya sama sekali tidak memiliki teman perempuan. Entahlah, sepertinya Saya mempunyai masalah dalam soal mendekati cewek. Namun ironisnya, Saya mempunyai hasrat seks yang tinggi, Saya mudah terangsang bila melihat cewek yang bagiku menarik, apalagi memakai pakaian ketat. Jujur saja, bila sudah begitu pikiranku sering mengkhayal ke arah persetubuhan. Bila hasratku sudah tak lagi dapat kutahan, terpaksa Saya melakukan onani. Saya memilih itu sebab Saya tak tahu lagi harus menyalurkan kemana.

Sifat pendiamku ternyata membuat cewek-cewek di kampusku penasaran, sepertinya mereka ingin tahu lebih banyak tentangku. Cuma mereka harus kecewa sebab Saya kesulitan untuk bergaul dengan mereka. Di samping itu teman-temanku bilang Saya mempunyai face yang lumayan ganteng (nggak nyombong lo..), kulitku putih, rambuntuku gondrong, dan tinggiku sekitar 170 cm. Bila Saya melintas di koridor kampus, Saya merasa ada beberapa cewek yang melirikku, tetapi Saya berusaha cuek saja, toh Saya tak bisa mendekatinya. Namun ada seorang cewek yang diam-diam menyukaiku, hal itu Saya ketahui dari sahabatku. Ketika Saya minta untuk menunjukkan anaknya, kebetulan penampilannya sesuai degan seleraku. Tinggi tubuhnya sama denganku, rambut panjang, kulit putih bersih, wajah menarik, ukuran toketnya juga pas dengan seleraku, dan badannya padat berisi. Sebut saja namanya Tyas (samaran). Sejak itu setiap kali Saya melihatnya, Saya sering berpikiran edan, yaitu membayangkan bisa bersetubuh dengannya. Sebaliknya bila ia melihatku, sikapnya biasa-biasa saja, walaupun Saya tahu sebenarnya dia menyukaiku.

Pada suatu hari yang tak terduga olehku, seolah-olah keinginanku dikabulkan (masa?). Saat kuliah usai pada jam 19.00 sore, selepas keluar ruangan Saya hendak untuk mencuci muka, sekedar menyegarkan diri. Saya menuju WC kampus yang kebetulan letaknya agak menyendiri dari “peradaban” kampus. Sampai disana Saya mendapati beberapa orang yang juga akan mempergunakan kamar mandi. Selagi menunggu giliran, Saya ingin buang air kecil dulu, tapi kamar mandi sedang dipakai. Praktis Saya urungkan saja. Begitu tiba giliranku, Saya hendak menuju ke arah kran, tiba-tiba dari arah pintu kamar mandi yang tertutup tadi keluarlah seorang cewek yang selama ini kusukai dan dia juga mengincarku. Saya sangat tekejut melihatnya, sikapku hampir salah tingkah, begitu pun dengan dia. Kami saling bertatapan mata dan terdiam beberapa saat. Kemudian dia sedikit tersenyum malu-malu. Kok dia ada disini sih?, Pikirku. Akhirnya Saya memberanikan diri untuk memulai percakapan.

“La, ngapain elo masuk ke WC cowok?” tanyaku penuh rasa heran.
“Ehh.. itu.. ehmm.. tempat cewek penuh semua, makanya gue ke sini..”
“Emang yang di lantai bawah juga penuh?”, tanyaku.
Padahal dalam hati Saya merasa mendapat kesempatan emas.
“Iya. Emang kenapa? Boleh dong sebentar doang.. lagi pula ‘kan sekarang udah nggak ada siapa-siapa, ya kan..?”, jawab Tyas rada genit.
Aku pun tidak mau kalah.
“Tapi kan gue cowok, elo nggak malu?”, gantian Saya membalasnya.
“Kalo elo, gue emang nggak keberatan kok.., untungnya cuman tinggal elo dong yang ada di sini, daripada yang laen..”, jawab Tyas .
Denger jawaban kayak gitu, Saya malah jadi tambah bengong. Gila.. kayaknya dia emang ngasih kesempatan nih! Pikirku. Tiba-tiba dia menyerobot posisi gue yang dari tadi udah berdiri di samping kran.
“Sorry yah, gue duluan, habis elo bengong aja sih..”, katanya.

Rupanya dia juga mau mencuci muka. Selama dia mencuci muka, Saya seperti orang bingung. Kadang-kadang Saya mencuri pandang ke arah bagian yang terlarang. Posisinya yang sedang membungkuk membuat pantatnya yang berisi menungging ke arah selangkanganku. Ditambah lagi CD-nya yang berwarna krem terlihat olehku. Lama kelamaan Saya menjadi terangsang, kontolku mulai tegang tak keruan. Langsung saja di pikiranku membayangkan kontolku kumasukkan ke dalam memeknya dari belakang pada posisi seperti itu. Entah apa yang merasuki pikiranku, Saya berniat untuk menyetubuhinya di WC ini, sebab hasratku sudah tak tertahankan. Saya tak peduli dia keberatan atau tidak. Pokoknya Saya harus ngentot dengan dia, apapun caranya.

Diam-diam Saya berdiri di pintu keluar, mengamati keadaan. Aman pikirku, tak ada seorang pun. Jadi Saya bisa leluasa melaksanakan niat bejatku. Saat dia menuju pintu keluar, dari jauh Saya sudah melihat senyumannya yang merangsang birahiku. Sepertinya dia memang sengaja menarik perhatianku. Tiba-tiba dengan cepat kupalangkan tanganku di depannya, sehingga ia menghentikan langkahnya. Dia melihatku seakan- akan mengerti maksudku.
“Buru-buru amat La, emang elo udah ada kuliah lagi?”, tanyaku.
“Enggak kok, gue cuman pengen istirahat di sini aja”, jawabnya.

Aku tak menanggapinya, dengan cepat Saya segera menutup dan mengunci pintu dari dalam. Melihat sikapku, Tyas mulai menatapku dalam-dalam. Dengan perlahan kudekati dia. Kutatap kedua matanya yang indah. Dia mulai bereaksi, perlahan dia juga mulai mendekatiku, sehingga wajah kami berdekatan. Saya mulai merasa bahwa dia juga merasakan hal yang sama denganku. Nafasnya juga semakin memburu, seolah-olah dia mengerti permainan yang akan kulakukan. Mulutnya mulai terbuka seperti akan mengatakan sesuatu, namun dia keburu mengecupku dengan lembut. Perasaanku saat itu tak menentu, sebab baru kali inilah Saya dicium oleh seorang cewek. Dengan spontan Saya pun membalasnya dengan mesra. Aneh, walaupun Saya belum pernah melakukannya, otomatis Saya tahu apa yang harus mesti kulakukan. Apalagi Saya juga sering melihat di film BF.

Kami saling bermain lidah cukup lama, sampai kami kesulitan bernafas. Kedua bibir kami berpagut sangat erat. Desahan Tyas membuatku semakin hot menciumnya. Saya mulai menggerakkan tanganku menuju ke pantatnya, kuraba dengan lembut, dan dengan gemas kuremas pantatnya. Kemudian Saya mencoba untuk mengusap bagian memeknya. Kugosok-gosok sampai dia mengerang kenikmatan. Saya panik kalau erangannya terdengar ke luar. Setelah kuberi tahu dia mengerti dan mengecup bibirku sekali lagi. Usapanku membuat cairan memeknya membasahi celananya. Karena dia memakai celana bahan, maka cairannya juga membasahi tanganku.
“Ssshhtt.. gilaa.. enak banget.. ehmm..”, desah Tyas .

Aku melepaskan ciumanku dan berpindah menciumi lehernya yang putih mulus. Lehernya yang harum membuatku makin gencar menciumi lehernya. Mata Tyas terlihat mendelik dan menengadahkan mukanya ke atas merasakan kenikmatan. Tangannya mulai berani untuk meremas kontolku yang keras. Enak sekali pijitannya, membuat kontolku semakin berdenyut- denyut.

Aku berhenti menciumi lehernya, Saya mulai meraba-raba toketnya yang sudah mengeras. Tyas mulai membuka kaosnya, dan memintaku untuk memainkan kedua toketnya. Kuraba-raba dengan lembut, dan sesekali kuremas sedikit. Merasa masih ada penghalang, kubuka BH-nya yang berwarna putih. Benar-benar pemandangan yang sangat indah, toketnya yang berukuran sedang, putih mulus, dan putingnya merah kecoklatan terlihat menantang seperti siap untuk dikemot. Langsung saja Saya sedot susunya yang kenyal itu. Tyas menggelinjang kenikmatan dan memekik. Saya tak peduli ada orang yang mendengar. Rupanya dia senang menyemprotkan parfum ke dadanya, sehingga terasa lebih nikmat mengulum toket harum. Saya benar-benar menikmati toket Tyas dan Saya ingin mengemoti toket Tyas sampai dia menyerah. Kujilat puting susunya sampai putingnya berdiri tegak. Kulihat Tyas seperti sudah di awang-awang, tak sadarkan diri.

Tangan Tyas mulai membuka ritsleting celana gue dan berusaha mengeluarkan kontol gue yang sudah keras sekali. Begitu semua terlepas bebaslah kontol gue menggantung di depan mukanya yang sebelumnya dia telah mengambil posisi jongkok. Dia kocok-kocok kontol gue, sepertinya dia sedang mengamati dahulu. Lalu dia mulai mencium sedikit-sedikit. Kemudian dia mencoba membuka mulutnya untuk memasukkan kontolku. Pertama hanya 1/4 nya yang masuk, lama-lama hampir seluruh kontolku masuk ke mulutnya yang seksi, kontolku sama sekali sudah tak terlihat lagi. Lalu dia mulai memaju mundurkan kontolku dalam mulutnya. Sedotan dan hisapannya sungguh luar biasa, seperti di film BF. Saya menahan rasa geli yang amat sangat, sehingga hampir saja Saya mengeluarkan maniku di dalam mulutnya. Belum saatnya, pikirku. Saya ingin mengeluarkan maniku di dalam memeknya. Maka Saya memberi tanda agar Tyas berhenti sebentar. Saya berusaha menenangkan diri sambil mengusap-ngusap toketnya. Setelah rileks sedikit, Tyas mulai melanjuntukan permainannya selama kurang lebih 10 menit. Tyas sempat menjilat cairan bening yang mulai keluar dari ujung kontolku dan menelannya.

Ella kemudian bangkit untuk melepaskan celana panjangnya, ia juga melepaskan CD-nya yang berwarna krem. Saya mengambil posisi jongkok untuk menjilati memeknya dahulu, agar licin. Kubuka pahanya lebar-lebar. Terlihatlah memek Tyas yang sangat bersih, berwarna merah, lipatannya masih kencang, tak tampak sehelai bulu satu pun. Sepertinya Tyas memang pandai merawat kewanitaannya. Saya mulai menjulurkan lidahku ke memeknya. Saya sempat berpikir bagaimana kalau di memeknya tercium bau yang tidak sedap. Ah, bodo amat Saya sudah bernafsu, Saya tahan nafas saja.

Kubuka belahan memeknya. Lalu kujilat bagian dalamnya. Tapi ternyata koq baunya tidak seperti yang kubayangkan sebelumnya. Memek Tyas tidak berbau kecut, tapi juga tidak berbau harum, bau memek alami. Justru bau yang alami seperti itulah yang membuatku makin bernafsu serasa ingin melumatnya semua ke dalam muluntuku. Aaahh..Ella benar-benar pandai merawat memeknya. Sungguh beruntung aku.

Aku terus menjilat-jilat memeknya yang mulai basah dengan cairannya. Tyas terlihat sangat menikmati permainan ini. Matanya sayu, desahannya makin keras seraya menggigit bibir bawahnya.
“Akkhh.. sstt.. uugh.. gilaa.. enak banget..”, desah Tyas .
Memeknya terasa hangat dan lembut. Betul-betuk memek ternikmat yang kurasakan.

Kumasukkan jari telunjukku ke dalam memeknya sambil mengait-ngaitkan ke dinding memeknya. Tentu saja Tyas makin edan reaksinya, membuat semakin kelojotan nggak keruan. Sampai ia menjepitkan kedua belah pahanya hingga kepalaku terjepit di antara sepasang paha yang putih mulus, dan tangannya menjambak rambuntuku sampai Saya sendiri merasa kesakitan. Cairan yang keluar dari memeknya sampai meleleh ke pipiku dan kepahanya. Sebagian sempat mengalir ke bibirku. Karena penasaran dengan selama ini yang kutahu, kucicipi cairan itu. Gila! Rasanya enak koq, agak asin. Langsung aja Saya hisap sebanyak-banyaknya dari memeknya. Tyas sempat risih melihat perbuatanku. Namun Saya cuek saja, sebab dia tadi juga melakukan hal yang sama pada kontolku.
Tiba-tiba Tyas mendorong kepalaku dari memeknya. Kayaknya dia sudah nggak kuat lagi.
“Masukin dong punya elo, gue udah nggak tahan nich.. ayo dong sayy..”, pinta Tyas dengan suara mendesah.
Aku sempat tertegun sejenak, sebab sama sekali Saya belum pernah melakukannya.
“Ayo cepat dikit dong..”, katanya sambil memandangku yang tertegun sejenak.
Dengan bermodal nekat dan pengetahuan dari film BF, gue turutin saja permintaan Tyas .

Kuangkat satu kakinya ke atas bak mandi, sehingga posisi memeknya lebih terbuka. Memeknya sudah basah sekali oleh cairan sehingga terlihat mengkilat. Hal itu makin membuatku bernafsu untuk memasukkan kontolku ke memeknya. Kuelus-elus dahulu kepala kontolku ke bibir memeknya. Kudorong kontolku perlahan.. masuk sedikit demi sedkit..

Pantatku terus kudorong, terasa sebagian kepala kontolku sudah masuk ke lobang memek Tyas yang sudah basah dan licin tapi terasa sempit banget. Dalam hati Saya beruntung juga bisa ngerasain sempitnya memek perawan. Kucoba kugesek dan menekan perlahan sekali lagi. Kontolku sudah masuk setengahnya, namun masih terasa sempit sekali. Tubuh Tyas sempat tersentak ketika kontolku sudah masuk seluruhnya.
“Auuwww.. sakitt.. pelann.. sstt..”, Tyas sedikit menjerit.

Kutarik kontolku keluar, lalu kudorong lagi sekuat tenaga. Saya sengaja membiarkan kontolku menancap di dalamnya beberapa saat agar memek Tyas terbiasa menerima kontolku. Kemudian barulah Saya memulai gerakan maju mundur. Terasa kontolku bergesekan dengan dinding memek yang bergerinjal-gerinjal. Jadi ini toh yang dinamakan bersetubuh, pikirku dalam hati. Kontolku terasa agak perih dijepit oleh memeknya, tapi tetap kuteruskan, Saya tak mau kehilangan kesempatan berharga ini.

Tampaklah pemandangan indah ketika kontolku keluar masuk memek Tyas . Kontolku sudah tidak terasa perih lagi, malah sebaliknya, terasa geli ngilu enak. Tyas semakin tidak jelas rintihannya, seperti orang menangis, air matanya meleleh keluar. Mulutnya menggigit bibirnya sendiri menahan sakit. Saya sempat kasihan melihatnya. Mungkin Saya sudah keterlaluan. Kucoba berbicara padanya sambil kedua pinggul kami menghentak-hentak.

“Ke.. napa.. La.. ehhgg.., elo.. pe.. ngen udahann..?”, tanyaku.
“Ja.. ngan dilepas.. terussinn.. aja.. gue.. nggak.. apa.. apa.. kok.. sstt..”, kata Tyas .

Goyangan pinggul Tyas sangat luar biasa, hampir Saya dibuat ngecret sekali lagi. Kutarik kontolku keluar dan kudiamkan beberapa saat. Setelah itu Saya minta ganti posisi, Saya ingin ngentotin dia dari belakang. Tyas berpegangan pada pintu kamar mandi, sedangkan pantatnya sudah menungging ke arahku. Dalam posisi itu lipatan memeknya terlihat lebih jelas. Tanpa basa-basi lagi kumasukkan saja kontolku dengan hentakan yang kuat. Kali ini lebih lancar, sebab memeknya sudah terbiasa menerima kontolku.

Kali ini gerakan Tyas lebih hot dari sebelumnya, ia mulai memutar- mutar pantatnya. Setiap gerakan pantatnya membuat kontolku sangat geli luar biasa.. kontolku berdenyut-denyut seperti ingin memuntahkan lahar yang panas..aku merasa tak tahan lebih lama lagi. Tapi Saya tak ingin mengecewakan Tyas , Saya pun berusaha mengimbangi permainannya.

Aduhh srr.., ada cairan licin kembali keluar dari kontolku. Cairan itu makin menambah licin dinding memek Tyas . Saya benar-benar merasakan kenikmatan persetubuhan ini. Saya makin tenggelam dalam kenikmatan bersetubuh dengan Tyas , sungguh Saya tak akan melupakannya. Tubuh kami terlihat mengkilat oleh keringat kami berdua. Toket Tyas bergoyang-goyang mengikuti irama gerakan kami, membuatku makin gemas untuk meremasnya dan sesekali kukemot sampai ia memjerit kecil. Memek Tyas makin berbusa akibat kocokan kontolku.

Aku merasakan sesuatu yang tak tertahankan lagi. Saya makin pasrah ketika kenikmatan ini menjalar dari buah zakar menuju dengan cepat ke arah ujung kontolku. Seluruh tubuhku bergetar hendak menerima pelepasan yang luar biasa.
“Laa.. gue udah mau keluar.. nihh.. Elo.. masih.. lama.. nggak..?”, rintihku.
“Sa.. bar.. se.. bentarr.. sayaangg.. sama.. samaa.. gue.. juga.. hampir.. keluarr.. oohh.. ahhgghh..”, pantatnya menekan kontolku dengan kuat.
Mukanya berusaha menengok ke arahku berusaha mengulum bibirku. Kudekatkan bibirku agar dia bisa mengulumnya.

Bersamaan dengan itu..
“Aaahh..”
Kontolku menyemprotkan air mani ke dalam lobang memeknya berkali-kali. Sampai cairan putih itu meleleh ke pahanya dan sempat menetes ke lantai. Tak kusangka banyak sekali spermaku yang berlumuran di memeknya. Tyas berjongkok memegang kontolku. Lalu ia menjilat dan mengulum kontolku yang masih berlumuran sperma. Dia menelan semua spermaku sampai kepala kontolku bersih mengkilat. Dia kelihatan tersenyum bangga.

Ella kembali berdiri memandangi penuh kepuasan. Tubuh Tyas terjatuh lemas membebani tubuhku, badannya bergetar merasakan orgasme. Tyas memandangku tersenyum, disertai dengan nafas yang masih terengah-engah. Kami pun berpelukan dalam tubuh penuh keringat dengan alat kelamin kami masih saling menyatu. Bibir kami saling mengecup dengan mesra, sambil memainkan bagian-bagian sensitif.

Kami membersihkan diri bersama sebelum beranjak keluar WC. Selama kami mandi kami saling mengutarakan sesuatu hal. Iseng-iseng Saya bertanya mengapa dia mau menerima perlakuanku barusan.Ternyata Tyas mengatakan bahwa selama ini dia sudah lama menyukaiku, namun ia tidak berani mengutarakannya, sebab malu sama teman-temannya. Saya sempat tertegun mendengarnya. Kemudian Saya juga mengatakan bahwa Saya juga suka padanya. Seakan dia tak percaya, tetapi setelah kejadian tadi kami menjadi saling menyayangi. Kami kembali berpelukan dengan mesra sambil saling mengecup bibir.

Aku sempat khawatir kalau Tyas hamil, sebab Saya mengeluarkan spermaku di dalam memeknya karena cerita orang, kalo masuk kedalam memeknya. bisa hamil. Saya tidak mau menikah, Saya belum siap jadi bapak. Biarlah, kalaupun Tyas hamil, Saya akan membuat suatu rencana. Lagipula kami melakukannya baru sekali, jadi kemungkinan dia hamil kecil peluangnya.

Selesai mandi Saya menyuruh Tyas keluar belakangan, Saya keluar duluan agar bisa mengamati keadaan. Setelah tidak ada orang satupun, barulah Tyas keluar, kemudian kami pergi berlawanan arah dan bertemu kembali di suatu tempat. Sampai saat ini hubunganku dengan Tyas masih berjalan baik, cuma kami belum mengulang apa yang kami lakukan di WC dulu.

Beberapa minggu setelah kejadian itu Saya mendengar fakta dari teman-temannya bahwa Tyas itu sebenarnya cewek yang haus seks. Dia juga telah bersetubuh dengan banyak pria, baik dari kalangan mahasiswa atau om-om. Makanya Saya sempat curiga waktu kami bersetubuh dulu, sebab walaupun memeknya masih rapat seperti perawan, namun Saya tidak merasakan menyentuh selaput daranya, bahkan Saya sama sekali juga tidak melihat darah yang keluar dari lubang memeknya.

Sekian dulu ceritanya, moga menghibur buat anda pecinta lendir sejati. Salam lendir ria….

Denisa Yang cantik (selingkuh)

Leave a comment

Cerita Panas Indonesia kali ini kiriman dari anto, pemuda yang lumayan ganteng dan memiliki banyak kenalan wanita. tapi yang ada dalam cerita ini adalah tentang perselingkuhan. Anto selingkuh dengan seorang wanita bernama denisa. bagaimana kisah selanjutnya? Langsung saja kita ke tekapeh….

Cewek Bugil
Namaku Anto (samaran) seorang karyawan swasta berumur 33 tahun. Dalam kehidupan pergaulan sehari-hari saya sering menjadi perhatian di lingkungan tempat saya bekerja, selain pergaulan yang luwes, saya memiliki postur yang bisa dikatakan lumayan. Dengan warna kulitku yang putih, tinggi 170 dan berat sekitar 67 Kg serta single, tidaklah sulit bagi diriku untuk mencari teman-teman baru.

Di perusahaan tempat saya bekerja, ada salah seorang teman wanita yang (pernah) menjadi perhatianku. Sebut saja namanya denisa. Dalam pergaulannya, denisa juga seorang yang luwes, oleh sebab itu dia di tempatkan oleh pimpinan perusahaan di bagian marketing, yang sebelumnya adalah teman satu bagian dengan saya.

Awal tahun 2003 yang lalu denisa melangsungkan pernikahannya dengan seorang teman kuliahnya. Walaupun sekarang sudah menikah, denisa tetap seperti yang dulu, luwes dan anggun. Walaupun postur tubunya bukanlah tipe seorang yang bertubuh tinggi dan langsing, tapi dia memiliki kharisma tersendiri. Dengan kulit yang putih, payudara sekitar 34 serta betis yang indah, senyumnya yang menawan, tidak mengherankan bila menjadi perhatian para lelaki.

Kedekatan diriku dengan denisa berawal sejak dia bekerja pada bagian yang sama denganku 3 tahun yang lalu. Sejak dia pindah bagian (lantai berbeda walaupun dalam satu gedung) dan menikah, saya jadi jarang sekali bertemu. Paling hanya berbicara melalui telpon atau saling kirim email. Kami sering bercakap-cakap mengenai kantor dan kadang-kadang menjurus ke hal yang pribadi. Karena denisa kadang-kadang berkeluh kesah mengenai masalah-masalah kantor, yang sering membuat pikirannya cemas. Dan hal itu terbawa dalam keluarga. Rasa cemas denisa terkadang memang berlebihan, yang membuat sampai awal tahun 2004 ini belum ada tanda-tanda bahwa dirinya hamil. Setiap ada anggota keluarga atau temannya yang bertanya mengenai hal itu, menambah gundah dirinya. Segala upaya termasuk konsultasi kepada dokter sudah dilakukan, tetapi hasilnya tetap nihil. Rasa cemas dan bersalah timbul pada diri denisa, karena selalu menjadi bahan pertanyaan khususnya dari pihak keluarga. saya sering kali memberi semangat dan dukungan kepadanya untuk selalu belajar menerema apa adanya dalam situasi apapun. Bila ada sesuatu pikiran yang membuat gundah denisa, saya selalu dapat membuat dirinya lupa dengan masalahnya. saya selalu dapat membuat dirinya tertawa, dan terus tertawa. Pernah suatu ketika, denisa tertawa sampai berlutut dilantai sambil memegang perutnya karena tertawa sampai keluar air mata dan sakit perut!!

Suatu hari (aku lupa persisnya) minggu ke 2 di bulan Februari 2004 yang lalu, denisa menelponku melalui HP. Pada saat itu saya baru saja sampai di rumah, setelah seharian bekerja.

“Haloo nisaa.. Lagi dimana lu? Tumben nih malem-malem nelpon, hehehehe..” kataku kemudian.
“Lagi di rumaah. Lagi bengong-bengong, laper and cuapek buanget nih, tadi sayaada meeting di Kuningan (jalan kuningan-Jakarta) dari siang, lu sendiri masih dikantor?” kata denisa kemudian.
“Nggak laah, baru aja sampai di rumah. Eh, lu dirumah bengang-bengong ngapain sih? Emang di rumah lu kaga ada beras, sampai kelaperan gituh?” candaku kemudian.
Disana denisa terdengar tertawa renyah sekali,
“Hehehehe.. Emang benar-benar nih anak!! sayacapek karena kerja! Terus belum sempet makan dari pulang kantor!!”
“Ooo, gitu. sayakira lu capek karena jalan kaki dari kuningan ke rumah!” kataku kemudian.
“Eee, enak aja!! Ntar betis sayabesar sebelah gemana?”
“Lhaa kan, tadi sayabilang jalan kaki, bukan ngangkat sebelah kaki terus loncat-loncat? Kenapa betis lu bisa besar sebelah?”
Disana denisa hanya bisa tertawa, mendengar kata-kataku tadi.
“Sudah lu istirahat dulu Nit, jangan lupa makan, mandi biar wangi. Seharian kan sudah kerja, capek, ntar kalau lu dikerjain ama laki lu gemana, sementara sekarang aja lu masih capek?” saya bicara seenaknya saja sambil meneguk minuman juice sparkling kesukaanku.
“Kalau itu mah laeen.. sayaenjoy aja!! Nggak usah mandi dulu laki sayajuga tetep nempel. Lagian sekarang laki sayanggak ada, kok. Lagi ke Australia..” kata denisa kemudian.
“Ke Autralia? Wah, enak amat! Gini hari jalan-jalan kesono sendirian, lu kok kaga ikut? Ngapain Nit, beli kangguru ya?” tanyaku seenaknya.
“Eh, ni anak dodol amat sih!! Urusan kantornya lah!!” kata denisa sengit, sementara saya hanya cekikikan mendengar denisa berkata sengit kepadaku.
“So anyway, seperti pertanyaan sayatadi, lu tumben Nit, malem-malem gini telpon. Baru kali ini kan?” tanyaku.
“Iya, sayamau ngobrol aja ama lu. Abis disini sepi.. nggak ada yang bisa diajak ngomong” lalu denisa menceritakan apa-apa saja yang menjadi pembicaraan dalam meeting tadi. Seperti biasa, saya diminta pendapat dalam masalah kantor yang sedang ditangani, dalam sudut pandang saya tentunya.

Tak terasa, kami berbicara sudah satu setengah jam yang kemudian kami berniat mengakhiri, dan berjanji akan di teruskan esok harinya di kantor. Sebelum saya menutup telpon, tiba-tiba denisa menanyakan sesuatu kepadaku,
“Eh, sayamau tanya dikit dong, boleh nggak? Tapi kalau lu nggak mau jawab, nggak apa-apa..”
“Apa?” tanyaku kemudian.
“Maaf Nto, kalau sayaboleh tanya, Hmm.. Lu pernah ML nggak?”.

Mendengar pertanyaan seperti itu saya sedikit kaget, karena walaupun pembicaraan saya dan denisa selalu apa adanya dan kadang bersifat pribadi, tapi belum pernah seperti ini.

“Ngg, pernah.. Kenapa Nit?” tanyaku ingin tahu.
“Nggak, cuma tanya doang.. Lu pertama kali ML kapan, pasti ama cewe lu yah?” tanya denisa.
“Gue pertama kali ML waktu SMA, sama teman bukan ama cewe gue, lu sendiri kapan?”
Mendengar jawaban ku tadi denisa langsung berkata,
“Gue sih, waktu kuliah. Itu juga setelah TA, sama Randy (suaminya). Rasanya gemana Nto, ML pertama kali?” tanya denisa.
“Lhaah, lu sendiri waktu ML pertama kali gemana?”.
“Awalnya sih, sakit. Tapi enak juga.. Hehehe. Abis Waktu itu Randy buru-buru amat. Maklum waktu itu kami takut ketauan..”.
“Emang lu ML dimana, di kantor RW?”
“Hahaha, nggak lah!! sayalakuin di ruang tamu rumah sayasendiri. Waktu itu lagi nggak ada orang lain. Pembantu sayajuga lagi keluar rumah”
“Wah, ternyata waktu sayake rumah lu kemarin, sayanggak sangka duduk di sofa yang pernah digunain untuk perang antar kelamin..”

anita hanya tertawa mendengar celotehanku itu. Kemudian kami saling bercerita mengenai pengalaman kami masing-masing, sampai dengan masalah posisi yang paling disukai dan yang tidak disukai dalam berhubungan intim. Kami juga sama-sama bercerita kalau kadang-kadang melakukan masturbasi apabila keinginan sudah menggebu dan tidak tertahankan.

“Wah, Nto.. kalau lu abis mastur, jangan dibuang sembarangan dong, kasiankan, anak lu pada teriak-teriak di got. Mending lu bungkus terus kirim ke sayaaja, kali-kali bermanfaat”
“Emang lu mau sperma gue, bawanya gemana? Dibungkus? Kaya bawa nasi rendang! Kirim lewat apa dong? Mending langsung tuang ke lu langsung. Praktis dan nyaman, hehehehe”.
“Week, mengharap amat! Lu yang nyaman, tapi sayayang nggak aman!! Nggak, sayacuma mau sperma lu aja” celetuk denisa dengan sengit.
“Sudah ah, sayamau mandi dulu terus tidur, besok kita kan masih kerja..” kata denisa kemudian. Setelah itu kami sama-sama berpamitan untuk menutup telpon.

TGF (Thanks God is Friday), hari itu saya melakukan seperti biasanya. Walaupun saya terasa mengantuk, tapi saya senang dan bekerja dengan semangat sekali karena besok dan lusa libur. Seperti janji semalam, saya makan siang dengan denisa untuk melanjutkan pembicaraan masalah kantor yang sedang dihadapinya. saya dan denisapun berangkat bersama, menuju restoran yang menyajikan masakan Thailand di bilangan Jakarta Selatan. Sepanjang perjalanan dan di tempat tujuan pembicaraan kami hanya berkisar masalah pekerjaan yang serius, sekali-kali bercanda dan tertawa. Tidak ada satupun topik yang mengungkit-ungkit pembicaraan akhir di telepon semalam. Sampai pada saat kami diperjalanan pulang, kami hanya diam seribu bahasa. Mungkin karena denisa masih mengingat pembicaraan yang tadi dibicarakan. Kalau saya sih, sedang mengingat-ingat rencana apa yang akan dilakukan liburan nanti. Entah apa yang ada di benak denisa, mungkin pusing liat kemacetan lalu lintas yang sedang dihadapi, maklum dia yang jadi sopir. Sementara saya bersantai-ria disampingnya sambil mendengarkan lagu slow R&B.

“Kenapa sih, kok ngelirik sayaterus?” kata saya tiba-tiba, karena saya perhatikan dari sudut mataku, denisa sering melirik ke arah saya.
“Ge-Er aja sih lu? sayacuma liatin jalan, bukan liat lu! Jalan kan macet, jadi sayabingung mau ambil arah mana?” celetuk denisa.
“Weleh, muka liat jalan, kok biji mata lu ke arah gue? Emang, tampang sayakaya pengamen yah?”. denisa tertawa mendengar celotehan saya tadi.
Kemudian dia berkata, “Nto, lu benar mau kirimin ke gue?”.
“Kirimin apa sih?”.
“Itu-tu, .. Pembicaraan kita semalem..” kata denisa.
“Tentang mastur..”

Aku langsung memalingkan wajahku ke denisa, bingung
“Mastur? Ooo, yang itu. Emang kenapa sih Nit? Lu emang ingin benih gue?”.
“Sebenernya bukan itu, sayacuma ingin punya anak doang. Cuma sayabingung harus gemana?”
“Mungkin sekarang belum rezeki lu, kali Nit. Lu jangan nyerah gitu donk! Suatu saat nanti, kalau rezeki lu sudah dateng, pasti juga dapet kok. Sabar ajah, ya Nit” kataku.
“Jadi maksudnya, lu nggak mau kasih kesempatan ke gue? Maaf ya, Nto? Bukannya sayasudah kehilangan akal sehat, sayacuma mau tes aja. sayatahu lu orangnya bisa dipercaya. Apapun yang terjadi nanti, sayapercaya lu nggak berubah memandang diri gue. Tetep bisa jadi teman gue. Makanya sayaperlu lu”.
“Wah Nita, kalau nanti hamil beneran gemana? Serem aja kalau sampai ketauan.. sayakan, jadi nggak enak ama keluarga lu?”.
“Biarin aja, itung-itung sebagai bukti kalau sayabisa hamil!”.

Setelah denisa berkata tadi saya berpikir, si denisa gila juga nih, pikirku. saya tahu, kami memang sama-sama dekat, tapi hanya sebatas teman biasa. saya hanya takut, nanti setelah kejadian, salah satu dari kami bisa muncul perasaan berbeda. Walupun denisa percaya saya tidak seperti itu, tetap saja saya ragu. Memang saya tidak memungkiri, ingin sekali tidur dengannya. Tapi perasaan itu saya tahan, karena bisa merusak hubungan kami nantinya. Paling kalau sudah tidak terbendung, ujungnya hanya masturbasi. saya memang doyan sekali dengan yang namanya sex. Tapi saya tidak mau obral cinta demi sex semata. Oleh sebab itu, permintaan denisa ini bisa saja mengubah suasana. Tapi setelah saya pikir-pikir, apa salahnya saya coba. Toh, dari dulu memang saya ingin sekali melihat lekuk tubuhnya..

“gemana To, bisa nggak?” kata denisa tiba-tiba yang membuyarkan lamunanku.
“Bisaa.. Ya pasti sayabisa aja dong! Wong enak kok, main perang-perangan”.
“Heh, enak aja! Kata sapa lu, kita ML? sayakan cuma bilang minta sperma lu? Bukan berarti kita main sex! Dan sayaminta kita bersikap obyektif yah, ingat sayasudah punya keluarga”.
“Jadi kita nggak nge-sex? Gemana caranya? Emang lu mau minum sperma gue, yang ada sih lu cuma kenyang, bukannya bunting!” kataku mulai bingung.
“Hush, jijik ah, omongan lu. Gemana caranya lu hanya keluarin sperma lu nanti, terus langsung masukin ke punya gue”.
“Waah, susah amat proyeknya! Tapi okelah, kita coba aja yah” sayapun menyanggupi, karena saya berpikiran, akan berusaha paling tidak bisa melihat bentuk tubuhnya yang membuat penasaran selama ini. Kemudian dalam pembicaraan selanjutnya, kamipun sepakat untuk bertemu esok harinya di salah hotel bintang 3 di arah yang berbeda dengan daerah rumah kami di wilayah Jakarta selatan.

Hari Sabtu pun tiba. Setelah istirahat yang cukup, pagi-pagi sekali saya sudah mempersiapkan segala sesuatunya untuk tujuanku nanti. Setelah saya tiba di hotel tersebut, saya langsung check-in. Kemudian menunggu di kamar hotel setelah sebelumnya saya memberitahu denisa bahwa saya sudah sampai. Lama sekali denisa tidak muncul, sudah hampir 3 jam saya menunggunya sambil menonton acara music di TV kamar. Jam sudah menunjukkan pukul 12 siang, ketika tiba-tiba ada ketukan halus dari pintu kamarku.

Dengan berdebar-debar sayapun bergegas mengintip dari pintu, ternyata denisa! Ketika saya bukakan pintunya, denisa langsung bergegas masuk meninggalkan saya di depan pintu sambil terbengong-bengong. Hari itu denisa menggunakan kaus hitam berkerah rendah dilapisi dengan bleser coklat tua, dengan rok berbahan kulot bercorak coklat tua. Begitu sudah di dalam denisa langsung membuka blesernya yang ternyata memperlihatkan kausnya berlengan buntung. Menambah kontras dengan warna kulitnya yang putih bersih. Sementara saya hanya menggunakan T-Shirt dan bercelana pendek. Kemudian dia duduk di tepi tempat tidur, menghadap ke TV.

“Kenapa sih lu, bengong gitu liatin gue?” kata denisa.
“Nggak, cuma heran aja sama lu, masuk ke dalam tanpa ngomong, buka bletser terus duduk nonton TV”
“Siapa yang mau nonton, sayakan cuma baru dateng. Sori, yah, sayanggak nyapa lu dulu. Malah nyelonong masuk. Terus terang sayabingung, jantung sayadeg-degkan nih” kata denisa.

Akupun menyadari suasana seperti itu, kemudian saya menawarkan minum kepada denisa untuk mengendurkan suasana yang kaku. Setelah saya membuatkan teh yang diminta denisa, sayapun duduk di bawah sambil bersandar ke tempat tidur. denisa yang berada didekatku meminum teh suguhanku sambil tetap duduk di pinggir tempat tidur. Posisi ini membuat saya bisa mudah memperhatikan lekuk kakinya yang bagus, yang sejak dulu saya kagumi, karena tepat berada di samping mukaku. Putih bersih tanpa noda. Sekali kali saya membuka pembicaraan dengan topik yang umum saja. Maksud saya hanya untuk mengendurkan suasana, dan ternyata saya berhasil. saya dapat melihat bahwa denisa sudah dapat rilex dengan susasana ini karena dapat menimpali pembicaraanku dengan cepat dan sekali-sekali tertawa mendengar celotehanku.

Setelah denisa minum teh, dia berdiri dan meletakkan gelasnya di atas meja di samping TV, kemudian duduk dibawah, disamping kananku dengan bersandar pada tempat tidur. Sambil terus berbicara, saya mencoba memeluk pundaknya dari samping, dan tangan kiriku memegang tangan kirinya. Sambil terus kami berbicara, saya mencoba merasakan kehalusan kulitnya dengan sentuhan-sentuhan halus ujung jariku yang saya lakukan. Dari pundak saya sentuh turun ke telapak tangannya, silih berganti. Sentuhan-sentuhan lembut yang saya lakukan tidak di pungkiri membuat denisa terpengaruh, walaupun dia tetap saja berbicara. Terbukti bulu-bulu pada tengkuknya terlihat berdiri, karena ulahku itu. Ditambah lagi sekali-kali saya mencium pundaknya. Sentuhan tangan kananku yang tadi dengan tangan kiriku menyentuh tanganganya, kini berpindah ke perutnya, sementara tangan kiriku masih memberi sentuhan pada tangan kirinya. Sentuhan pada perutnya terus beranjak naik, sampai saya menyentuh payudaranya walau masih di balut dengan bra dan kausnya. Lama saya melakukan aksi tersebut sambil memberikan sentuhan dari luar.

Kemudian tanganku itu turun kembali kebawah yang kemudian meyusupkan ke dalam kaus denisa. Sentuhan pada perutnya saya langsung berikan tanpa halangan dari kausnya. Terus naik ke atas sampai saya menemukan payudaranya yang masih terbungkus payudara. Begitu kenyal dan nikmat sekali rasanya, meremas-remas payudaranya dengan lembut, kemudian saya berusaha mencari-cari putingnya sambil terus meremas lembut serta memberi kecupan pada pundaknya. denisa yang sudah mulai merasakan perbuatanku itu sambil memejamkan matanya, sudah terdiam sejak tadi tiba-tiba menepis ulahku itu sambil menarik tanganku dari balik kausnya, “Sudah, yah..” kemudian dia mengecup bibirku, yang di jawab dengan lumatanku sambil terus memberi sentuhan. Kali ini yang manjadi sasaranku adalah kakinya, karena posisi denisa agak sedikit miring ke arah saya. Sedikit demi sedikit tanganku meraba, dan menyentuh kakinya sampai saya menyusupkan dibalik roknya. Didalam roknya tanganku mulai mencari-cari pangkal pahanya yang masih tertutup dengan celana dalamnya.

Rangsangan yang saya berikan mungkin menambah panas suasana, karena denisa menyambut lumatanku dengan bergairah. Kemudian tanganya mulai meraba-raba gundukan di balik celana pendekku yang sejak dari tadi menegang hebat, yang kemudian saya membimbing tangannya untuk memasukkan ke dalam celanaku. Terus saya melanjutkan aksiku di dalam roknya. Aksinya yang memijat nikmat penisku dari dalam celana, membuat saya bernafsu sekali. sayapun menyudahi lumatanku dan kecupanku pada lehernya, dan langsung menurunkan kepalaku ke bawah, untuk memberi kecupan dan jilatan kecil pada kedua kakinya. Dari bawah, terus ke arah pangkal kaki, sedikit demi sedikit saya memberi sentuhan, kecupan dan jilatan pada kedua kakinya. Sampai akhirnya di pangkal kakinya, dengan menyibakkan roknya sedikit demi sedikit, akhirnya saya dapat melihat celana dalamnya yang berwarna coklat yang sangat muda. sayapun lebih bernafsu untuk memberikan jilatan disekitar pangkal pahanya. Begitu saya berniat untuk menurunkan celana dalamnya, denisa tiba-tiba berdiri dan duduk di pinggir tempat duduk. Posisi saya yang sudah terlanjur memegang karet CD-nya, malah membuat turun agak kebawah karena denisa berdiri. denisa yang tahu hal itu langsung menurunkan roknya dan duduk di samping tempat tidur.

“Kita jangan sampai ML, yah?” kata denisa.
“Memangnya kenapa? Tuang spermanya gemana? Gini aja, sayaakan merangsang lu sampai keluar, setelah itu sayamasukin punya sayadan tumpahkan sperma sayadidalem, gemana? Soalnya kalau numpain doang mah, yang enak sayaaja dong?” pintaku kemudian.
“Sama aja donk kita ML?”.
“Nggak lama kok, paling kalau sayasudah nafsu banget kaya gini, paling lama semenit!” sergahku.
“Makanya lu sayabuat klimaks dulu, baru sayamasukin”.

“Tapi..” belum sempat denisa meneruskan saya sudah melumat bibirnya yang seksi itu, sambil tangan kiriku meraba-raba selangkangannya dari balik rok. Terasa basah disitu. Kerena lumatanku dibibirnya dan rangsanganku dari bawah, denisa merebahkan dirinya diatas kasur dengan posisi kaki yang menjuntai ke bawah tempat tidur. sayapun masih terus bergerilya, atas-bawah. Kemudian saya menurunkan arah seranganku ke bagian bawahnya. Dari leher, pundak, saya remas payudaranya, terus ke perutnya, sampai dengan saya menyibakkan kembali roknya. Disitu saya melihat posisi celana dalamnya yang sudah merosot ke bawah, walaupun masih diatas dengkul, tapi sudah memperlihatkan bulu-bulu yang hitam dan halus serta terawat dengan rapi.

Untuk beberapa saat saya masih kagum dan takjub dengan pemandangan itu. Dari posisi di samping denisa, akhirnya saya memberi sentuhan halus melalui bibir dan kecupanku di sekitar selangkangannya. Sedikit demi sedikit memberi kecupan dan sentuhan, dan terus turun ke kakinya, sampai saya turun dari atas tempat tidur memberi kecupan pada kakinya yang menjuntai kebawah. Kemudian masih terus mengecup kakinya dari bawah terus ke atas lagi, dan sedikit demi sedikit saya menarik turun celana dalamnya sambil memberi kecupan dan jilatan kecil pada sekujur kaki indahnya yang saya kagumi itu. Setelah celananya saya lepas, dalam posisi duduk di bawah dan menghadap ke arah selangkangan denisa, saya membuka kakinya lebar-lebar kemudian dengan meletakkan kedua pahanya di atas pundakku, dan saya langsung melahap vaginanya yang terawat sangat rapih sekali. Dengan kulit bersih, bulu yang halus, vagina yang dimiliki denisa sangat bagus sekali. Yang membuat diriku jadi bernafsu sekali dan ingin sekali menyutubuhinya. saya melumat vaginanya dengan sangat bernafsu sekali, sampai terdengar erangan lepas denisa yang sudah tidak tertahankan sambil menggeliat kekiri dan kekanan.

Erangan-erangan denisa tersebut membuat diriku lupa, dan terus melumat dan menjilat vagina nan indah itu, sambil memberi elusan kepada kedua pahanya dengan kedua tanganku. Elusanku itu kemudian beralih ke atas. Dari balik kausnya saya memberi sentuhan-sentuhan ke perutnya, sampai akhirnya saya memeras halus kedua payudaranya yang sebelumnya sudah saya keluarkan dari ‘cup’ yang hanya menutup setengah dari payudaranya. Remasan halus yang saya berikan memberikan nuansa kenikmatan tersendiri bagiku.

Karena selain kulitnya yang sangat halus, ukuran dan kekenyalannya membuat saya makin bernafsu untuk menyetubuhinya. Walaupun saya belum melihat payudaranya secara langsung, karena masih tertutup di balik kaus. Setelah beberapa menit, tiba-tiba denisa mengangkat pantatnya tinggi-tinggi dan kedua kakinya menjepit kepalaku ke arah selangkanganku. Sambil setengah teriak yang tertahan denisa berkata,
“Nnnto, .. saya mau keluarr.. Aduhh!!” kemudian denisa mengejang untuk beberapa saat.
Aku yang masih terus melahap vaginanya, merasakan ada cairan yang keluar dari dalam vaginanya. Setelah denisa terhempas limas, saya masih saja membersihkan cairan cinta yang keluar dari dalam vaginanya. Setelah itu baru saya merangkak naik sambil menyibakkan kausnya untuk melihat payudaranya, setelah terlihat, saya menjilatinya dengan lahap. denisa yang masih keletihan setelah orgasme yang pertama, hanya terlihat pasrah saja. Karena saya sudah sangat bernafsu sekali, saya langsung melepas celanaku. Rotanku yang sudah sangat keras memang sedari tadi sudah membuat saya tidak nyaman. Dalam keadaan denisa yang pasrah tersebut, saya langsung memasukkan penisku dalam lubang cinta milik denisa. Seret, tapi nikmat sekali.

“Aduh! Ahh..” desah denisa sambil memejamkan matanya.

Sedikit demi sedikit saya masukkan, kemudian saya tarik sedikit, saya masukkan lagi yang lebih dalam, yang akhirnya saya menyodoknya dalam-dalam sampai mentok dengan pangkal penisku. Kamipun menyatu, dan keinginan saya tadi untuk menyutubuhinya sudah terpenuhi. Karena desahan-desahan denisa yang membuat saya sangat bernafsu sekali, sambil memeluk tubuh denisa yang masih berpakaian lengkap saya segera menggenjot tubuhnya dengan cepat. Akhirnya dengan hitungan cepat pula, sayapun sudah tidak tahan untuk menyemburkan lahar panasku. saya langsung mendekap denisa kencang-kencang sambil menekan dalam-dalam penisku ke dalam vaginanya.

“Ahh, .. sayakeluar” sayapun menyemburkan cairan cintaku di dalam rahim denisa. Perasaan nikmat menjalar di dalam tubuhku. Untuk beberapa saat saya masih mendekap tubuh denisa karena belum mau melepaskan rasa nikmatku itu. Beberapa saat kemudian sayapun bergulir terlentang disamping denisa. Sambil memegang tangannya, sayapun berkata,

“Enak banget punya lu, Nit. Untung lu bukan istri gue. Kalau Istri gue, ntar sayajadi males kekantor gara-gara nafsu terus ama lu”.
“Hehehe, punya lu juga enak kok. Cuma sayangnya cepet amat!” kata denisa, “Sepertinya barang lu itu lebih besar deh, dari punya Randy. Soalnya sayangerasa agak mampet di vagina gue”.
“Masa sih? Ah, lu bisa-bisanya aja. Emang sih, tadi cepet banget. Abis sayasudah nafsu banget pingin nyetubuhin elu. Lagian tadi kan, lu bilang nggak mau ML. Jadi, dari pada waktu sayasudah nafsu banget dan sudah masukin barang sayatiba-tiba lu tadi nolak, atau kabur? Kan sayayang rugi. Mending sayanyetubuhin elu dengan cepat. Yang penting nafsu sayatersalurkan. kalau mau yang lama ntar aja kita coba lagi, yah?”.
“Hahaha, emang dasar lu! Emang lu nggak capek?” kata denisa sambil tertawa renyah, saking gemasnya membuat saya langsung melumat bibirnya yang seksi itu. Lama saya melumatnya, yang kemudian saya bangun meninggalkanya untuk pergi membersihkan penisku di kamar mandi.

Di kamar mandi saya membersihkan sisa-sisa cairan cintaku yang masih melekat dengan air hangat shower. Tidak lama setelah saya masuk ke dalam kamar mandi, denisa ikutan masuk, untuk membersihkan cairan cintaku yang keluar dari vaginanya. Sambil mengangkat kaki kanannya ke atas closet dan menghadap ke cermin besar, denisa membersihkan vaginanya dengan tisyu WC. Sementara saya yang sedang mengeringkan penisku dengan handuk, terus memperhatikan kaki jenjang yang indah itu dan aktifitas denisa. Kakinya yang putih bersih nan indah itu, terlihat apik sekali kalau dilihat dari belakang yang tiba-tiba membuat libidoku naik.

Rupanya denisa juga memperhatikan saya melalui pantulan cermin di depannya (shower berada di depan cermin). Dia tersenyum melihat saya tidak berkedip melihat dirinya. Senyumannya itu lho, aduh.

“Nit, jangan senyum-senyum gitu, napa?” kataku dengan gemas.
“Lhaa, emang kenapa? Kan lu juga ngeliatin sayaterus, kan?” kata denisa. saya menghampiri denisa yang masih sibuk membersihkan cairan yang merembes di paha sisi dalam.
“Kok, di bersihin, Nit? katanya mau di jadiin?”
“Cuma yang di luar aja, kok. Lagian nggak enak kalau buat jalan, ada sperma di paha gue”. Sambil denisa bicara, saya mencium lehernya yang putih itu, sambil memeluknya dari belakang.
“Ihh, geli doonk!” protes denisa, karena membuat tidak leluasa membersihkan pahanya. saya nggak peduli, sambil jongkok malah terus menciumi kakinya yang terangkat itu sambil tangan kiriku mengelus sekujur kakinya yang berpijak di lantai, kemudian sedikit demi sedikit terus ke atas, sampai kemudian saya menciumi lehernya kembali. Dalam posisi berdiri dan setengah memeluk dari belakang, saya terus menerus menciumi denisa yang sudah mulai terpejam dan menikmati sentuhanku itu. Kemudian tangan kananku menuju selangkangannya dan bermain-main dengan lembut pada bulu-bulu halus dan sekitar vaginanya. Sementara tangan kiriku menyusup ke dalam kausnya mencari daging-daging kenyal yang tertutup bra.

Sedikit demi sedikit denisa terpengaruh dengan aksiku itu. Tanpa membuang waktu lagi saya menyodorkan penisku yang sudah setengah online ke vaginanya. Perlahan tangan kananku itu membimbing penisku ke vagina denisa dari belakang, sementara denisa memberi peluang dengan meninggikan pantatnya dan tanganya bertumpu dengan sikunya pada pinggir wastafel. Rasa nikmat dan hangat menjalar pada kami berdua saat penisku masuk ke dalam vagina denisa. Kemudian saya menyodoknya perlahan sekali untuk memberi nuansa yang lebih nikmat dan sensual, sementara saya memeluknya dari belakang dan memeras lembut payudaranya, sambil terus mengecup tengkuknya dan lehernya. Perlakuanku tersebut membuat kami benar-benar menikmati persetubuhan kami itu. Sambil terpejam dan sekali-kali mengigit bibirnya, dari mulut denisa mengeluarkan suara desahan lembut. saya menyetubuhinya berdiri dari belakang sambil memperhatikan denisa dari kaca, melihat gocangan payudaranya, desahannya, dan ekspresi mukanya yang sensual, menambah gairahku saat itu.

Di menit yang kesekian, denisa menurunkan kakinya dari atas closet dan masih bertumpu di depan cermin, dia menunggingkan pantatnya ke belakang yang membuat saya dapat menikmati bongkahan pantat yang indah. Sambil sekali-sekali meremas pantatnya itu, saya menyodoknya terus menerus yang diimbangi oleh denisa dengan goyangan pada pantatnya dan menekan ke pangkal penisku.

Menit demi menit berjalan dengan nikmat. Kami masih bertahan dengan posisi yang sama. Sampai saya merasakan denyutan halus di dalam vagina denisa yang makin terasa. Sambil menyusupkan tanganku di balik kausnya, yang membuat denisa dalam posisi nungging menyondongkan badannya ke belakang membuat saya dapat meremas payudaranya dengan mudah.

“Ssshh, uuhh.. Hmm.. Ssh, sayamau sampai, To..”
“Tahan sebentar yah Nit, sayajuga.. Uhh, nikmat banget, tahan sebentar..”

Aku merasakan denyutan di vaginanya kian terasa, yang kemudian denisa mulai mengejang. sayapun yang sudah sampai puncaknya, dengan rapat memeluknya dari belakang serta memberi sodokan-sodokan terakhir penisku dengan keras. Kamipun bergetar hebat, menikmati persetubuhan kami itu dengan klimaks bersama. Sementara cairan cintaku yang saya tumpahkan di dalam vagina denisa terasa hangat bercampur dengan cairan cintanya. Nikmatnya persetubuhan kami itu dirasakan oleh kami berdua, terbukti dengan bulu halus pada tengkuk denisa terlihat berdiri, yang kemudian saya kecup dengan lembut.

anita berbalik diperperlakukan seperti itu, kemudian mengecup lembut bibirku, yang saya jawab dengan kecupan-kecupan lembut pula dibibirnya yang seksi. Entah kenapa, saya merasa senang sekali memperlakukan denisa seperti itu. Sentuhan, kecupan yang lembut, aroma tubuh dan hembusan nafas serta dekapan kami berdua menambah mesra suasana romantis saat itu. Sementara suara TV di ruang tidur mengumandangkan lagu Cinta Kita dari Titi Dj,
“Aku tetap bertahan.. walau badai datang menerjang.. Menjaga cinta, kita, slalu bersama.. Sungguh cinta kita tiada.. Duanya..”.

Kecupan demi kecupan, belaian demi belaian kami lakukan. Hembusan nafas yang memburu menambah gairah kami, yang sebelumnya telah melakukan persetubuhan dengan kenikmatan sensual dan romantis. Sambil berpagutan, saya mendorong denisa perlahan-lahan ke tempat tidur. Dalam posisi duduk di tepi tempat tidur, saya pangku denisa tanpa melepaskan pagutan kami berdua, yang menambah panas suasana di ruangan itu. denisapun dengan bergairah melepaskan pakaianku yang masih tersisa, sementara sayapun tidak tinggal diam. Kaus denisapun saya buka, dan terpampanglah buah dada yang kenyal itu, sedikit terbungkus dengan bra. saya langsung menciumi buah dada denisa sambil membuka ikatan dari depan. Setelah terbuka, saya pelintir putingnya dan saya sedot puting satunya. Dicium, menjilati, dan saya remas dengan lembut buah dada denisa yang indah itu dengan penuh kasih sayang. Desahanan denisa menjadi-jadi, setelah ia memasukkan penisku ke dalam vaginanya sendiri perlahan-lahan sekali. Sambil memeluk denisa, saya menciumi seluruh area dadanya, tanpa kecuali bahu dan ketiaknya, Sementara denisa perlahan tapi pasti menaik-turunkan tubuhnya dengan sekali-sekali memutar pantatnya dengan halusnya tatkala penisku tertancap jauh di dalam vaginanya.

Menit demi menit, suasana romantis tersebut bertambah nikmat dengan perlakuan kami berdua, yang memberi belaian, kecupan, rangsangan dengan rasa cinta, romantis dan penuh kasih sayang. Goyangan denisa pun menjadi-jadi, dengan meningkatnya gairah kami berdua. Tatkala gerakan denisa bertambah cepat, sayapun mendekapnya dengan erat sambil memberikan sodokan-sodokan ke atas, sampai jeritan panjang denisa yang merasakan ejakulasi setelah mendapat orgasmenya tersebut. Tanpa melepaskan pelukan, saya mengejang untuk beberapa saat dan menikmati persetubuhan kami yang nikmati dan kemudian memberikan kecupan sayang kepada denisa yang telah memberikan kenikmatan dalam persetubuhan. Sambil memeluk denisa, saya ambuk ke belakang. saya membelai rambutnya, mengecup kening dan bibir denisa yang terlihat sangat letih tapi terlihat cantik, walaupun terihat rambut seluruh mukanya dan tubuhnya basah bermandikan keringat.

“Lu keliatan capek, Nit. Istirahat dulu aja,” kataku.
“Nggak ah, sayaemang capek, tapi seneng banget ngelayanin lu. Abis enak banget!” kata denisa kemudian.
“Enak barang gue, atau lu emang doyan sex?”
“Dua-duanya sih.. Hahaha, tapi sentuhan lu itu lho, bikin gairah sayaberkobar! Touch of Art..”

Aku tertawa mendengar kelakar denisa tersebut. Kemudian saya bangkit menuju kamar mandi untuk buang air kecil dan membersihkan sisa cairan cinta kami berdua, sementara denisa denisa bergerak ke arah bantal besar diatas tempat tidur. Di kamar mandi saya menyempatkan untuk menghisap sebatang rokok kesukaanku. Sambil menghisap saya memandang cermin di depanku,
“Bermimpikah saya ini” batinku. saya cubit-cubit mukaku, perih.
“Berarti saya nggak mimpi. saya menyetubuhi denisa? Wah..”

Sambil menghisap rokokku, saya tersenyum bangga sekali, karena bisa tidur dengan denisa. Setelah hisapan terakhir rokokku, saya berkumur dengan pengharum mulut dan kembali ke ruang tidur.

Di atas tempat tidur, ternyata denisa sudah tertidur lelap. Dengan posisi setengah tengkurap (miring) ke kiri, satu kaki tertekuk ke depan, dan kaki satunya lurus sejajar dengan tubuhnya. Pemandangan erotis yang saya lihat, pantatnya yang bulat, dengan posisi seperti ini membuat libidoku naik dengan cepat. Perlahan-lahan saya merangkak menghampiri denisa. Dalam posisi yang sama, vagina denisa saya masukkan dengan penisku yang sudah setengah tegang, bless. Sedikit-demi sedikit saya masukkan dengan bantuan tangan kananku, sementara tangan kiriku membelai bongkahan pantatnya. Setelah penisku masuk hampir semua, saya maju-mundurkan perlahan-lahan, sementara kedua tanganku bergerilya ke suluruh kaki dan pantatnya. Sodokan-sodokan halus yang saya lakukan ternyata tetap membuat denisa tersadar dari tidurnya, yang kemudian menoleh ke arahku.

“Auhh.. uhh, To.. Belai saya dong.. Nikmat juga nih! Geli..” kata denisa kemudian.

Sodokanku kemudian lebih cepat dan berirama sambil mengusap sekujur tubuh serta meremas halus buah dadanya.

Setelah puas, saya menyuruh denisa untuk tengkurap, dengan pantat ditinggikan. Dalam posisi tersebut, saya setubuhi denisa dari atas yang mengerang dan mendesah erotis sekali. Bongkahan pantat denisapun tak luput dari remasan tanganku. Setelah saya bergerilya di seluruh tubuhnya, buah dadanya yang terhimpit dengan kasur tidak luput juga dari remasan tanganku. Sodokan demi sodokan saya berikan serta keringat kami yang membanjir, menghasilkan citra rasa dan gairah pada kami berdua.

Erangan, desahan kami berdua serta sentuhan-sentuhan kami membuat gelora birahi kami memuncak. Sampai pada puncak gairah kami itu, saya menyuruh denisa untuk terlentang. Dengan gaya konvensional tersebut, saya setubuhi denisa sambil memeluk erat tubuhnya untuk mengakhiri sesi ini. Dekapan saya buat dan pagutan kami diakhiri dengan ejakulasi kami yang hampir bersamaan. Bermula dari saya yang mengejang sambil mendekap erat tubuh denisa serta mengigit lehernya dengan bibirku, kemudian denisa menyusul dengan mendekap punggungku dengan himpitan kakinya yang erat pada pinggangku, menambah pesona tersendiri bagi kami berdua karena menambah masuknya penisku ke dalam vagina denisa. Setelah itu saya memberikan ciuman mesra kepada denisa dengan rasa sayang.

Menit berikutnya saya ambruk disampingnya. Peluh kami sudah tidak terkira banyaknya disertai nafas kami berdua yang tersenggal. Setalah itu kamipun mandi berdua, sambil bercanda saya dan denisa saling memandikan dengan mesranya. Setelah selesai, kami mengeringkan tubuh kami bersama dan pergi ke tempat tidur. Diatas tempat tidur, kami tidur berpelukan dengan mesra tanpa ada rasa canggung. Sementara di TV menampilkan lagu ‘Bilakah’ dari grup musik Ada Band, kamipun kemudian tertidur pulas.

Aku tidak tahu sudah berapa lama tertidur, sampai kurasakan ada sesuatu yang geli pada selangkanganku. Sewaktu terbangun, kulihat denisa sedang mengulum dan menjilati penisku seperti makan candy. Dari mulai biji pelir sampai lubang penisku, tidak luput dari sergapan lidah dan kuluman denisa. Rasa nikmat menjalar di sekujur tubuhku tatkala denisa mengulum penisku disertai dengan sentuhan giginya di ujung penisku. Penisku yang sudah mengeras bertambah keras diperlaskukan sedemikian rupa olehnya. Setelah itu denisa mengambil posisi berjongkok di atas penisku. Sambil mencengkram dan membimbing penisku ke arah lubang cintanya, sedikit-demi sedikit penisku masuk. Kemudian ditarik kembali, digosok-gosokkan di sekitar lubang vaginanya dan demasukkan kembali. Setelah amblas sampai biji pelirku menyentuh bibir kemaluiannya, denisa mulai menaik-turunkan tubuhnya perlahan-lahan.

Aku tidak tinggal diam. Kuremas pantatnya silih berganti yang kemudian beralih pada buah dadanya. denisa yang bergerak naik turun dengan cepat kemudian memutar-mutar pantatnya diatasku, membuat rasa sensualitas pada gairah kami berdua. Kemudian dia menunduk untuk merapatkan tubuhnya diatas dadaku, yang saya balas dengan dekapan mesra dan ciuman bertubi-tubi pada bibir dan lehernya sambil memberikan sodokan keras dari bawah. saya kemudian meminta denisa untuk memutar tubuhnya membelakangi diriku. Dalam posisi tetap di bawah, saya dapat memelihat bongkahan pantatnya menghantam penisku dengan mantap. sayapun dapat leluasa meremas pantatnya dengan sekali-kali meremas-remas punggungnya. Menit berlalu tanpa terasa, dengan posisi yang sama kami meraup kenikmatan dan sensualitas bersama.

Setelah itu saya meminta denisa untuk menungging. Dengan posisi doggy style saya menyetubuhinya sambil meremas buah dadanya dengan lembut. Sodokan-sodokan yang lembut, gigitan kecil dan usapan lembut pada sekujur tubuh denisa membuat diriku tidak dapat membendung gairah puncakku itu. Yang kemudian saya meminta denisa untuk kembali pada posisi awal, saya dibawah dan denisa diatas untuk dapat mendekapnya dengan mesra. Sodokanku dari bawah dan himpitan selangkangan denisa dari atas menambah menit akhir orgasme kami kian dekat. Sambil menyodok dari bawah sayapun mengusap lembut lubang duburnya yang kemudian menambah getaran tubuh dan denyutan yang keras pada vaginanya. Pada posisi tersebut dan saling mendekap erat, kami mengakhiri persetubuhan kami itu dengan tubuh kami yang saling mengejang dan semburan cairan cinta kami di dalam rahim denisa. Setelah berakhir, denisa jatuh disisiku dengan rasa yang sungguh nikmat.

“Uhhff.. Baru kali ini sayangerasain enaknya bercinta,” kataku kemudian.
“Kalau tahu seperti ini, mungkin dari dulu sayasudah minta ke elu sebelum elu digosok abis ama laki lu..”
“Enak aja lu! Emang sayamau ngasih perawan sayake elu! Jangan konyol..” kata denisa sambil melempar bantal ke arahku.
“Eh, tapi kan elu tadi nikmatin juga persetubuhan kita?”
“Iya siih, tapi kan karena sayamau cepet dapat anak. Kalau perawan sayatetep dikasih ke suami gue, donk”
“Seett, pelit amat sih lu!!” kataku itu disambut dengan lemparan bantal lagi oleh denisa. saya yang sudah tahu gelagat dapat menghindari lemparan tersebut dan lari ke kamar mandi untuk membersihkan diri. Setelah selesai giliran denisa untuk membersihkan diri.

Waktu sudah menunjukkan hampir jam tujuh malam, ketika denisa pamit kepadaku untuk kembali ke rumah. sayapun mendekapnya dengan mesra serta memberinya kecupan pada kening dan bibirnya. Setelah itu kamipun berpisah, denisa pulang dan saya tetap di hotel, kembali istirahat untuk mengembalikan staminaku yang terkuras. saya memang berminat checkout pagi-pagi setelah sarapan.

Hari-hari berikutnya di kantor, saya tetap bertemu dengan denisa. Bila bertemu dan berbicara, kami berbicara dan bersikap seperti biasa saja seolah-olah tidak ada kejadian apapun pada kami berdua. Sampai kira-kira pada minggu ke-2 atau ke-3 setelah kejadian itu, denisa memberi kabar bahwa dia hamil. Dan denisa memastikan bahwa anak yang dikandung tersebut adalah anakku, karena disesuaikan dengan umur kandungan dan peristiwa yang kami lakukan. Dari perselingkuhannya dengan saya pertama kali hingga kini, saya telah melakukan persetubuhan dengannya dua kali lagi, dimulai dari denisa memberitahukan bahwa dirinya hamil. Walaupun kami tidak melakukannya seperti pertama (kami hanya melakukan sekali setiap pertemuan), karena takut merusak janin yang ada dalam kandungannya. Sampai kami sepakat untuk tidak melakukannya lagi, mengingat tujuan perselingkuhan kami semula, dan untuk menghormati suami denisa.

Demikianlah kisah dari seorang pria bernama anto yang ceritanya dikirim ke kami. kami juga menunggu certa cerita panas lainnya yang mungkin anda miliki, Cerita selingkuh dll. Ditunggu ya.

Pengalaman Ngentot Pertama

Leave a comment

Cerita Panas ini adalah pengalaman pertamaku melakukan hubungan seks, yang uniknya juga dengan pacar pertamaku. Namaku Panji dan pacarku bernama Keke. Kami satu sekolah di Jakarta dan kami resmi menjadi pacar di kelas 3 setelah sekitar setahun sering pulang bareng karena rumah kami searah.

Keke sendiri adalah seorang gadis yang bertubuh mungil, tingginya mungkin tidak lebih dari 155 cm dan bertubuh kurus, namun memiliki ukuran payudara yang besar, mungkin seukuran dengan payudara Febby Febiola. Sampai-sampai teman-temanku sering berkata kalau nafsu seksnya pun pasti besar. Tapi bukan itu yang jadi penyebab aku mencintainya, sikap manja dan tawanya yang lepas membuatku senang bersama dan bercanda dengannya.

Hubungan pacaran kami layaknya gaya pacaran remaja era 90-an, tidak lebih dari nonton bioskop atau makan di restoran cepat saji. Tapi memang setelah pulang sekolah aku sering mampir ke rumahnya untuk ngobrol atau mengerjakan tugas bareng. Biasanya ada ibunya dan adik laki-lakinya yang masih smp.

Sehari menjelang acara liburan perpisahan sekolah kami, seperti biasa aku mengantarnya pulang dan mampir ke rumahnya. Ternyata hari itu ibunya sedang ke Kota Malang bersama adiknya untuk menjenguk kakaknya yang kuliah dan sedang sakit di sana. Sedangkan bapaknya memang biasa pulang malam. Jadilah kami hanya berdua di rumah tersebut.

Gairah Panas Pasienku

2 Comments

Cerita Panas.Sudah masuk tahun ketiga aku buka praktek di sini semuanya berjalan biasa-biasa saja seperti layaknya praktek dokterr umum lainnya. Pasien bervariasi umur dan status sosialnya. Pada umumnya datang ke tempat praktekku dengan keluhan yang juga tak ada yang istimewa. Flu, radang tenggorokan, sakit perut, maag, gangguan pencernaan, dll.

Akupun tak ada masalah hubungan dengan para pasien. Umumnya mereka puas atas hasil diagnosisku, bahkan sebagian besar pasien merupakan pasien

Pemuas Nafsu Adik Tanteku

Leave a comment

Cerita Panas.Sudah menjadi cita-citanya sejak kecil untuk bisa duduk di bangku perguruan tinggi. Apalagi kenyataan yang ada di kampungnya, masih dengan mudah dihitung dengan jari orang-orang yang telah duduk di bangku perguruan tinggi. Bukan karena tidak ada kemauan, tetapi dari semua itu dikarenakan kebanyakan dari mereka keluarga yang sangat sederhana dan rata-rata berada digaris kemiskinan. Selain itu jarak antara perguruan tinggi yang ada sangat jauh, sehingga bila ada yang berkeinginan untuk melanjutkan ke perguruan tinggi harus berganti mobil angkot minimal lima kali, itu juga dengan bantuan kendaraan roda dua yaitu ojeg.

Sangat beruntung bagi Arie bisa sampai menyelesaikan pendidikan di bangku SMA. Tapi lepas dari SMA kebingungan menyertainya, karena tidak tahu harus bagaimana lagi setelah menyelesaikan pendidikan SMA. Keinginan untuk melanjutkan ke perguruan tinggi tetap besar. Namun semua itu tentunya sangat berhubungan dengan biaya. Apalagi kalau kuliahnya harus pulang pergi, tentunya biaya akan lebih tinggi dibandingkan dengan biaya kuliahnya. Dengan segala kegelisahan yang ada, akhirnya semuanya diceritakan di hadapan kedua orang tuanya. Mereka dengan penuh bijaksana menerangkan semua kemungkinan yang akan terjadi dari kemungkinan kekurangan uang dengan akan menjual sepetak sawah. Sampai dengan alternatif untuk tinggal di rumah kakak ibunya.

Mendengar antusiasnya kedua orang tuanya, membuat semangat Arie bertambah untuk melanjutkan ke perguruan tinggi. Memang keluarganya bisa dikatakan mapan untuk ukuran orang-orang yang ada di kampung itu. Kedua orang tuanya memiliki beberapa petak sawah dan menjadi salah satu tokoh di kampung itu.

Older Entries

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.